Seorang Perawat menawarkan Alkitab kepada pasien kanker dipecat karena 'semangat keagamaan' -->

Seorang Perawat menawarkan Alkitab kepada pasien kanker dipecat karena 'semangat keagamaan'

Saturday, May 25, 2019, May 25, 2019
Sarah Kuteh dipecat dari pekerjaannya di Rumah Sakit Darent Valley di Dartford, Kent, karena berulang kali berbicara dengan pasien tentang imannya dan membagikan Alkitab
Perawat Sarah Kuteh dipecat karena menawarkan kitab suci dan menyanyikan mazmur kepada pasien (Gambar: David McHugh / Brighton Pictures)
Seorang perawat yang menawarkan Alkitab kepada seorang pasien kanker dan mendorongnya untuk menyanyikan lagu The Lord is My Shepherd dipecat, pengadilan memutuskan.

Sarah Kuteh diberi karung dari pekerjaannya di Rumah Sakit Darent Valley di Dartford, Kent, pada tahun 2016 karena berulang kali berbicara kepada pasien tentang imannya dan membagikan Alkitab.


Tindakannya ditemukan melanggar aturan Dewan Keperawatan dan Kebidanan (NMC).

Sebuah putusan, yang diterbitkan minggu lalu oleh Pengadilan Banding, mengungkapkan bagaimana pada 3 Juni 2016 seorang pasien kanker di rumah sakit mengeluh tentang perilaku Ms Kuteh.


Pengadilan mendengar bagaimana pasien menyamakan insiden itu dengan 'sandiwara pendek Monty Python'.

Sarah Kuteh, dari Kent, sedang mempertimbangkan apakah akan mengambil perjuangan hukum lebih lanjut (Gambar: David McHugh / Brighton Pictures)
Bayi meninggal setelah kateter 'dimasukkan secara salah' ke perutnya oleh dokter yang menyebabkan sepsis yang mematikan

Dalam apa yang dia katakan adalah pertemuan yang 'sangat aneh', Ms Kuteh mendorongnya untuk bernyanyi bersama dengan Mazmur 2 - Tuhan adalah Gembalaku - dengannya.

Keluhan tersebut ditampilkan dalam putusan banding, yang menguatkan temuan pemecatan yang adil demi mantan majikan Kuteh, Dartford dan Gravesham NHS Trust.


Putusan itu merinci pendekatan Ms Kuteh terhadap pasien kanker.

Pemandangan Rumah Sakit Lembah Darent di Dartford (Gambar: PA)
Dikatakan: "Dia telah menjawab 'berpikiran terbuka' untuk pertanyaan tentang formulir tentang agama dan menuduh Pemohon telah mengatakan kepadanya bahwa satu-satunya cara dia bisa sampai kepada Tuhan adalah melalui Yesus.

"(Dia) mengatakan kepadanya bahwa dia akan memberinya Alkitab jika dia tidak memilikinya; mencengkeram tangannya dengan kuat dan mengucapkan doa yang sangat intens dan terus 'terus dan terus'; dan memintanya untuk menyanyikan Mazmur 23 setelah itu dia sangat kaget sehingga dia menyanyikan bait pertama dengannya. "

Dokumen-dokumen pengadilan juga menunjukkan sejumlah insiden lain, di mana Ms Kuteh mengatakan kepada seorang pasien kanker usus pada bulan April 2016 'bahwa jika dia berdoa kepada Tuhan dia akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk bertahan hidup'.

Perawat Sarah Kuteh tiba untuk pemeriksaan kasus sebelumnya (Gambar: PA)
Keluhan lain, lagi pada bulan April 2016, datang dari seorang pasien yang mengatakan Ms Kuteh 'menghabiskan lebih banyak waktu berbicara tentang agama daripada melakukan penilaian', dan satu lagi, pada bulan yang sama, datang dari seorang pasien yang mengatakan mereka tidak ingin melihat Ms Layang-layang karena mereka 'tidak suka berkhotbah'.


