10 ayat Alkitab yang berbicara tentang penyembuhan -->

10 ayat Alkitab yang berbicara tentang penyembuhan

Thursday, June 6, 2019, June 06, 2019

Kita adalah manusia dan kita hidup dalam tubuh fisik yang gagal dan membusuk seiring berjalannya waktu. Sepanjang hidup kita menghadapi segala macam tantangan bagi kesehatan kita apakah itu pilek, miopia, tekanan darah tinggi atau penyakit lain yang lebih serius.

Apa yang Alkitab katakan tentang penyembuhan? Apakah boleh pergi ke hadapan Allah untuk menghadirkan penyakit kita dan memintanya untuk memberikan kita kesehatan? Ya, Tuhan mendengar semua doa dan keinginan kita untuk bekerja dalam hidup kita membawa penyembuhan spiritual, emosional dan, pada beberapa kesempatan, penyembuhan fisik.

Dalam Alkitab kita menemukan ayat-ayat Alkitab yang berbicara tentang hal ini. Mari kita lihat beberapa dari mereka.

1. Kesehatan dan kepatuhan
Keluaran 15:26 : Dia berkata kepada mereka: “Jika kamu sungguh-sungguh mendengarkan suara Tuhan, Allahmu, dan melakukan apa yang benar di mata-Nya, dan memasang telingamu kepada perintah-perintah-Nya dan tetap mengikuti segala ketetapan-Nya, maka Aku tidak akan menimpakan kepadamu penyakit mana pun, yang telah Kutimpakan kepada orang Mesir; sebab Aku TUHANlah yang menyembuhkan engkau.”
Tuhan menyatakan bahwa ia akan memberikan kesehatan kepada umat-Nya. Dia telah membebaskan mereka dari perbudakan di Mesir dan mereka tahu kekuatan, cinta, dan perhatian mereka dengan baik. Tuhan memberi tahu mereka bahwa dia akan membebaskan mereka dari semua penyakit atau wabah yang mereka lihat di Mesir tetapi mereka, sebagai umat Allah, harus mendengarkan suaranya, bertindak dalam kebenaran dan hidup dalam kepatuhan pada perintah-perintahnya.

2. Ibadah Tuhan mendatangkan berkah
Keluaran 23:25 : Tetapi kamu harus beribadah kepada Tuhan, Allahmu; maka Ia akan memberkati roti makananmu dan air minumanmu dan Aku akan menjauhkan penyakit dari tengah-tengahmu.
Tuhan mengingatkan umat-Nya bahwa ibadah mereka harus diarahkan hanya kepadanya. Tuhan tidak berbagi tahtanya dengan apa pun atau siapa pun, sesuatu yang harus kita ingat. Dengan menaatinya dalam hal ini kita menerima berkat memiliki segala yang kita butuhkan untuk kesejahteraan fisik kita (roti dan air) dan juga kesehatan yang dibutuhkan tubuh kita.

3. Tuhan memberi anak-anaknya kesehatan rohani dan jasmani
Mazmur 103: 1-3 : Dari Daud. Pujilah TUHAN,  hai jiwaku !  Pujilah nama-Nya   yang kudus, hai segenap batinku! Pujilah TUHAN, hai jiwaku, dan janganlah  lupakan segala kebaikan-Nya! Dia yang mengampuni segala kesalahanmu, yang menyembuhkan  segala penyakitmu,

Jiwa kita diperbarui jika kita fokus pada kebaikan dan berkat yang telah diberikan Tuhan kepada kita. Adalah baik untuk mengingat semua yang telah Tuhan berikan dan lakukan untuk kita bahkan ketika kita berada di tengah-tengah kesulitan. Tuhan memberi kita kehidupan kekal, pengampunan atas dosa-dosa kita dan penyembuhan penyakit kita, baik rohani maupun fisik, karena kuasa Allah tidak memiliki batas.

4. Tuhan mendengar tangisan kita
Mazmur 107: 19-20 : Maka berseru-serulah  mereka kepada TUHAN dalam kesesakan mereka, dan diselamatkan-Nya mereka  dari kecemasan mereka, disampaikan-Nya firman-Nya  dan disembuhkan-Nya   mereka, diluputkan-Nya mereka dari liang kubur. 
Kita harus berseru kepada Allah di tengah-tengah penyakit dan rasa sakit kita; Dia mendengarkan kita dan siap untuk bertindak. Dalam Mazmur 107: 19-20 kita melihat bahwa orang Israel ingat saat ketika mereka merasa tertekan. Ketika mereka berseru kepada Tuhan, dia memberi mereka keselamatan dan penyembuhan. Tuhan mengirim firman-Nya untuk menyembuhkan mereka melalui seseorang (malaikat?) Dan menyelamatkan mereka dari kematian karena situasinya serius. Tetapi tidak ada yang mustahil bagi Tuhan ketika keputusan untuk menyembuhkan ada di dalam hatinya.

