Tujuan hidup adalah keintiman dengan Tuhan -->

Tujuan hidup adalah keintiman dengan Tuhan

Sunday, May 19, 2019, May 19, 2019

Masalah yang melekat dengan Konsep Keintiman

Tahukah Anda bahwa tujuan hidup adalah untuk mengejar dan hidup dalam hubungan yang intim dengan Tuhan? Keselamatan adalah penyelamatan kita dari hukuman mati karena dosa, tetapi keintiman adalah untuk menentukan hidup kita bersama-Nya.

Pertama, di dunia yang secara teratur mendefinisikan "keintiman" sebagai sesuatu yang seksual, itu adalah konsep yang sulit untuk dipahami ketika datang ke Tuhan.

Namun Tuhan adalah roh, jadi tidak ada hubungan seksual dengan hubungan intim dengan-Nya. 

Bukankah itu seperti si jahat untuk mengambil kata yang menggambarkan sesuatu yang sangat penting untuk menjadi sesuatu yang sangat tidak nyaman untuk dikejar

Masalah kedua adalah bahwa keintiman dengan Tuhan membutuhkan banyak upaya.

Kebanyakan orang percaya tidak akan mengambil waktu yang dibutuhkan. Bagaimanapun, Dia mungkin menuntut terlalu banyak perhatian mereka atau mungkin meminta mereka untuk melakukan sesuatu yang tidak mereka inginkan.

Mereka mendapatkan tiket ke surga tetapi ingin memisahkan kehidupan sehari-hari dari Tuhan.  Mengejar Dia membahayakan otonomi mereka.

Dibutakan oleh independensi egois mereka sendiri, mereka tidak tahu apa yang mereka lewatkan.

Masalah ketiga adalah bahwa kita telah dipersiapkan oleh media untuk mengharapkan hasil cepat dari sedikit usaha. Kita secara tidak sadar meletakkan stopwatch pada Tuhan dan janji-janji-Nya dan ketika Dia tidak memenuhi harapan kita, kita beralih ke sesuatu yang lain.

Konsep "menunggu Tuhan" telah menjadi anakronisme.

Masalah keempat adalah banyak orang beranggapan bahwa berhubungan intim dengan Tuhan adalah panggilan khusus untuk orang-orang istimewa - bahwa rata-rata orang tidak dapat pergi ke sana karena mereka telah dikompromikan oleh kehidupan Kristen mereka yang lemah atau berdosa.

Ini tidak benar! Ini adalah trik musuh untuk menjauhkan mereka dari solusi atas dosa dan kompromi mereka.

Ini adalah pengalihan dari mengetahui kemuliaan hidup yang kekal, yang dimulai ketika mereka memberikan hidup mereka kepada Yesus Kristus, yang berkata kepada Bapa ……….

Inilah hidup yang kekal: supaya mereka mengenal Engkau, satu-satunya Allah yang benar,dan Yesus Kristus, yang telah Anda utus.


(Yohanes 17: 3, NIV)
Masalah besar kelima dengan konsep ini adalah bahwa walaupun banyak yang berbicara dengan terang tentang memiliki hubungan intim dengan Tuhan, hanya sedikit yang menjelaskan bagaimana cara menuju ke sana.

Beberapa penulis favorit saya menggambarkan kemuliaan yang ditemukan di hadirat-Nya - penulis seperti AW Tozer ( The Pursuit of God & The Knowledge of the Holy ), Mike Bickle ( Passion for Jesus ), Henry Blackaby ( Experiencing God ), Francis Frangipane ( I Will Jadilah Ditemukan oleh Anda ), J. Oswald Sanders ( Menikmati Keintiman dengan Tuhan ), Gary Wiens ( Perantaraan Pengantin ), Sandra Wilson ( Ke Abba's Arms ), Jack Frost ( Experiencing Father's merangkul ), dan untuk teman-teman Katolik kita,Gabriel dari St. Mary Magdalen ( Keintiman Ilahi ), tetapi hanya sedikit yang menguraikan jalan menuju keintiman. Dalam buku saya, Transformed Into Image-nya: Langkah Tersembunyi dalam Perjalanan Keserupaan dengan Kristus , saya mencoba menjelaskan bagaimana keintiman dengan Tuhan adalah fondasi yang tak terpisahkan untuk dikuduskan.

 Itu menopang proses pengudusan dan merupakan jalan untuk mengasihi Tuhan di tingkat yang lebih dalam dan lebih dalam.

Seperti apa bentuknya?

Pengalaman orang-orang tentang keintiman dengan Tuhan berbeda-beda karena Dia menyesuaikan-membuat tanggapan-Nya agar sesuai dengan keunikan setiap orang. Selama bertahun-tahun mengejar saya, ada kata-kata cinta yang dilepaskan ke dalam hati saya; mimpi, penglihatan dan wahyu tentang kuasa, kemuliaan dan kasih-Nya; wawasan rahasia yang diberikan yang membuka akar dari dosa-dosa saya yang mengamuk sambil menerangi dan memberdayakan jalan keluar; peringatan dan dorongan; penyembuhan dan transformasi; pemahaman yang lebih dalam akan Firman-Nya; dan masih banyak lagi.

