Janda berusia 85 tahun diusir dari apartemen karena berbagi iman, menawarkan untuk berdoa bagi orang-orang -->

Janda berusia 85 tahun diusir dari apartemen karena berbagi iman, menawarkan untuk berdoa bagi orang-orang

Friday, June 7, 2019, June 07, 2019

Karena usianya yang lanjut dan kegiatan keagamaan, seorang janda tua di California dilaporkan telah dipaksa keluar dari apartemennya.

Diana Martin yang berusia delapan puluh lima tahun telah tinggal di apartemennya di Hanford selama hampir 14 tahun. Awal tahun ini, pemilik dan wakil walikota, John Draxler, mengatakan kepadanya bahwa dia diusir karena membagikan imannya dan menawarkan untuk berdoa bagi orang-orang. Dalam percakapan lanjutan, dia juga menambahkan bahwa usianya berkontribusi pada penggusurannya.

Meskipun tahu bahwa sewanya telah dibayar penuh dan bahwa dia tidak punya tempat untuk pergi, Draxler masih menyuruhnya pergi. Menurut CBN News , "ketika [Martin] mulai menangis, memprotes bahwa itu musim dingin dan dia tidak punya anak yang tinggal di dekatnya, Draxler dilaporkan mengatakan kepadanya bahwa itu bukan masalahnya." Sejak itu dia pindah.

Ketika Martin pindah lebih dari satu dekade yang lalu, kompleks itu telah diiklankan kepada penghuni senior yang hidup. Tetapi, dalam beberapa tahun terakhir, manajemen berubah dan mengundang orang-orang muda, memindahkan sebanyak mungkin penduduk yang lebih tua, termasuk Martin.

Draxler juga mengatakan kepada Martin bahwa dia percaya dia "agresif" dengan manajemen ketika dia berjuang untuk menjaga tempat parkirnya.

Dia dipindahkan ke tempat lain yang jauh dari pintunya dan di sebelah tempat sampah. Dia khawatir tentang keselamatannya dengan pria tunawisma yang sering berada di dekat tempat sampah dan percaya penugasan kembali ini merupakan upaya untuk mendorongnya keluar.

Institut Keadilan Pasifik, sebuah organisasi pertahanan hukum nirlaba yang memperjuangkan kebebasan beragama, ikut membantu Martin. Pengacara menemukan bahwa Martin juga tidak diberi cukup waktu untuk penggusuran.

Mereka sejak itu mengajukan tuntutan diskriminasi kepada Departemen Pekerjaan dan Perumahan yang Adil California.

"Apa yang terjadi pada klien kami, Diana Martin, salah pada banyak tingkatan," kata Pengacara PJI Matthew McReynolds dalam siaran pers. “Tidak seorang pun harus diusir berdasarkan ekspresi agama mereka, tetapi terutama bukan nenek moyang
orang tua. Kami berharap investigasi negara dan tindakan perbaikan akan memastikan ini tidak terjadi pada orang lain di komunitas ini. "

Baca Artikel Asli

TerPopuler