5. Firman Tuhan memberi hidup
Amsal 4: 20-22 : Hai anakku,  perhatikanlah perkataanku, arahkanlah telingamu kepada ucapanku; janganlah semuanya itu menjauh dari matamu, simpanlah itu di lubuk hatimu. Karena itulah yang menjadi kehidupan bagi mereka yang mendapatkannya dan kesembuhan bagi seluruh tubuh mereka.
Ada hikmat di dalam firman Tuhan, kita harus mematuhinya dan menyimpannya di hati kita. Tuhan menginginkan yang terbaik untuk kita dan ketika kita hidup sesuka hati dan seperti yang Ia katakan kepada kita, kita menerima kehidupan rohani dan kesehatan fisik. Sering kali, hanya dengan memutuskan untuk beristirahat di dalamnya dan memberikannya kekhawatiran kita, tubuh kita memperbaharui dirinya dengan mengisi diri dengan kedamaian dan menikmati kebersamaannya.

6. Pekerjaan Yesus di kayu salib
Yesaya 53: 5 : Tetapi dia tertikam oleh karena pemberontakan kita, dia diremukkan oleh karena kejahatan kita; ganjaran yang mendatangkan keselamatan bagi kita ditimpakan kepadanya, dan oleh bilur-bilurnya kita menjadi sembuh.
Dalam ayat-ayat Yesaya ini, dia bernubuat tentang kematian Yesus di kayu salib dan bagaimana dia membawa di pundak kita penyakit fisik, emosi dan spiritual kita. Kita tidak sendirian di saat-saat penderitaan kita: Yesus ada bersama kita. Dia mengerti apa yang kita rasakan dan tahu apa yang dibutuhkan jiwa, jiwa, dan tubuh kita.

Yesus membawa semua penyakit dan rasa sakit kita di kayu salib. Berkat dia, kita memiliki kedamaian dengan Tuhan dan kedamaian di tengah keadaan sulit yang kita hadapi. Melalui luka-lukaNya kita menerima kesembuhan rohani, kita tidak akan mati selamanya dan itu adalah karya Kristus yang terbesar di salib. Tuhan juga ingin memberi kita penyembuhan fisik dan emosional, walaupun kita harus mengerti bahwa dialah yang memutuskan bagaimana dan kapan dia memberikannya kepada kita.

7. Kewenangan para murid untuk menyembuhkan
Matius 10: 7-8 : Pergilah dan beritakanlah: Kerajaan Sorga  sudah dekat. Sembuhkanlah orang sakit; bangkitkanlah orang mati; tahirkanlah orang kusta; usirlah setan-setan. Kamu telah memperolehnya dengan cuma-cuma, karena itu berikanlah pula dengan cuma-cuma.
Ketika Yesus mengirim dua belas muridnya untuk membawa pesannya kepada bangsa Israel, ia memberi mereka wewenang untuk membebaskan orang dari kekuatan musuh dan menyembuhkan semua penyakit (Matius 10: 1). Itu adalah pelayanan yang harus mereka lakukan dan penyembuhan adalah bagian penting dari ini.

Ketika kerajaan Allah memanifestasikan, mukjizat, penyembuhan dan pembebasan terjadi. Tuhan itu mahakuasa dan ingin memberkati mereka yang mendekatinya. Karena itu, ia melatih anak-anaknya untuk melaksanakan pelayanannya. Dalam 1 Korintus 12: 9 kita membaca bahwa salah satu karunia yang diberikan Tuhan kepada gereja adalah karunia penyembuhan karena bahkan hari ini dia ingin memberkati, menyembuhkan dan memulihkan semua orang yang mencari dia.


8. Peran iman
Markus 10: 51-52 : Tanya Yesus kepadanya: "Apa yang kaukehendaki supaya Aku perbuat bagimu?" Jawab orang buta itu: "Rabuni,   supaya aku dapat melihat!" Lalu kata Yesus kepadanya: "Pergilah, imanmu telah menyelamatkan  engkau!" Pada saat itu juga melihatlah ia, lalu ia mengikuti Yesus dalam perjalanan-Nya.
Dalam perikop dari Markus 10 ini kita menemukan salah satu dari banyak mukjizat penyembuhan Yesus: penyembuhan Bartimeus yang buta. Pria buta ini sedang mengemis di jalan di Yerikho. Dia telah mendengar tentang mukjizat Yesus dan tetap waspada menunggu kesempatannya untuk memintanya menyembuhkannya.

