Kapan Akhir Dunia? -->

Kapan Akhir Dunia?

Monday, May 20, 2019, May 20, 2019
ilustrasi foto : pixabay
Ketakutan, Skeptisisme, dan Kebingungan
Dari ketakutan akan "bom" pada awal 1950-an, hingga ketakutan pemanasan global hari ini bahwa Amerika sedang sekarat di lautan polusi, "akhir dunia" telah memprihatinkan kami sejak kami masih anak-anak sekolah. Hari ini, kami terus hidup dalam ketakutan akan pemusnahan nuklir, terorisme, epidemi, kekeringan, kelaparan, tsunami, dan gempa bumi.



Banyak orang melihat hubungan antara berita hari ini dan nubuat kuno "zaman akhir" yang dicatat dalam tulisan suci. Yang lain menjadi skeptis karena nubuat-nubuat "akhir dunia" yang gagal dari para nabi yang berpenampilan seperti diri sendiri. Skeptisisme semacam itu telah didorong oleh para pendidik dan teolog yang mempertanyakan keakuratan dan otoritas tulisan suci. Orang biasa, yang mengatakan bahwa mereka percaya kepada Tuhan, bingung tentang masa depan karena mereka tidak tahu apa yang sebenarnya dikatakan Alkitab.


7 Tahun Terakhir
Kami telah mendengar tentang periode waktu yang dikenal sebagai "7 Tahun Terakhir." Tetapi apakah itu benar-benar berarti tujuh tahun terakhir hingga akhir dunia? Mari kita lihat ramalannya.



“Dan dia akan meneguhkan perjanjian dengan banyak orang selama satu minggu: dan di tengah minggu dia akan menyebabkan pengorbanan dan persembahan khusus untuk berhenti, dan untuk penyebaran yang berlebihan dari kekejian dia akan membuatnya sepi, bahkan sampai penyempurnaan, dan bahwa ditentukan akan dituangkan ke atas sunyi sepi. "Daniel 9:27



Nubuat ini lebih dikenal sebagai Daniel 70 thMinggu. Dalam bagian ini kita belajar bahwa Konfirmasi Perjanjian adalah peristiwa yang memulai periode ini. Konfirmasi Perjanjian mengacu pada perjanjian yang dibuat Allah dengan Abraham dalam Kejadian 15:18. Ini akan menetapkan perbatasan Israel dan membuat pengaturan pembagian Bukit Bait Suci. Ketika kita melanjutkan membaca, kita menemukan bahwa binatang korban dan kekejian akan terjadi di tengah atau tengah periode tujuh tahun ini. Yesus Kristus berbicara secara khusus tentang kekejian yang membinasakan dalam Matius 24: 15-21 dan Dia mengatakan kepada kita bahwa itu akan menjadi peristiwa yang akan meluncurkan Kesengsaraan Besar. Alkitab memberi tahu kita bahwa Kesengsaraan Besar adalah masa ketika Setan akan mencurahkan murka-Nya ke Antikristus selama 42 bulan atau tiga setengah tahun. Pada akhirnya ini mengarah ke Pertempuran Armageddon.


Setelah Masa Kesusahan Besar
Ketika kita sampai pada akhir kesusahan, yang juga merupakan akhir dari minggu ke- 70 , salah satu peristiwa terbesar akan terjadi.



“Segera setelah masa kesusahan pada masa itu matahari akan menjadi gelap, dan bulan tidak akan menerangi dia, dan bintang-bintang akan jatuh dari langit, dan kuasa-kuasa langit akan diguncang: Dan kemudian akan muncul tanda Putra manusia di surga: dan kemudian semua suku di bumi akan berduka, dan mereka akan melihat Anak Manusia datang di awan-awan surga dengan kuasa dan kemuliaan yang besar. Dan dia akan mengirimkan malaikat-malaikatnya dengan suara terompet yang besar, dan mereka akan mengumpulkan umat pilihan-Nya dari keempat penjuru angin, dari satu ujung langit ke ujung yang lain. "Matius 24: 29-31



Setelah masa kesusahan, Yesus Kristus akan kembali ke bumi ini. Kedatangan Kedua Yesus Kristus adalah peristiwa gereja yang paling ditunggu dan itu akan benar-benar menjadi hari yang mulia. Namun, ini masih bukan akhir dari dunia.


Milenium
Wahyu 20 mengajarkan kita bahwa setelah kembalinya Yesus Kristus, Dia dan gereja-Nya akan memerintah dan memerintah di bumi selama seribu tahun. Alkitab mengajarkan kepada kita bahwa periode waktu ini akan menjadi masa damai dan bahwa tidak akan ada satu perang sepanjang keseluruhan periode. Kita juga belajar dalam Wahyu 20: 2-3 bahwa Setan akan terikat di jurang maut selama seribu tahun. Hidup di dunia tanpa iblis akan menjadi pengalaman yang indah dan damai.



Tahta Putih Hebat
Setelah seribu tahun selesai, Setan dilepaskan dari penjara. Entah bagaimana, bahkan dengan Yesus memerintah di bumi, Setan akan berhasil meyakinkan sebagian besar bumi untuk datang melawan Allah dan orang-orang kudus-Nya. Pada serangan terakhir inilah Tuhan memukul bumi dengan api dan melahap pasukan. Segera setelah ini Yohanes melihat setiap orang dihakimi oleh Allah dan semua orang yang namanya tidak tertulis dalam kitab kehidupan Anak Domba dilemparkan ke dalam lautan api untuk selama-lamanya.


Kesimpulan
Alkitab tidak secara spesifik mengatakan bahwa dunia akan berakhir setelah milenium tetapi tampaknya dihancurkan oleh api bersama dengan umat manusia. Juga, ketika kita mempertimbangkan bahwa semua masuk ke dalam kekekalan setelah titik ini, apakah itu hukuman abadi atau kehidupan kekal, tampak jelas bahwa tidak ada hal lain yang terjadi di bumi atau bahwa bumi bahkan ada.


Sekarang ingatlah bahwa ada periode tujuh tahun sebelum kedatangan Tuhan dan seribu tahun lagi setelah Dia kembali. Jadi, terlepas dari prediksi yang dapat kita dengar tentang akhir dunia, kita memiliki jawaban dari sumber kebenaran yang paling dapat diandalkan, Alkitab.

Source  : endtime.com
Penulis : Irvin Baxter

TerPopuler