Melarikan diri dari keserakahan -->

Melarikan diri dari keserakahan

Thursday, June 20, 2019, June 20, 2019

Itu adalah dosa yang tidak pernah berhasil dengan sendirinya, tetapi memungkinkan praktik banyak orang lain. Setiap kunci membutuhkan pintu, yang, saat dibuka, akan menjadi pintu gerbang ke banyak hal. Kerinduan mungkin tampak seperti keinginan sederhana, tetapi itu adalah kunci yang membuka pintu bagi Setan. Ini mungkin prinsip kecil kemalangan besar.

Hawa hanyalah seorang wanita, tetapi keputusannya, didorong oleh keserakahan, membuka jalan bagi ular. Yudas bukan Pilatus, tetapi keserakahannya membuka proses yang akan menuntun Yesus pada kematian. Dengan demikian, penguasa yang tampaknya berpendidikan, berbudaya dan baik, yang didorong oleh keserakahan, dapat menjual negara untuk kejahatan terorganisir dan untuk kepentingan internasional.

Keserakahan dapat mengatasi banyak objek dan tujuan, tetapi ada tiga yang menonjol: kekuatan, seks, dan uang. Ketertarikan membuka pintu bagi perzinaan, yang dapat menyebabkan pembunuhan. Sebuah jurang memanggil jurang yang lain (Mzm. 42: 7). Keserakahan akan kekuasaan menciptakan persaingan dan intrik, memicu kebencian, memisahkan keluarga, dan menghancurkan persahabatan. Cinta uang, pada gilirannya, adalah akar dari semua kejahatan (1 Tim. 6:10).

Bagaimana kita bisa mengatasi keserakahan? Pertama, kita harus menyadari bahwa itu ada, berbahaya, dan harus dikendalikan. Namun hanya kuasa Roh Kudus yang akan menghasilkan kendali diri di dalam hati kita (Gal. 5:22). Kita harus bertanya dan membiarkan Dia bekerja di dalam kita.

Keserakahan akan diatasi dengan realisasi kehendak Tuhan dalam hidup kita. Masalah terjadi ketika kita menginginkan lebih dari apa yang telah Dia berikan atau sediakan bagi kita. Semoga kerendahan hati, kepuasan dan, di atas segalanya, kepatuhan terhadap perintah yang mengatakan, "Jangan mengingini" (Keluaran 20:17).

TerPopuler