Miss Kuteh, seorang ibu berusia tiga tahun yang berusia 50 tahun, diskors dari pekerjaannya pada Juni 2016 dan dipecat karena pelanggaran berat pada bulan Agustus tahun yang sama.

Pemecatannya ditegakkan oleh pengadilan ketenagakerjaan di tahun yang sama.

Dia mengajukan banding atas putusan pengadilan pada tahun 2017, tetapi gagal dalam upayanya untuk membatalkan pemecatannya.

Dia diizinkan bekerja sebagai perawat lagi pada Juli tahun lalu setelah pembatasan kerjanya dicabut oleh NMC.

Perawat Sarah Kuteh tiba di kantor pengadilan Ketenagakerjaan di County Square, Ashford (Gambar: PA)

Ms Kuteh kemudian meneruskan kasus tersebut ke Pengadilan Banding - mengatakan pengadilan ketenagakerjaan telah 'gagal mempertimbangkan interpretasi yang benar dari Kode NMC dan perbedaan antara ekspresi yang sesuai dan tidak sesuai dari kepercayaan agama'.

Dia juga mengatakan pengadilan telah gagal untuk mengakui bahwa Pasal 9 Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia - Kebebasan untuk memanifestasikan agama atau kepercayaan seseorang - adalah 'dapat diterapkan' dan untuk 'mempertimbangkan perbedaan yang peka fakta antara penginjilan yang benar dan proselitisme yang tidak tepat'.

Hakim di Pengadilan Banding, bagaimanapun, menolak permohonan perawat terbaru, mengatakan bahwa dia tidak dipecat secara tidak adil dalam putusan yang diterbitkan minggu lalu.

Putusan itu, yang dipimpin oleh Lord Justice Gross, Lord Justice Singh dan Lord Justice Haddon-Cave, menyatakan: "Majikan Termohon [Dartford dan Gravesham NHS Trust] tidak memiliki larangan total terhadap pidato keagamaan di tempat kerja.

"Apa yang dianggap tidak pantas adalah bagi Penuntut [Ms Kuteh] untuk memulai diskusi tentang agama dan baginya untuk tidak mematuhi instruksi hukum yang diberikan kepadanya oleh manajemen.

Pengadilan banding telah memutuskan bahwa pemecatan Perawat Sarah Kuteh adalah adil (Gambar: David McHugh / Brighton Pictures)

"Penting bahwa kasus seperti ini tidak boleh terlalu rumit atau terlalu rumit.

"Inti dari kasus ini dapat diringkas sebagai berikut: Penuntut menerima bahwa setidaknya pada beberapa kesempatan dia memulai pembicaraan dengan pasien tentang agama.

"Pada 11 April 2016 Pemohon memberikan jaminan kepada Nn. Gill [matron pembimbing] bahwa ia tidak akan memulai diskusi semacam itu.

"Terlepas dari kepastian itu, diberikan sebagai tanggapan atas instruksi manajemen yang sah, Pemohon terus melakukannya.

"Khususnya insiden pada 3 Juni 2016, yang digambarkan pasien sebagai" sangat aneh "dan" seperti sandiwara Monty Python ", dalam pandangan apa pun jelas tidak pantas."

Temuan banding mengatakan temuan pengadilan memecat dan berturut-turut terhadap Ms Kuteh adalah adil dan masuk akal.


"Bahkan dengan memperhatikan pentingnya hak kebebasan beragama, jelas terbuka bagi (Pengadilan Ketenagakerjaan) untuk menyimpulkan bahwa pemecatan ini tidak adil.

Christian Legal Center - yang mewakili Ms Kuteh - mengatakan dia saat ini sedang dalam diskusi dengan tim hukumnya untuk mempertimbangkan langkah selanjutnya.

Sumber : mirror.co.uk

TerPopuler