Ayat 46 hingga 50 mengatakan bahwa begitu Bartimeus mendengar bahwa Yesus sudah dekat, dia mulai berteriak, "Anak Daud, kasihanilah aku!" Dia tidak punya rasa malu atau keberatan. Dia tahu apa yang dia inginkan, dia tahu bahwa Yesus dapat menyembuhkannya dan dia bersedia berteriak sampai dia menerima apa yang dia inginkan. Yesus mendengarkan dia dan memanggilnya, maka Bartimeus melompat dan berdiri, melepas jubahnya dan mendekati Yesus.

Mengapa Yesus bertanya kepadanya apa yang diinginkannya? Jelas bahwa dia ingin disembuhkan. Tetapi ada saat-saat ketika Tuhan ingin kita mengatakan kepadanya apa yang kita ingin dia lakukan, dan dalam kasus Bartimeus, Yesus memberikan kesembuhan. Dia mengatakan kepadanya, "Imanmu telah menyembuhkanmu" dan pada saat itu juga orang buta itu bisa melihat. Kadang-kadang Tuhan hanya menunggu tanda iman di pihak kita untuk melakukan mukjizat yang telah dia putuskan untuk lakukan.

9. Berdoa dan urapilah yang sakit
Yakobus 5: 14-15 : Kalau ada seorang di antara kamu yang sakit, baiklah ia memanggil para penatua  jemaat, supaya mereka mendoakan dia serta mengolesnya dengan minyak   dalam nama Tuhan. Dan doa yang lahir dari iman   akan menyelamatkan orang sakit  itu dan Tuhan akan membangunkan dia; dan jika ia telah berbuat dosa , maka dosanya itu akan diampuni. 

Orang sakit harus memanggil para penatua gereja untuk berdoa dan mengurapi mereka dalam nama Yesus. Penyebutan minyak, yang banyak digunakan pada waktu itu untuk mengobati penyakit dan penyakit, tampaknya mengindikasikan bahwa kita tidak boleh membuang obat karena Tuhan dapat menggunakan dokter dan obat-obatan untuk membawa kesehatan bagi tubuh kita.

Di sini kita juga berbicara tentang pentingnya mengenali dosa-dosa kita karena ada beberapa penyakit yang datang karena dosa. Kita harus hidup dalam ketaatan kepada Tuhan. Tetapi, jika kita gagal, Tuhan tidak meninggalkan kita tanpa jalan keluar. Kita dapat mengakui dosa-dosa kita, menerima doa, diurapi dan memulihkan hubungan kita dengannya ketika kita menerima kesembuhan tubuh kita.

10. Kesehatan dan kehidupan baru di dalam Kristus
1 Petrus 2:24 : Ia sendiri telah memikul dosa kita di dalam tubuh-Nya di kayu salib, supaya kita, yang telah mati terhadap dosa, hidup untuk kebenaran. Oleh bilur-bilur-Nya kamu telah sembuh.

Di sini rasul Petrus merujuk pada Yesaya 53: 4-5 dan nubuat tentang Yesus dan kematiannya. Jahshua menanggung segala dosa kita dan memakukannya ke kayu salib yang menderita hukuman yang pasti kita masing-masing menderita. Ketika kita menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juru Selamat kita, kita menerima kehidupan kekal yang telah Dia peroleh bagi kita.

Luka yang diderita Yesus di kayu salib dan darah yang dicurahkannya memberi kita penyembuhan atau keselamatan rohani. Di dalam Kristus kita juga menerima semua penyembuhan fisik yang kita butuhkan, tetapi keinginan utama Allah adalah menyelamatkan kita dari kematian kekal, meninggalkan dosa dan hidup untuk itu.

Dalam Wahyu 21: 4 kita membaca:

Ia sendiri telah memikul dosa kita di dalam tubuh-Nya di kayu salib, supaya kita, yang telah mati terhadap dosa, hidup untuk kebenaran. Oleh bilur-bilur-Nya kamu telah sembuh.

Kita memiliki harapan akan kehidupan kekal karena pada titik tertentu tubuh fisik kita akan mati dan kita akan masuk ke dalam kekekalan bersama Yesus. Tidak peduli seberapa besar kita menderita ketika kita hidup di Bumi ini, kita tahu bahwa kekekalan kita akan penuh dengan kesehatan, sukacita dan semua hal baik yang telah Tuhan persiapkan bagi kita.

Tags: 
#alkitab#ayatalkitab#ayatalkitabyangbagus#ayatalkitabyangmenguatkan#alkitabkristen#kitabsuciberbicarabahasaroh#satuayatyangmengubahkanhidupsaya#ayat#ayatfirmantuhan#Janji-janjibagimerekayangtelahDisempurnakan#alkitabsuara#yangakanmengubahhidup#alkitabkatolik#bacaanfirmantuhanyangmahakuasa#kisahnyatamengharukan#kataalkitab#tuhan#bacaanalkitab#membacaalkitab#alkitabrenungan

TerPopuler