Umat ​​Kristen Irak 'hampir punah' -->

Umat ​​Kristen Irak 'hampir punah'

Monday, May 27, 2019, May 27, 2019
Komunitas Kristen Irak adalah salah satu yang tertua di dunia
Uskup Agung Irbil, ibu kota Kurdistan Irak, menuduh para pemimpin Kristen Inggris gagal berbuat cukup dalam membela komunitas Kristen yang lenyap di Irak.

Dalam pidatonya di London, Rt Rev Bashar Warda mengatakan orang Kristen Irak sekarang menghadapi kepunahan setelah 1.400 tahun penganiayaan.

Sejak invasi pimpinan AS menggulingkan rezim Saddam Hussein pada tahun 2003, katanya, komunitas Kristen telah menyusut sebesar 83%, dari sekitar 1,5 juta menjadi hanya 250.000.

"Kekristenan di Irak," katanya, "salah satu Gereja tertua, jika bukan Gereja tertua di dunia, sangat dekat dengan kepunahan. Kita yang masih harus siap menghadapi kemartiran."

Dia merujuk pada ancaman saat ini dari para jihadis ISIS sebagai "perjuangan terakhir dan eksistensial", menyusul serangan awal kelompok itu pada tahun 2014 yang menggusur lebih dari 125.000 orang Kristen dari tanah air bersejarah mereka.

"Penyiksa kita menyita hadiah kita," katanya, "sambil berusaha untuk menghapus sejarah kita dan menghancurkan masa depan kita. Di Irak tidak ada ganti rugi bagi mereka yang telah kehilangan properti, rumah, dan bisnis. Puluhan ribu orang Kristen tidak memiliki apa-apa untuk ditunjukkan untuk pekerjaan hidup mereka, untuk generasi pekerjaan, di tempat-tempat di mana keluarga mereka telah hidup, mungkin, selama ribuan tahun. "

IS, yang dikenal di dunia Arab sebagai Daesh, diusir dari kubu terakhirnya di Baghuz di Suriah pada Maret setelah kampanye militer multinasional besar-besaran, yang secara efektif mengeja akhir "kekhalifahan" yang dinyatakan sendiri.

Sebelum itu, ia telah diusir dari kota Mosul kedua Irak pada Juli 2017

Tetapi gereja-gereja, biara-biara dan rumah-rumah milik keluarga Kristen telah dihancurkan dan ribuan keluarga belum kembali.

Minggu ini, uskup agung memperingatkan tentang apa yang dia katakan adalah semakin banyak kelompok ekstremis yang menyatakan bahwa pembunuhan orang Kristen dan Yazidi membantu menyebarkan Islam.

'Kebenaran politik'
Uskup agung itu kemudian menuduh para pemimpin Kristen Inggris "benar secara politis" atas masalah itu - ia menyebut kegagalan untuk mengutuk ekstremisme "kanker", dengan mengatakan bahwa mereka tidak berbicara cukup keras karena takut dituduh Islamofobia.

"Apakah Anda akan terus memaafkan penganiayaan terorganisasi yang tak berkesudahan ini terhadap kami?" dia berkata. "Ketika gelombang kekerasan berikutnya mulai menghantam kami, akankah ada orang di kampus Anda mengadakan demonstrasi dan membawa tanda-tanda yang mengatakan 'Kita semua adalah orang Kristen'?"

Umat ​​Kristen Irak telah menjadi sasaran para militan Islam, termasuk IS
Pandangannya tentang kebenaran politik sebagian dibagikan oleh Uskup Truro, Rt Rev Philip Mounstephen, yang mengetuai Independent Review ke dalam tanggapan Kantor Luar Negeri terhadap penganiayaan terhadap orang-orang Kristen di seluruh dunia.

"Saya pikir uskup agung itu benar bahwa budaya 'kebenaran politik' telah mencegah suara-suara Barat berbicara tentang penganiayaan terhadap orang-orang Kristen," katanya. "Saya pikir meskipun ini terutama berkaitan dengan keengganan yang ditanggung oleh rasa bersalah pascakolonial."

Uskup Mounstephen berpendapat bahwa penganiayaan Kristen perlu dilihat dari perspektif global dan memiliki banyak penyebab.

"Jika kita hanya mempertimbangkannya dalam terang militan Islam," katanya, "kita membiarkan banyak orang lepas dari tanggung jawab yang seharusnya dinyatakan bertanggung jawab."

Mengambil perspektif sejarah, Uskup Agung Irbil menyesalkan fakta bahwa di abad-abad yang lalu ada periode bahagia dari kerja sama yang bermanfaat antara umat Kristen dan Muslim di Irak, masa yang oleh para sejarawan disebut sebagai Zaman Keemasan Islam.

"Nenek moyang Kristen kita berbagi dengan orang Arab Muslim tradisi pemikiran dan filosofi yang mendalam," kata Uskup Agung Warda. "Mereka terlibat dengan mereka dalam dialog penuh hormat dari abad ke-8.

"Sebuah gaya dialog skolastik telah berkembang, dan yang hanya bisa terjadi karena suksesi khalifah [pemimpin politik dan agama Islam] mentolerir minoritas. Ketika toleransi berakhir, demikian pula budaya dan kekayaan yang mengalir darinya."

'Momen kebenaran'
Di tempat lain di Timur Tengah itu adalah gambaran beragam untuk orang-orang Kristen pada 2019.

Koptik Mesir, yang merupakan sedikitnya 10% dari 100 juta populasi negara itu, telah mendapat serangan berkelanjutan dari para jihadis yang telah membom gereja-gereja mereka dan berusaha mengusir mereka dari Sinai utara.

Tetapi pada bulan Februari, Paus Francis melakukan kunjungan bersejarah selama tiga hari ke UEA - yang pertama kali dilakukan oleh seorang paus ke Semenanjung Arab - di mana ia mengadakan misa yang dihadiri oleh sekitar 135.000 umat Katolik yang kebanyakan pendatang.
Uskup agung memperingatkan Barat untuk tidak terlibat melalui kelambanan
Dan di Arab Saudi, tempat kelahiran Islam dan sebuah negara yang menerapkan interpretasi Islam yang sempit dan keras selama 40 tahun terakhir, massa Kristen Koptik pertama diizinkan pada bulan Desember.

Di Suriah, minoritas Kristen merasa sangat terancam oleh elemen sebagian besar Islamis di antara kelompok pemberontak. Dengan pasukan Presiden Assad yang sekarang dalam kekuasaan, sebagai akibat dari beberapa taktik yang sering brutal, orang-orang Kristen Suriah mungkin bernapas sedikit lega.

Namun di Irak, pandangan orang Kristen masih suram. Ketegangan sektarian antara Muslim Sunni dan Syiah tetap ada dan masih ada sejumlah pejuang IS yang bersembunyi di utara dan barat negara itu.

Uskup Agung Warda telah mencapai kesimpulan pahit tentang apa yang akan terjadi di masa depan.

"Teman-teman, kita mungkin menghadapi akhir hidup kita di tanah leluhur kita. Kita mengakui ini. Pada akhirnya, seluruh dunia menghadapi momen kebenaran.

"Akankah orang yang damai dan tidak bersalah diizinkan untuk dianiaya dan dihilangkan karena keyakinan mereka? Dan, demi tidak ingin berbicara kebenaran kepada para penganiaya, akankah dunia terlibat dalam penghapusan kita?"

Source Berita : www.bbc.com

TerPopuler