Mereka yang menunggu Tuhan akan mendapatkan kekuatan baru;

Mereka akan terbang dengan sayap seperti rajawali,

Mereka akan lari dan tidak lelah,

Mereka akan berjalan dan tidak menjadi lelah.

(Yesaya 40:31, NASB)

Bagaimana menuju ke sana

Meskipun detail kecil bervariasi, dasar-dasar dari pengejaran ini mudah dipahami ………

1. Pertobatan:   Ini adalah dasar untuk memulai hubungan dengan Yesus Kristus, (Matius 4:17; Lukas 13: 3; Kis 2:21, 4:12; Roma 6:23, 10: 9), tetapi perlu dicirikan oleh kesedihan yang tulus, sepenuh hati akan dosa dan upaya serius dan berkelanjutan untuk berbalik darinya (2 Korintus 7:10).

2. Perampasan Kuasa Tuhan:   Banyak orang tidak sadar bahwa Tuhan ingin memberikan kuasa untuk melawan dosa. Namun, kita perlu mempertahankan keinginan tulus untuk menerima dan menggunakannya begitu diberikan. Ini adalah "transformasi kehendak" yang hanya dapat dicapai melalui wahyu kasih karunia dan kasih Allah (Titus 2: 11-14; Filipi 2:13, 4:13; Galatia 2:20; Roma 2: 4, 5 : 17, 8: 5,28; 2 Korintus 1:21, 5:14; 1 Tesalonika 4: 3).

3. Motivasi untuk Ketaatan:   Hal yang memotivasi Anda untuk taat kepada Tuhan sangat penting. Jika kasih yang memaksa Anda, (2 Korintus 5: 14-15; Roma 2: 4, 16:20; Yohanes 14:23; 1 Yohanes 5: 3-4), maka kuasa Allah akan terwujud dalam hidup Anda untuk mencegah Anda jatuh (Yudas 24; Roma 6: 15-18; 2 Korintus 10: 3-5; 1 Petrus 1: 13-16; 2 Yohanes 6).

4. Memperbarui & Mengatur Pikiran: Bukan hanya Allah "yang menjaga kita agar tidak jatuh" (dengan asumsi kita memiliki iman dalam janji-Nya untuk melakukannya). Kita juga harus melakukan bagian kita dengan mengikuti instruksi-Nya (Yakobus 4: 7-10). Jalan Kristen adalah persekutuan - Allah melakukan bagian-Nya dan kita melakukan bagian kita (Roma 8: 5, 12: 1-2; Galatia 6: 7-9; Efesus 4: 22-24; Filipi 4: 7-8; Kolose 3 : 1-10; 1 Peter 1: 13-16).

5. Reckon Yourself Dead to Sin:   Untuk "memperhitungkan" berarti menerima sebagai fakta untuk diri sendiri dan dalam pengalaman Anda sendiri. Alkitab memberi tahu kita bahwa dosa tidak akan menjadi tuan kita (Roma 6: 8-14). Jika itu tidak mungkin, maka Tuhan tidak akan pernah mengatakannya! Tugas kita adalah mencari tahu dan menyesuaikan bagaimana itu mungkin.

6. Hidup oleh Roh:  Galatia 5: 16-18 memberi tahu kita bahwa jika kita hidup oleh Roh, kita tidak akan memuaskan keinginan daging. 2 Petrus 1: 3-10 memberi tahu kita bahwa sebagai orang percaya, kuasa ilahi Allah telah memberi kita segala yang kita butuhkan untuk kesalehan (lihat juga Roma 8: 4-15). Kecenderungan kita, bahkan ketika kita tahu lebih baik, adalah untuk mengambil kendali dari Allah dan berusaha untuk mencapai kekudusan di bawah kekuatan kita sendiri (Galatia 3: 1-5).

Pencobaan dan masalah terkadang dapat membuat kita percaya bahwa Tuhan telah meninggalkan kita. Mereka menguji dan melemahkan iman kita (2 Korintus 4: 16-18). Tetapi Allah tidak akan pernah membiarkan kita dicobai melampaui apa yang dapat kita tahan (1 Korintus 10:13; Ibrani 2:18) dan Dia tidak akan pernah meninggalkan atau meninggalkan kita (Ibrani 13: 5).

Periode padang gurun dari jenis di mana Allah tampaknya telah menghilang dari kehidupan kita juga bisa menjadi periode di mana Dia mengajar kita untuk mencari-Nya bukan untuk penghiburan yang Dia berikan, tetapi untuk Dia saja. Namun, Dia tidak pernah sedekat kita dengan ketika Dia tampaknya telah lenyap. Kita perlu membangun diri kita dalam iman yang kudus ini selama masa-masa hutan belantara yang demikian (Yudas 20).

