Tuhan Akan Memberikan Semua yang Anda Butuhkan -->

Tuhan Akan Memberikan Semua yang Anda Butuhkan

Tuesday, May 28, 2019, May 28, 2019
Dia yang tidak mengampuni Putranya sendiri tetapi menyerahkannya untuk kita semua, bagaimana mungkin dia juga tidak dengan dia dengan ramah memberi kita semua hal? (Rm. 8:32)

Ingin tahu dan lembut, lincah dan setia — begitulah cara saya menggambarkan putra dan putri saya masing-masing. Keduanya cerdas dan menyenangkan, tidak diragukan lagi dua dari karunia terbesar yang Tuhan berikan kepada suami saya dan saya.

Kami tidak bisa lebih mencintai mereka — itulah sebabnya kisah-kisah tentang Abraham dan Ishak dan pengorbanan terakhir Yesus sungguh luar biasa bagi saya.

Saya tidak bisa membayangkan menawarkan anak-anak saya untuk siapa pun atau untuk apa pun.

Tanya Mengejutkan
Bayangkan merindukan karunia seorang anak, menunggu dengan sabar tahun demi tahun, hanya untuk memiliki harapan Anda kecewa. (Bagi sebagian dari Anda, ini tidak sulit untuk dibayangkan, karena Anda saat ini mengalami rasa sakit di hati Anda.) Itulah pengalaman Abraham dan Sarah selama beberapa dekade, terlepas dari kenyataan bahwa Allah telah menjanjikan kepada mereka keturunan. Tetapi kemudian, jauh sampai usia tua mereka, putra mereka Ishak lahir (Kej. 17: 19–22; 21: 1–7). Mereka berdua sangat gembira — sampai Tuhan menyuruh Abraham untuk mengambil Ishak dan mempersembahkannya sebagai korban bakaran (Kej 22: 1–2).

Sungguh menakutkan untuk diminta melakukan! Saya cukup yakin saya tidak bisa melakukannya. Tetapi Abraham berangkat untuk menaati Allah. Dia membawa Ishak ke atas gunung, bersiap untuk berkorban, dan baru saja akan membunuh Ishak ketika seorang malaikat Tuhan menyuruhnya untuk berhenti (22:12). Malaikat mengarahkan Abraham ke seekor domba jantan sebagai korban pengganti (22:13), dan kehidupan Ishak diselamatkan.

Bisakah Anda bayangkan seperti apa kehidupan Abraham dan Sarah jika Abraham benar-benar harus mengorbankan Ishak? Kita tahu, karena Tuhan memberi tahu kita bahwa mereka sangat mencintai Ishak, sehingga kita dapat membayangkan kehilangan itu akan sangat menghancurkan. Abraham adalah orang yang takut akan Allah, tetapi ia masih seorang laki-laki dan pasti akan berduka selama sisa hidupnya.

Pengorbanan Mengejutkan
Tetapi Abraham tidak harus menyerahkan putranya, Ishak. Tuhan menghindarinya. Namun Allah memiliki rencana kekal untuk mengorbankan Putranya sendiri untuk dosa dunia, dan ia tidak mengampuni dirinya sendiri atau Yesus.

Itu adalah momen yang memilukan. Tepat sebelum dia mati di kayu salib, Yesus berseru, " Eli, Eli, lama sabachthani ?" Yang berarti, "Ya Allahku, ya Allahku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?" (Mat. 27:46). Bapa-Nya tidak bisa lagi berada di hadirat-Nya karena Yesus telah mengambil tempat kita dan menjadi “dosa yang tidak mengenal dosa” (2 Kor. 5:21). Ini adalah pengorbanan tertinggi.

Untuk menambahkan garam pada luka Juruselamat, Yesus tidak mati untuk teman-teman, untuk orang-orang yang mencintainya, atau untuk orang saleh. Sebaliknya, ia rela mati untuk orang berdosa yang celaka:

Karena ketika kami masih lemah, pada saat yang tepat Kristus mati untuk orang fasik. Karena seseorang hampir tidak akan mati untuk orang yang benar — meskipun mungkin untuk orang yang baik orang bahkan berani mati — tetapi Allah menunjukkan kasihnya kepada kita ketika kita masih berdosa, Kristus mati untuk kita. (Rm. 5: 6-8)

Mengingat pengorbanan yang besar ini, Paulus mengajukan pertanyaan retoris yang penting dalam Roma 8:32: “Barangsiapa yang tidak mengampuni Putranya sendiri, tetapi menyerahkannya untuk kita semua, bagaimana mungkin dia juga tidak dengan dia dengan anggun memberi kita semua hal? ”Tidak ada pengorbanan yang lebih besar daripada orang tua untuk menyerahkan seorang anak — tidak ada. Jika Tuhan rela mengorbankan Putranya untuk kita, mengapa kita meragukan hal lain yang dikatakan atau dilakukan Allah? Mengapa kita tidak percaya janjinya untuk memberi kita "semua hal"?

Walaupun saya percaya bahwa “semua hal” dalam teks kita merujuk pada penyediaan fisik dan spiritual, saya mengingatkan kita untuk tidak berasumsi bahwa Tuhan akan menyediakan semua yang kita inginkan. Kedua Petrus 1: 3 sedikit memperjelas hal ini dengan memberi tahu kita bahwa kuasa Allah telah "memberikan kepada kita semua hal yang berkaitan dengan kehidupan dan kesalehan." Dengan kata lain, Allah akan menyediakan semua yang kita butuhkan , dan pada akhirnya apa yang paling kita butuhkan adalah hubungan yang benar dengan Tuhan. Itulah tepatnya yang disediakan Tuhan melalui Putranya. Tidak ada yang kita butuhkan yang belum tercapai untuk kita. Haleluya!

Pengorbanan yang memadai
Anda dan saya terkadang harus berjuang untuk mempercayai kebenaran ini. Sangat mudah untuk dikatakan, tetapi tidak untuk hidup. Kita kadang-kadang perlu berdoa, karena seorang ayah yang pengasih pernah berseru kepada Yesus, “Saya percaya; bantulah ketidakpercayaan saya ”(Markus 9:24). Dan Tuhan mengerti. Dia tahu kita kadang-kadang berjuang untuk mempercayainya, itulah sebabnya dia mengingatkan kita berulang kali melalui Firmannya untuk beristirahat dalam pekerjaan yang telah dia lakukan. Seolah-olah dia berkata kepada kita, “Ayo! Saya telah melakukan apa yang tidak dapat Anda lakukan, dan apakah itu tidak cukup? ”

Itu cukup. Ini lebih dari cukup. Semoga kita menjadi orang-orang yang menanggapi dengan rasa terima kasih dan menyatakan dengan percaya diri: “Jika Tuhan ada untuk kita” —dan mengutus Anak-Nya satu-satunya untuk mati di kayu salib atas nama kita— “siapa yang bisa melawan kita?”

TerPopuler