Dipecat dari timnya karena memposting ayat Alkitab di Instagram -->

Dipecat dari timnya karena memposting ayat Alkitab di Instagram

Thursday, June 20, 2019, June 20, 2019
Israel Folau dipecat karena mengatakan di Instagram bahwa homoseksualitas adalah dosa. (Foto: Jan Touzeau / EPA)

Pemain rugby Australia Israel Folau mendorong orang-orang Kristen untuk berdiri teguh dalam keyakinan mereka setelah dipecat dari timnya karena memposting ayat Alkitab di Instagram yang menyebut homoseksualitas sebagai dosa.

Berbicara di sebuah gereja di pinggiran Kenthurst di Sydney, Folau membaca Alkitab dan mendesak orang-orang Kristen yang tidak menentang pernikahan sesama jenis.

"Mereka mengatakan seorang pria dan pria dapat menikah dan tidak ada yang salah dengan itu," kata atlet dalam sebuah video yang diposting di halaman Facebook Gereja Kebenaran Yesus Kristus Church Sydney.

"Ini berhubungan dengan menyenangkan manusia daripada menyenangkan Tuhan dan membela kebenaran," tambahnya. "Jika selalu ada waktu untuk mempertahankan firman Tuhan, sekaranglah saatnya ... Jika tidak, kebenaran Tuhan akan perlahan-lahan ditarik."

Folau menganjurkan orang-orang yang setia untuk "mengkhotbahkan pertobatan kepada orang-orang" di akhir khotbah, yang berlangsung lebih dari 20 menit.

"Ini bukan permainan ... Kehidupan di sini, sebagai seorang Kristen, bukan taman bermain, kita tidak bisa membuang waktu di sana. Kami dipanggil sebagai prajurit Kristus untuk pergi ke sana dan berperang demi kebaikan, "kata Folau. "Tetapi pada saat yang sama, kami menunjukkan cinta dan rahmat kepada orang-orang."

Pada bulan April, atlet tersebut mempublikasikan gambar dengan pesan: "Perhatian para pemabuk, homoseksual, pezina, pembohong, pencuri, pencuri, orang tidak percaya, penyembah berhala. Neraka menunggu Anda. Bertobat! Hanya Yesus yang menyelamatkan. "

Dalam keterangan gambar, dia menerbitkan ayat-ayat lain yang terkait dan menekankan: "Mereka yang hidup dalam dosa akan berakhir di neraka kecuali Anda bertobat. Yesus Kristus mengasihimu dan memberimu waktu untuk berbalik dari dosamu dan pergi kepada-Nya. "

Bulan lalu, sidang independen memutuskan untuk memutus kontraknya dengan Rugby Australia untuk "pelanggaran tingkat tinggi" dari Kode Etik Pemain Profesional.

"Setiap orang diharapkan memiliki keyakinan dan pandangan mereka sendiri tentang segala macam masalah," kata Raelene Castle, chief executive officer Rugby Australia.

"Tetapi jika Anda akan menyatakannya sebagai karyawan sebuah organisasi, ketika Anda menandatangani kontrak yang dengan jelas mendefinisikan ekspektasi nilai-nilai kode itu, Anda harus mematuhi kontrak itu dan jika tidak, ada pelanggaran kontrak," tambahnya. .

Awal bulan ini, Folau mengajukan gugatan ke Fair Work Commission - pengadilan hubungan industrial Australia - terhadap Rugby Australia.

Menurut pengacaranya, Folau mencari "perbaikan substansial dari mantan majikannya jika mereka melanggar undang-undang Fair Work Act dengan memutuskan kontrak mereka."

TerPopuler