7 Ayat Alkitab Tentang Kepemimpinan -->

7 Ayat Alkitab Tentang Kepemimpinan

Sunday, June 16, 2019, June 16, 2019

1 Timotius 3:2-3
Karena itu penilik jemaat haruslah seorang yang tak bercacat ,   suami dari satu isteri, dapat menahan diri, bijaksana, sopan, suka memberi tumpangan, cakap mengajar orang, 3:3 bukan peminum , bukan pemarah  melainkan peramah, pendamai, bukan hamba uang, 

Satu hal yang mungkin Anda perhatikan adalah bahwa beberapa ayat Alkitab tentang kepemimpinan akan datang dari Rasul Paulus ke Timotius karena Paulus membimbing Timotius, dan itulah yang seharusnya dilakukan oleh para pemimpin gereja. Setiap Timotius di gereja membutuhkan seorang mentor seperti yang dilakukan Timotius terhadap Paulus, tetapi setiap Paulus juga perlu membimbing seseorang. Begitulah cara pemimpin dibuat. Saya juga memiliki seorang mentor, meskipun saya seorang pendeta senior. "Paul" saya adalah seorang pensiunan pendeta yang membantu saya melihat titik-titik buta saya dan mengoreksi saya kapan dan di mana saya membutuhkannya. Para pemimpin yang baik tidak boleh malu membentuk, membentuk, dan mengoreksi mereka yang dibimbing sehingga mereka bisa menjadi pemimpin masa depan setelah kita semua pergi.

Ibrani 13:7 
Ingatlah akan pemimpin-pemimpin kamu, yang telah menyampaikan firman Allah kepadamu. Perhatikanlah akhir hidup mereka dan contohlah iman mereka.

Dalam menghormati pemimpin-pemimpin gereja kita, penulis Ibrani menunjukkan kepada kita bahwa kita harus menghormati mereka yang berada dalam posisi yang berwenang, jika, yaitu, mereka taat kepada Firman dan hidup di atas celaan (Titus 1: 6). Kita harus meniru para pemimpin gereja kita ketika mereka mengikuti Kristus, dan berjalan bersama-Nya dalam kepatuhan. Kita harus mengikuti Kristus, tetapi model duniawi kita bisa menjadi pemimpin gereja yang menunjukkan hikmat ilahi, kesabaran, dan di atas semua itu, ketaatan kepada Firman Allah sehingga kita dapat “meniru iman mereka.”

2 Timotius 2:15 
Usahakanlah supaya engkau layak di hadapan Allah sebagai seorang pekerja yang tidak usah malu, yang berterus terang memberitakan perkataan kebenaran itu.

Saya tidak dapat mengingat semua waktu yang saya baca atau dengar tentang seorang pemimpin gereja yang jatuh ke dalam percabulan. Saya menyadari bahwa ayat ini tidak secara khusus tentang hal ini, tetapi itu adalah salah satu bahaya terbesar dari seorang pemimpin gereja; terjerumus ke dalam percabulan, tetapi ada juga risiko bahwa mereka dapat mempermalukan Kristus, ke gereja, dan tentu saja bagi diri mereka sendiri, dengan tidak bekerja keras dalam Firman, sehingga Paulus memperingatkan Timotius muda untuk bekerja keras dalam mempelajari kata sehingga ia bisa membedakan Firman Tuhan dengan benar untuk dapat mengajarkannya dengan benar. Supaya ia tidak malu pada penampakan Kristus ketika Ia akan datang untuk menghakimi gereja untuk hal-hal yang dilakukan dalam tubuh (2 Kor 5:10), atau hal-hal yang tidak dilakukan, disebut dosa kelalaian.

Markus 10:43-45
Tidaklah demikian di antara kamu. Barangsiapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu,dan barangsiapa ingin menjadi yang terkemuka di antara kamu, hendaklah ia menjadi hamba untuk semuanya.Karena Anak Manusia juga datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang."

Yesus adalah Gembala yang Baik dan Kepala Gereja, dan Ia mengawasi domba-domba-Nya sendiri, tetapi mereka yang diberi tanggung jawab di gereja lokal adalah gembala-gembala yang pertama-tama harus menjadi hamba dari semua. Tidak ada yang akan mengikuti seseorang yang tidak mau melayani. Yesus mengatakan kepada kita bahwa siapa pun yang akan menjadi pemimpin gereja yang hebat adalah orang yang harus bersedia menjadi pelayan yang hebat. Anda tidak dapat memimpin kecuali Anda melayani terlebih dahulu.

