Menara Doa Orang Kristen Hancur oleh Pemerintah di Nepal -->

Menara Doa Orang Kristen Hancur oleh Pemerintah di Nepal

Sunday, June 30, 2019, June 30, 2019
Menara doa Kristen

Menara doa Kristen yang dibangun di hutan dihancurkan oleh Pemerintah di Nepal, situasinya mengungkapkan bahwa penganiayaan terhadap orang Kristen di Nepal, telah memburuk dalam beberapa bulan terakhir dan beberapa insiden konflik telah didaftarkan bulan ini.

Penghancuran terjadi tanpa pemberitahuan sebelumnya. "Mereka bahkan tidak mengizinkan kami untuk mengambil foto atau video selama penghancuran gubuk," kata misionaris itu.

"Menara Doa Batase" dibangun di hutan di kota Nawalparasi awal bulan ini. Tempat itu terdiri dari enam atau tujuh gubuk kayu kecil, seng dan plat besi, termasuk toilet dan tangki air. Dan orang-orang Kristen berkumpul di sana untuk beribadah dan berdoa.


Pemerintah mengklaim bahwa tidak ada izin bangunan di kawasan hutan ini, dan meskipun para pemimpin gereja tidak memiliki dokumen yang memadai untuk hal ini, mereka memiliki izin dari pejabat Departemen Kehutanan, karena ada juga biara-biara dan kuil-kuil Buddha yang dibangun di tempat yang sama. tempat

Penganiayaan terhadap orang Kristen di Nepal

penganiayaan orang Kristen meningkat di Nepal. Menurut Open Doors, ada 36 insiden dalam empat bulan pertama. Ada enam kasus orang dipaksa keluar dari rumah karena keyakinan mereka, 3 insiden boikot sosial, 4 penganiayaan fisik, dan 2 kasus penahanan polisi.

Salah satu kasus yang menempatkan Nepal dalam penganiayaan berat terjadi seminggu sebelum pembongkaran Menara Doa. "Beberapa hari yang lalu, pejabat pemerintah menyerbu Rumah Sakit Ananda Ban, dijalankan oleh sebuah LSM internasional yang menangani penderita kusta," kata misionaris itu.

Pemerintah menuduh rumah sakit memberitakan Injil dan mencoba untuk mengubah orang menjadi Kristen dengan imbalan perawatan gratis. "Mereka juga membakar 30 Alkitab di halaman rumah sakit, menciptakan kekacauan di antara pasien, dokter, dan staf. Reputasi rumah sakit telah terguncang dan staf bekerja di bawah tekanan dan ketakutan yang parah, "jelasnya.

Pada tanggal 21 Juni, seorang Kristen lainnya ditangkap atas tuduhan percobaan konversi karena ia membagikan iman Kristen kepada penduduk desa berdasarkan keluhan yang dibuat oleh dua pemuda desa. Selain dia, seorang anak lelaki lainnya, Hari Singh Sunar, juga berada dalam tahanan polisi dan dapat dituntut kapan saja.

The Hukum Pidana dari Nepal melarang konversi paksa atau dakwah agama. Bersalah atas kejahatan semacam itu, umat Kristen dapat dipenjara selama lima tahun dan didenda 50.000 rupee, menurut undang-undang itu. RUU ini disahkan dua tahun lalu sedang dilaksanakan dan digunakan sangat terhadap orang-orang Kristen yang berbicara tentang agama Kristen atau menjalankan LSM di antara populasi yang paling membutuhkan.

Orang-orang Kristen berada di urutan teratas dalam daftar pengejaran

Nepal berada di peringkat ke 32 dalam Daftar Penganiayaan Dunia 2019, yang menempatkan 50 negara yang paling menganiaya orang Kristen di seluruh dunia. Negara dengan mayoritas Hindu memiliki sekitar 29,6 juta penduduk. Dari jumlah tersebut, 66,5% adalah Hindu, dan 4,1% adalah Kristen.

TerPopuler