Garam dan cahaya atau api dan belerang? -->

Garam dan cahaya atau api dan belerang?

Thursday, June 20, 2019, June 20, 2019
Garam dan Cahaya
Beberapa orang berkata kepada orang Kristen, "Jika Anda menentang seks sebelum menikah, jangan lakukan itu. Jika mereka menentang perzinahan, jangan melakukan perzinaan. Jika Anda tidak setuju untuk bercerai, jangan bercerai. Jaga hidupmu dan biarkan orang lain pergi. " Bukan itu yang dikatakan Alkitab. Banyak yang ingin membungkam kita, tetapi Firman Tuhan memerintahkan kita tidak hanya untuk melakukan apa yang benar, tetapi juga untuk memberitakan kebenaran. Pengaruh kita dimulai dengan contoh dan berlanjut dengan penggunaan kata itu. Pengingkaran dosa bisa menjadi tidak menyenangkan sebagai diagnosis medis, tetapi tujuan keduanya positif. Kasih Tuhan tidak dapat digunakan sebagai alibi untuk melanjutkan kesalahan, tetapi lebih sebagai kesempatan untuk perbaikan. Kita tidak bisa menjadi orang Kristen yang bodoh, yang mendukung kesalahan atau tetap "di dinding".

Mari kita lihat apa yang ditulis Paulus kepada orang-orang Roma: "Dipenuhi dengan segala kejahatan, percabulan, kejahatan, keserakahan, kejahatan; penuh dengan kecemburuan, pembunuhan, perselisihan, penipuan, keganasan; menjadi murmur, pencela, pembenci Tuhan, pencela, sombong, sombong, penemu kejahatan, tidak taat kepada orang tua dan ibu; orang kafir dalam kontrak, tanpa kasih sayang alami, tidak dapat didamaikan, tanpa belas kasihan; yang mengetahui penghakiman Allah (yang layak dihukum mati, yang melakukan hal-hal demikian), tidak hanya melakukannya, tetapi juga SETIAP orang yang melakukannya "(Rm. 1: 29-32). Perhatikan bahwa persetujuan juga merupakan kesalahan, itu adalah keterlibatan. Ini adalah kasus mereka yang tidak berlatih, tetapi yang setuju, mendukung atau tidak mengungkapkan atau menentang.

Yesus berkata bahwa kita adalah garam dunia dan terang dunia (Mat. 5: 14-16). Tujuan dari garam bukanlah untuk memberi rasa pada dirinya sendiri, tetapi untuk hidangan yang dimasukkan. Lampu tidak ada untuk menerangi dirinya sendiri, tetapi untuk lingkungan dan segala yang ada di dalamnya. Dengan demikian, orang Kristen harus menjadi pengaruh positif pada masyarakat, meminimalkan kegelapan dunia ini. Kami tidak mewakili kesempurnaan, tetapi kami berkontribusi untuk menghindari pembusukan. Kita tidak lebih baik dari orang lain dan kita menghadapi banyak risiko, seperti lampu yang bisa padam atau garam yang jatuh ke tanah menjadi tidak berguna. Terang menunjukkan kenyataan dan dapat memalukan bagi mereka yang menyukai kegelapan (Yohanes 3: 19-21).

Sebagai warga negara, kami memiliki hak untuk mempengaruhi hukum dan adat istiadat. Apa yang disebut negara sekuler, dalam arti tertentu, adalah perlindungan dari kebenaran dan pembelaan pesta pora, seolah-olah perannya adalah untuk memungkinkan penyimpangan sosial dengan dalih tidak campur tangan pemerintah dalam masalah moral atau kepercayaan yang seharusnya berasal dari agama. Namun, kita tahu bahwa manifestasi baru-baru ini terhadap aborsi, pedofilia dan homoseksualitas tidak selalu bersifat religius, karena banyak ateis juga menentang praktik-praktik ini. Jika kita mendukung undang-undang yang melindungi anak-anak kita, maka seseorang mengklaim bahwa negara itu sekuler. Yaitu, tetapi sekuler tidak identik dengan tidak bermoral.

Haruskah penguasa netral, membiarkan orang hidup seperti yang mereka inginkan? Tidak selalu, karena hasilnya adalah anarki. Firman Tuhan memberi tahu kita: "Karena para hakim bukan teror untuk perbuatan baik, tetapi untuk hal-hal jahat. Apakah Anda ingin tidak takut pada otoritas? Berbuat baik, dan Anda akan mendapat pujian darinya. Karena dia adalah pelayan Tuhan untuk kebaikanmu. Tetapi jika kamu berbuat jahat, takutlah, karena dia tidak membawa pedang dengan sia-sia; karena dia adalah pelayan Allah, dan penuntut untuk menghukum dia yang melakukan kejahatan "(Rm. 13: 3-4). Dengan alasan, beberapa orang akan mempertanyakan konsep baik dan jahat. Meskipun ada kesulitan dalam hal ini, orang Kristen, di mana pun mereka berada, harus membantu dalam definisi-definisi ini, berdasarkan pada Firman Allah. Di sisi lain, sebagai warga negara, bukanlah bagi kita untuk menganiaya seseorang, atau untuk mencegah mereka hidup seperti yang mereka inginkan. Peran kita, sebagai orang Kristen, adalah untuk mengajar dan mempengaruhi, tetapi tidak untuk mengendalikan atau memaksa seseorang untuk melakukan apa yang kita inginkan. Posisi kita harus didefinisikan dan jelas, tetapi ini tidak akan berarti inspeksi apa pun atas kehidupan orang lain atau teguran secara individu, kecuali dalam menjalankan wewenang yang mungkin kita miliki dalam keluarga atau konteks gerejawi.

Tentu saja, kita semua harus menghormati keputusan demokratis, diambil oleh mayoritas, yang tidak berarti bahwa kita akan melakukan apa yang bertentangan dengan keyakinan kita. Dengan demikian hukum yang tidak adil dan adat istiadat yang tidak bermoral dapat muncul yang berkontribusi pada penghancuran orang, keluarga, kota dan bangsa, seperti yang terjadi di Sodom dan Gomora. Sodom tidak menginginkan garam dan cahaya. Api dan belerang diserahkan kepada mereka.

TerPopuler