Mengapa orang Kristen tidak setuju atas kisah Israel Folau -->

Mengapa orang Kristen tidak setuju atas kisah Israel Folau

Tuesday, June 25, 2019, June 25, 2019


Bagi banyak orang Kristen, Israel Folau telah menjadi jimat dalam perjuangan untuk kebebasan beragama.

Minggu ini, beberapa orang Kristen Australia bersatu di belakang pertempuran hukum Folau melawan Rugby Australia, melangkah ketika kampanye bintang rugby GoFundMe ditutup. Pada hari pertama, kampanye baru ini mengumpulkan sumbangan lebih dari A $ 750.000 - dan terus bertambah.

Beberapa pemimpin Kristen mendesak pemerintah Koalisi yang baru terpilih kembali untuk menjadikan perlindungan kebebasan beragama sebagai prioritas setelah pemecatan Folau oleh Rugby Australia.

Bahkan ada pembicaraan di antara beberapa anggota parlemen Koalisi konservatif untuk mendorong “ Hukum Folau ”, atau undang-undang baru yang akan mengecualikan kepercayaan agama dari kontrak kerja.

Twitter
Titik nyala dalam teologi
Debat itu adalah badai ras, agama, olahraga, politik, seks, hukum, dan hak yang sempurna. Tetapi bagi saya, baik Folau sendiri, maupun iman pribadinya, bukanlah masalahnya.

Tentu saja, saya menemukan penggunaan dan penafsirannya tentang angkuh Alkitab dan tidak mendapat informasi, sangat acuh tak acuh terhadap dampaknya, dan sangat menyolok.

Tetapi di luar masalah-masalah itu, pertanyaan yang menuntut penjelajahan adalah mengapa ia begitu menggembleng bagian-bagian komunitas Kristen di sekitarnya.

Bagi banyak orang, tampaknya tidak masalah bagaimana dia menggunakan atau menafsirkan Alkitab. Mereka mendukungnya karena dia menjunjung tinggi ajaran Kristen tradisional dan siap untuk mengambil sikap terhadapnya.

Tetapi tampaknya ada alasan lain di balik banyak dukungan. Seperti yang dilihat oleh sebagian orang Kristen, Folau berpegang teguh pada keyakinan dominan dalam budaya Barat kontemporer tentang titik nyala gender dan seksualitas. Dan untuk ini, beberapa orang Kristen terutama menghormatinya.

Namun, pertanyaannya tetap - mengapa masalah ini, dan bukan yang lain, menjadi titik nyala? Ada ajaran Alkitab lain yang sama provokatifnya yang tidak menghasilkan gairah yang sama di antara orang Kristen.

Bayangkan jika olahragawan Kristen terkemuka, misalnya, men-tweet ajaran Yesus tentang betapa sulitnya bagi orang kaya untuk memasuki kerajaan Allah (terutama jika itu diparafrasekan sebagai "Neraka menanti Anda").

Dalam skenario ini, sangat mudah untuk membayangkan respons yang tidak terlalu berat dari banyak orang Kristen. Alih-alih dengan sepenuh hati mendukung pendiriannya terhadap kekayaan, para pendukung Kristen atlet mungkin tidak setuju dengan masalah ini, dengan mengatakan bagaimana ajaran tentang kekayaan perlu "ditafsirkan" dalam konteks mereka.

Beberapa orang Kristen tidak merasa perlu untuk menafsirkan secara serupa referensi alkitabiah tentang seksualitas dan gender. Makna mereka diambil secara langsung.

Seperti biasa, seks, seperti uang, melakukan hal-hal aneh pada teologi.

Menggeser garis di pasir
Seperti pendapat Simon Smart , perubahan adat-istiadat budaya seputar masalah seks, gender, dan seksualitas menjadi pusat perdebatan tentang pos - pos media sosial Folau dan reaksi di antara orang-orang Kristen terhadap pemecatannya .