Langkah Praktis untuk Keintiman dengan Tuhan

Ketika Tuhan menyelamatkan saya dari kehidupan dosa besar, saya ditinggalkan sendirian untuk menemukan jalan saya. Saya tidak mempercayai orang Kristen dan karena itu tidak memiliki gereja yang percaya Alkitab untuk membimbing saya melalui pencobaan yang dengan mudah menimpa saya (Ibrani 12: 1-3). Jadi awalnya, itu hanya saya dan Tuhan - hal yang baik karena saya dipaksa untuk mencari Dia dengan rajin dan dengan sepenuh hati (Ibrani 11: 6; Yeremia 29: 11-14). Dengan sepenuhnya mengandalkan pimpinan Roh Kudus, inilah yang saya pelajari tentang mengembangkan keintiman dengan-Nya.

1. Memutuskan untuk Mematuhi Apa Punnya Biaya atau Seberapa Sulit Perjalanannya

- Tinggalkan Hal-Hal Dunia (Yohanes 14:15)

- Percaya pada Kebaikan-Nya dan Patuhi Dia Bahkan Ketika Tidak Ada Buktinya

- Barangsiapa kehilangan nyawanya demi Yesus akan menemukannya (Matius 10:39)

2. Benamkan Diri Anda di dalam Firman

- Ikuti pimpinan Yesus dan percaya setiap kata yang Dia katakan (Yohanes 5:30, 10:30; 15:10; 17).

3. Habiskan Waktu Berlebihan Mengejar Allah - Ibrani 7:19

- Jujurlah Brutal dengan Tuhan

- Ajukan Pertanyaan Sulit

- Tunggu Dia

- Lakukan Segala yang Dia Perintahkan untuk Anda Lakukan (Lukas 22:42)

- Belajar untuk Percaya pada Rahmat-Nya, Cinta dan Kekuatan Transformasi (2 Korintus 3:18)

4. Benamkan Dirimu dalam Ibadah Intim dari Tuhan

- Nyanyikan Lagu Cinta untuk Tuhan, Daripada Lagu Tentang Tuhan

- Hindari dewa palsu dari "Hiburan", di mana Daging Anda Dirangsang Daripada Merajut kepada Allah

5. Temukan dan Selami Kehidupan Gereja yang Memercayai Firman dan Bekerja dalam Roh (Efesus 5: 15-21)

- Secara teratur Menghadiri Rumah Beasiswa dan Dukungan Grup

- Habiskan Banyak Waktu Menerima Doa di Altar

- Belajarlah untuk meniru Orang-Orang Percaya kawakan yang Mengatasi (1 Korintus 4: 15-16; 1 Tesalonika 1: 6; Ibrani 6:12, 13: 7)

6. Carilah Penyembuhan Langsung dari Ayah dan Impartasi dari Potongan Masa Kecil Anda

Tuhan akan mengejutkan Anda dengan wahyu yang sangat dibutuhkan saat Anda berada di tengah-tengah mencari Dia. Jika Anda memintanya untuk itu, Dia secara supranatural akan memberikan hal-hal penting, seperti: rasa kesejahteraan; pengetahuan tentang dicintai, dicintai, berharga, dan berharga; pengetahuan tentang kebaikan dan kebenaran-Nya telah menjadikan Anda pria atau wanita; kepastian bahwa Anda diinginkan dan bahwa Anda memiliki Bapa di surga yang memujamu, dll.

7. Menteri kepada Orang Lain

- Pelajari Cara Melayani dan Cara Mengasihi (1 Yohanes 4:10; Yohanes 14:15)

Tuhan telah memberi kita janji yang luar biasa - bahwa jika kita mencari Dia dengan segenap hati kita, Dia akan menyatakan diri-Nya kepada kita (Yeremia 29: 13-14). “Karena di dalam Dia kita hidup dan hidup serta memiliki keberadaan kita” (Kisah Para Rasul 17:28).

Seringkali, seseorang yang sekarat akan mengungkapkan penyesalan yang mendalam bahwa mereka tidak menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarga mereka. Ketika hidup mereka berakhir, mereka meratap karena menemukan terlalu terlambat bahwa hidup dapat ditemukan dalam keintiman dengan orang-orang yang mereka cintai - bahwa pada kenyataannya, semua uang, harta, dan kesuksesan karier tidak ada artinya dibandingkan. Jangan biarkan itu terjadi pada Anda!

Teman - keintiman dengan Tuhan dan sesama adalah tujuan hidup, baik di sini maupun di surga. Itu mungkin membutuhkan waktu dan usaha tetapi akan membuktikan dirinya dalam kehidupan yang berubah dan sukacita yang intens karena mengalami kehadiran Allah. Bagaimana kita bisa mengabaikan keselamatan yang begitu besar? (Ibrani 2: 3)

TerPopuler