Matius 7:12 “Segala sesuatu yang kamu kehendaki supaya orang perbuat kepadamu, perbuatlah demikian juga kepada mereka. Itulah isi seluruh hukum Taurat dan kitab para nabi.

Ini penting karena kita tidak bisa berharap diperlakukan dengan baik jika kita tidak memperlakukan orang lain dengan cara yang sama. Kita harus melakukan kepada orang lain apa yang kita ingin mereka lakukan untuk kita. Mengenai hal ini bergantung pada semua Hukum dan semua Nabi. Ini bukan hal yang normal di dunia ini karena kita sering membalas ketika seseorang menyakiti kita, tetapi jika kita berhasrat untuk hidup saleh, kita tidak akan menanggapi dengan cara yang sama, tetapi kita akan mencoba melakukan apa yang telah Tuhan lakukan; melayani satu sama lain, bahkan ketika Kristus datang untuk melayani kita dan memberikan hidup-Nya sebagai tebusan bagi banyak orang.

Yesaya 41:10 janganlah takut, sebab Aku menyertai engkau, janganlah bimbang, sebab Aku ini Allahmu; Aku akan meneguhkan, bahkan akan menolong engkau; Aku akan memegang engkau dengan tangan kanan-Ku yang membawa kemenangan.

Ketika Tuhan memimpin seseorang ke posisi kepemimpinan gereja, Dia ingin mereka tidak memiliki rasa takut, karena Tuhan ada bersama mereka. Dia tidak akan meninggalkan orang-orang yang telah Dia tempatkan dalam posisi otoritas , dan para pemimpin gereja sebaiknya tidak meninggalkan Dia. Dia ada di sana untuk menguatkan mereka, membantu mereka, dan menjunjung tinggi mereka, sehingga tidak ada alasan nyata bagi pemimpin gereja untuk takut.

Kisah Para Rasul 20:28 Karena itu jagalah dirimu dan jagalah seluruh kawanan, karena kamulah yang ditetapkan Roh Kudus menjadi penilik untuk menggembalakan jemaat Allah yang diperoleh-Nya dengan darah Anak-Nya sendiri.

Mengapa Paulus begitu khawatir tentang pengawas (pendeta, penatua) yang menjaga gereja Allah? Itu karena dia tahu bahwa “setelah kepergianku, serigala-serigala yang ganas akan masuk di antara kamu, tidak menyayangkan kawanan domba; dan dari antara dirimu sendiri akan muncul orang-orang berbicara hal-hal yang memutar, untuk menarik para murid mengejar mereka " (Kisah Para Rasul 20: 29-30), dan ia mengatakan kepada mereka, " waspada, mengingat bahwa selama tiga tahun saya tidak berhenti malam atau hari untuk memperingatkan setiap orang dengan air mata ” (Kisah Para Rasul 20:31). Para pemimpin Gereja dewasa ini harus menggunakan kehati-hatian yang sama seperti yang ditulis oleh Paulus sehubungan dengan apa yang sedang dikhotbahkan dan diajarkan di gereja. Mereka akan dimintai pertanggungjawaban di hadapan Allah, dan itu seharusnya membuat para pemimpin gereja menjadi lebih rajin.


Kesimpulan
Saya bisa memasukkan 1 Timotius 4:12 yang mengatakan, “Janganlah ada yang membenci kamu untuk masa mudamu, tetapi berikan teladan orang-orang percaya dalam perkataan, dalam perilaku, dalam kasih, dalam iman, dalam kemurnian,” karena kadang-kadang kita melihat para pemimpin muda datang di gereja dan anggota yang lebih tua mengambil pengecualian untuk mereka, tetapi Allah telah menempatkan di dalam tubuh (gereja) karena hal itu menyenangkan Dia dan tidak menyenangkan kita (1 Kor 12:18). Tuhan tidak berkonsultasi dengan kita untuk melihat siapa atau siapa yang tidak akan menjadi pemimpin gereja. Itu panggilan-Nya. Dia memilih para pemimpin, karena Yesus adalah Kepala Gereja. Kita tidak!

TerPopuler