Sembilan Alasan Orang Tidak Bernyanyi Saat Ibadah Berlangsung -->

Sembilan Alasan Orang Tidak Bernyanyi Saat Ibadah Berlangsung

Sunday, May 26, 2019, May 26, 2019

Saya melihat sembilan alasan jemaat tidak lagi bernyanyi: orang tidak lagi bernyanyi.

1.Mereka tidak tahu lagu-lagunya.
Dengan perilisan lagu-lagu baru setiap minggu dan peningkatan kelahiran lagu-lagu yang ditulis secara lokal, para pemimpin ibadat menyediakan makanan tetap dari lagu-lagu pujian terbaru yang terbesar. Memang, kita harus menyanyikan lagu-lagu baru, tetapi terlalu tinggi tingkat penyertaan lagu baru dalam ibadah dapat membunuh tingkat partisipasi kita dan mengubah jemaat menjadi penonton. Saya melihat ini setiap waktu. Saya menganjurkan tidak melakukan lebih dari satu lagu baru dalam kebaktian, dan kemudian mengulangi lagu itu selama beberapa minggu sampai diketahui oleh jemaat. Orang-orang beribadah terbaik dengan lagu-lagu yang mereka tahu, jadi kita perlu mengajar dan memperkuat ekspresi baru ibadah.

2.Kami menyanyikan lagu-lagu yang tidak cocok untuk nyanyian jemaat. 
Ada banyak lagu penyembahan baru yang hebat hari ini, tetapi di kumpulan lagu-lagu baru yang luas, banyak yang tidak cocok untuk nyanyian jemaat karena ritme mereka (terlalu sulit untuk penyanyi biasa) atau jangkauan yang terlalu luas (pertimbangkan rata-rata penyanyi — bukan superstar vokal di atas panggung).

3.Kami bernyanyi dengan kunci terlalu tinggi untuk penyanyi biasa.
Orang-orang yang kita pimpin dalam ibadah umumnya memiliki jangkauan yang terbatas dan tidak memiliki jangkauan yang tinggi. Ketika kita melantunkan lagu dengan kunci yang terlalu tinggi, jemaat akan berhenti bernyanyi, lelah, dan akhirnya berhenti, menjadi penonton. Ingatlah bahwa tanggung jawab kita adalah untuk memungkinkan jemaat menyanyikan pujian mereka, bukan untuk menunjukkan suara platform hebat kita dengan melantunkan lagu dalam rentang kekuatan kita. Rentang dasar penyanyi rata-rata adalah satu oktaf dan keempat dari A ke D

4.Jemaat tidak dapat mendengar orang-orang di sekitar mereka bernyanyi . 
Jika musik kami terlalu keras untuk didengar orang, itu terlalu keras. Sebaliknya, jika musiknya terlalu hening, umumnya, jemaat akan gagal bernyanyi dengan kekuatan. Temukan keseimbangan yang tepat — kuat, tetapi tidak terlalu kuat.

5.Kami telah menciptakan layanan ibadat yang merupakan acara penonton, membangun lingkungan pertunjukan. 
Saya seorang penganjur yang kuat untuk menetapkan lingkungan yang bagus untuk beribadah termasuk pencahayaan, visual, penyertaan seni, dan banyak lagi. Namun ketika lingkungan kita membawa hal-hal ke tingkat yang meminta perhatian yang tidak semestinya bagi orang-orang di atas panggung atau mengalihkan perhatian dari penyembahan kita kepada Tuhan, kita telah melangkah terlalu jauh. Keunggulan : iya. Kinerja sangat profesional : tidak.

6.Jemaat merasa mereka tidak diharapkan untuk bernyanyi. 
Sebagai pemimpin ibadah, kita sering terlibat dalam produksi profesional ibadah kita sehingga kita gagal menjadi otentik, mengundang jemaat ke dalam perjalanan ibadah, dan kemudian melakukan semua yang kita bisa untuk memfasilitasi pengalaman itu dalam menyanyikan lagu-lagu yang akrab, lagu-lagu baru diperkenalkan dengan benar , dan semua dinyanyikan dalam kisaran jemaat yang tepat.

7.Kita gagal memiliki tubuh kebersamaan yang sama . 
Dengan tersedianya begitu banyak lagu baru, kita sering menjadi serampangan dalam perencanaan ibadat kita, menarik lagu-lagu dari banyak sumber tanpa memperkuat lagu-lagu dan membantu jemaat untuk menjadikannya sebagai ungkapan reguler dari ibadah mereka. Di masa lalu, nyanyian pujian adalah repositori itu. Hari ini, kita perlu membuat daftar lagu untuk digunakan dalam merencanakan waktu ibadat kita.

8.Menyembah para pemimpin terlalu banyak iklan. 
Pertahankan melodinya jernih dan kuat. Jemaat terdiri dari domba dengan jangkauan terbatas dan kemampuan musik terbatas. Ketika kita menyimpang dari melodi ke ad lib, domba mencoba mengikuti kita dan akhirnya frustrasi dan berhenti bernyanyi. Beberapa iklan lib bagus dan dapat meningkatkan ibadah, tetapi jangan biarkan menyesatkan domba Anda.

9.Para pemimpin penyembahan tidak terhubung dengan jemaat. 
Kita sering terjebak dalam dunia produksi musik yang luar biasa dan kehilangan tujuan kita untuk membantu jemaat menyuarakan ibadat mereka. Biarkan mereka tahu Anda mengharapkan mereka bernyanyi. Kutip Alkitab untuk mempromosikan ekspresi penyembahan mereka. Tetap waspada dengan seberapa baik jemaat melacak Anda dan mengubah kursus sesuai kebutuhan.

Begitu para pemimpin ibadat mendapatkan kembali visi untuk memungkinkan jemaat menjadi peserta dalam perjalanan ibadat bersama, saya percaya kita bisa mengembalikan ibadat kepada orang-orang sekali lagi.

TerPopuler