Kebiasaan budaya baru ini menghadirkan tantangan hukum, doktrinal, dan etika yang signifikan bagi gereja-gereja Kristen. Bagi banyak orang, identitas agama Kristen dipertaruhkan. Garis tradisional tentang seksualitas dan gender harus dipegang - begitulah katanya.

Tetapi tidak semua orang Kristen melihatnya seperti itu. Garis tidak begitu tajam.

Ada banyak orang Kristen lainnya yang merasa sulit untuk memahami bagaimana ajaran tradisional tentang seksualitas dan gender telah diangkat ke tempat yang begitu menonjol di dalam beberapa cabang agama Kristen.

Itu tidak berarti bahwa orang-orang Kristen ini secara otomatis mengabaikan argumen teologis untuk sikap tradisional mengenai masalah-masalah ini. Misalnya, para pendukung Kristen dari pernikahan sesama jenis dapat menerima bahwa ada argumen yang dibuat dengan hati-hati untuk menentangnya, bahkan jika mereka tidak dibujuk oleh mereka.

Teka-teki, bagi banyak orang, adalah bagaimana isu-isu ini menjadi sangat definitif bagi pemikiran Kristen. Bagi orang-orang Kristen ini, ada juga keresahan mendalam bahwa seksualitas dan gender ditahan sebagai ujian bagi kebebasan beragama di Australia.

Saatnya untuk debat yang lebih bernuansa
Bahkan terlepas dari keterlibatan gereja-gereja dalam skandal pelecehan seksual anak , persepsi masyarakat tentang agama Kristen telah sangat dipengaruhi oleh sikap gereja yang sering bersifat moralistik tentang seksualitas. Ini sering mengaburkan tema-tema penting Kristen lainnya - cinta, harapan, dan belas kasihan sebagaimana diwujudkan dalam contoh Yesus.

Sebuah survei McCrindle 2017 menemukan bahwa keberatan gereja terhadap homoseksualitas adalah hambatan terbesar yang mencegah orang menjadi lebih religius di Australia, jauh lebih banyak daripada peran wanita dalam agama Kristen dan perdebatan tentang sains dan evolusi.

Layak membandingkan kegelisahan saat ini atas seksualitas dengan perdebatan yang sudah berlangsung lama di gereja tentang sains dan evolusi .

Ada reaksi serupa di garis pasir (dan masih ada) oleh sebagian orang Kristen terhadap teori evolusi . Tetapi kesediaan banyak orang Kristen untuk mengarahkan debat itu dengan hati-hati dan refleksi teologis yang memberi informasi telah menghasilkan pemahaman yang lebih dalam tentang agama Kristen, khususnya doktrin penciptaannya.

Jadi mengapa hal yang sama tidak terjadi dalam perdebatan seks, gender, dan seksualitas?

Untuk satu, garis kesalahan di sekitar masalah ini dalam kekristenan sangat kompleks. Tidak ada perpecahan sederhana antara versi Kristen "konservatif" dan "progresif", atau antara mereka yang membaca Alkitab "secara harfiah" dan mereka yang membacanya "secara metaforis."

Ada perbedaan mendasar yang lebih dalam di antara orang-orang Kristen tentang sejauh mana Kekristenan dapat terbuka untuk mengeksplorasi bentuk-bentuk baru itu sendiri sambil tetap setia pada pesan pendiriannya. Mengakui hal ini akan melibatkan diskusi serius tentang beragam makna teologis dari tradisi, budaya, dan etika.

Tetapi jika kita dapat melakukan diskusi yang lebih dalam ini dalam agama Kristen, itu dapat mempengaruhi bagaimana kita memandang "garis-garis di pasir" antara gereja dan masyarakat yang lebih luas - dan apakah kebebasan beragama benar-benar dipertaruhkan. Dan dunia pada umumnya mungkin mendapatkan wawasan yang lebih baik tentang luasnya kekristenan kontemporer.


TerPopuler