Gereja Inggris Ditawarkan untuk Menutupi Salib dan Gambar Kristus untuk Ramadhan -->

Gereja Inggris Ditawarkan untuk Menutupi Salib dan Gambar Kristus untuk Ramadhan

Tuesday, May 21, 2019, May 21, 2019

Seorang vikaris Gereja Inggris memicu kontroversi ketika dia menawarkan untuk menutupi gambar Yesus dan salib untuk menghormati bulan suci Ramadhan.

The Sunday Times melaporkan bahwa Pendeta Lissa Scott dan Gerland Lee, mantan walikota Darlington, berencana mengadakan perayaan Ramadhan di gereja St. Matthew dan St. Luke di Darlington pada 2 Juni.

Tujuan dari acara ini adalah untuk merayakan keberagaman.

Pria Muslim dari masjid terdekat diundang untuk sholat di gereja, sementara wanita Muslim ditawari ruang di kamar sebelah.

Menurut surat kabar itu, para pemimpin gereja juga menawarkan untuk menutupi salib dan gambar Yesus yang terkenal yang digambarkan sebagai "Terang Dunia" oleh seniman William Holman Hunt.

Namun, Keuskupan Durham turun tangan dan mengatakan kepada gereja bahwa mereka tidak dapat menyelenggarakan perayaan Ramadhan.

Seorang juru bicara keuskupan itu mengatakan kepada Premier : "Meskipun sangat penting untuk membangun hubungan antaragama yang baik, jelas bahwa tindakan ibadah dari tradisi kepercayaan non-Kristen tidak diizinkan di dalam gedung Gereja Inggris yang dikonsekrasikan."

"Ini adalah posisi hukum yang diuraikan dalam Kanon B1 / 2/3 dan B5 Bagian 3 di mana ia menyatakan: 'semua bentuk layanan yang digunakan berdasarkan Canon ini akan dihormati dan tampaknya dan tidak akan bertentangan dengan, atau menunjukkan adanya keberangkatan dari, doktrin Gereja Inggris dalam masalah penting '. "

Juru bicara itu mengatakan doa-doa Muslim akan diadakan di sebuah gedung di dekatnya, maka seluruh komunitas akan bertemu di gereja "untuk makanan perayaan di dalam."

Rt. Pendeta Dr. Gavin Ashenden, seorang mantan pendeta Ratu, mengutuk keputusan awal untuk menjadi tuan rumah doa Ramadhan.

"Mereka menyadari bahwa vikaris itu melakukan kesalahan konyol, tetapi saya senang itu terjadi karena hal itu menimbulkan di mata publik beberapa masalah penting yang harus diselesaikan orang," katanya. "Islam dan Kristen bukan saudara sepupu Ibrahim dalam agama Timur Tengah. Mereka sebenarnya saling bertentangan satu sama lain."

Sumber Berita : www1.cbn.com

Dan Telah di Posting di : international.sindonews.com

TerPopuler