Orang Kristen Irak selamat dibakar hidup-hidup oleh ISIS 3 kali: '[Yesus] berbicara kepada saya' -->

Orang Kristen Irak selamat dibakar hidup-hidup oleh ISIS 3 kali: '[Yesus] berbicara kepada saya'

Monday, June 3, 2019, June 03, 2019
Seorang Kristen Irak berbagi kisahnya dipenjara oleh ISIS, di mana mereka mencoba membakarnya hidup-hidup tiga kali tetapi tubuhnya tidak terbakar. 
Kisahnya berasal dari film dokumenter yang akan datang berjudul "Heart and Hands: Iraq" dari Sean Feucht dengan karyanya melalui Light A Candle Project.
Seorang Kristen Irak yang mengatakan Yesus menampakkan diri kepadanya dua kali dalam mimpinya menceritakan tentang dipenjara oleh ISIS, disiksa dan dibakar tiga kali oleh kelompok teroris.

Pria itu, seorang Yazidi, menceritakan kisahnya yang mengerikan dalam sebuah film dokumenter oleh Sean Feucht dan Bethel Music .

"Yazidi ... benar-benar menjadi sasaran ISIS untuk genosida ... mereka diperkosa, mereka dipukuli, mereka dieksekusi," kata Feucht kepada Fox News. "ISIS bahkan tidak ingin memenjarakan mereka, mereka hanya ingin membunuh mereka, menghapusnya dari peta."

Feucht mewawancarai pria itu, yang tidak disebutkan namanya, melalui Nirlaba, Proyek Cahaya Lilin , yang masuk ke seluruh bagian dunia tetapi terutama Irak, di mana Negara Islam berada di puncak kebrutalannya, untuk membantu orang-orang yang ' Saya telah mengalami beberapa penderitaan terburuk di dunia.
Sean Feucht, pendiri The Light A Candle Project, mengatakan kepada seorang Kristen Irak yang disiksa oleh ISIS bahwa Yesus menampakkan diri kepadanya dalam mimpinya karena dia mencintainya.

  Kisahnya adalah pertemuan supernatural pertama mereka yang didokumentasikan dalam film dokumenter yang akan datang dengan Betel Music berjudul "Heart and Hands: Iraq."
Sean Feucht, pendiri The Light A Candle Project, mengatakan kepada seorang Kristen Irak yang disiksa oleh ISIS bahwa Yesus menampakkan diri kepadanya dalam mimpinya karena dia mencintainya. Kisahnya adalah pertemuan supernatural pertama mereka yang didokumentasikan dalam film dokumenter yang akan datang dengan Betel Music berjudul "Heart and Hands: Iraq." (Musik Betel)

Pria Yazidi mengatakan dia dibakar hidup-hidup tiga kali oleh ISIS setelah mereka tahu dia adalah pengikut Kristus. Dia mengatakan tubuhnya "tidak terbakar" sekali pun ketika dia dipenjara dan disiksa oleh teroris Islam radikal selama dua bulan.

"Dia berbicara kepada saya," orang Kristen yang dianiaya berbagi, merujuk Yesus dalam mimpinya.

Feucht mengatakan kepadanya: "Yesus muncul dua kali kepadamu dalam mimpi karena Dia mencintaimu."

Pria itu mengatakan dia dirajam dan anggota ISIS membasahi dia dengan 20 galon bensin. Tetapi meskipun dia dibakar hidup-hidup, dia mengatakan bahwa dia selamat tanpa terluka. Dia memuji Yesus karena selamat.

"Dan mereka membakar saya, tetapi saya tidak terbakar," katanya.
Kisah Kristen Irak adalah salah satu kisah dari film dokumenter mendatang "Hearts and Hands: Iraq" yang diharapkan akan dirilis akhir tahun ini. Pratinjau ditampilkan di konferensi "Heaven Come" di Los Angeles.

Feucht mengatakan itu menunjukkan apa yang orang Kristen penganiaya lalui di luar negeri.

Kelompoknya baru-baru ini mengumpulkan lebih dari $ 100.000 untuk mendistribusikan makanan, selimut, kasur, dan bahan-bahan lainnya, serta menawarkan konseling terapi trauma dan program anak-anak, mengajar musik, dan berdoa dengan orang-orang Kristen yang dianiaya di wilayah di mana kekristenan dulu berkembang tetapi sekarang hampir punah, menurut para pemimpin agama.

"Saya merasa seperti kita benar-benar dipanggil ke tempat yang paling teraniaya, tertutup, gelap, terpinggirkan," katanya. Selama 15 tahun terakhir, pemimpin penyembahan Musik Betel telah pergi ke Korea Utara, India, Afghanistan ... "beberapa negara paling tertutup dan tempat-tempat di mana ilegal menjadi seorang Kristen," katanya. Tetapi mereka mengatakan bahwa mereka telah melihat dan mendengar kisah-kisah mukjizat yang luar biasa.
Para pemimpin penyembahan Musik Betel, Bethany Wohrle dan Sean Feucht memainkan musik dengan para pengungsi sebagai bagian dari "Proyek Cahaya Lilin."
Feucht mengatakan dia didorong oleh pertumbuhan gereja di Irak, Cina, dan India, tempat-tempat di mana gereja itu paling teraniaya.

"Tim kami ada di Irak sekarang, dan Departemen Luar Negeri AS baru saja mengirimkan pemberitahuan yang mengatakan 'Semua personel AS meninggalkan Irak' dan semua LSM pergi tetapi orang-orang kami masih di sana. Kami ada di sana melalui ISIS. Kami sudah ada di sana. melalui yang terburuk dari yang terburuk, "kata Feucht. "Semua orang mengira kami gila. Tepat ketika semua orang pergi, kami masuk, dan karenanya, kami memiliki proyek yang berkembang dan berkembang di sana."

Bagi Feucht, pekerjaan misi ada dalam DNA keluarganya, sebagai putra dari misionaris medis yang membawanya dalam perjalanan ke orang-orang yang belum terjangkau dan tempat-tempat terpencil, ia telah melihat apa yang kebanyakan orang Kristen Amerika, yang hanya 5 persen dari populasi Kristen global, tidak bisa melihat.

"Kami ingin mendefinisikan kembali misi untuk satu generasi ke tempat di mana kami sebenarnya yang pertama merespons," Feucht menyimpulkan. "Itulah inti dari Injil untuk pergi ke tempat-tempat di mana tidak ada orang lain yang mau pergi."

Sumber Berita : Foxnews.com

TerPopuler