Apa yang Terjadi Setelah Saya Mati? -->

Apa yang Terjadi Setelah Saya Mati?

Monday, May 20, 2019, May 20, 2019

Tidak mengherankan bagi beberapa orang bahwa sebanyak 18 persen dari mereka yang dihidupkan kembali setelah serangan jantung memiliki pengalaman mendekati kematian. Bagi yang lain, gagasan bahwa kesadaran manusia dan tubuh dapat eksis secara berbeda satu sama lain tampaknya tidak ilmiah. Namun, jika tidak ada keberadaan di luar kubur, maka jutaan orang sepanjang sejarah, dari Firaun Mesir hingga Yesus dari Nazaret, telah dibohongi.


Tujuan Abadi
Kematian tidak dapat dihindari dengan olahraga, diet, meditasi, pil, pembedahan, penemuan genetik berikutnya, atau apa pun. Banyak yang tidak yakin dan takut dengan tujuan kekal mereka. Beberapa berspekulasi bahwa karena mereka belum membunuh siapa pun atau merampok bank, mereka sudah cukup baik untuk surga. Hati mereka sendiri menipu mereka. Menurut Alkitab, hati manusia adalah hal yang paling menipu (Yeremia 17: 9). Masalah dosa harus diselesaikan. Roma 3:23 mengatakan bahwa seluruh umat manusia telah berbuat dosa dan gagal memenuhi standar Allah. Setiap orang telah berpaling dari Tuhan dan melakukan apa yang ingin mereka lakukan (Yesaya 53: 6). Tidak ada orang yang tidak berdosa (Pengkhotbah 7:20).

Kehidupan Kekal dan Mulia
Benar-benar ada kehidupan setelah kematian, kehidupan yang kekal dan mulia bagi mereka yang mengasihi Allah (1 Korintus 2: 9). Yesus Kristus, Allah yang menjadi manusia, menerima hukuman yang layak kita terima atas dosa-dosa kita (Yesaya 53: 5). Dia membuktikan diri menang atas maut dengan bangkit dari kubur tiga hari kemudian. Ribuan saksi melihat Dia setelah kebangkitan-Nya, selama 40 hari. Kemudian Dia naik ke surga. Menurut Roma 4:25, Yesus adalah, "... diselamatkan karena pelanggaran kita, dan dibangkitkan karena pembenaran kita." [NKJV]

Kebangkitan Yesus, peristiwa yang terdokumentasi dengan baik, adalah bukti tertinggi kehidupan setelah mati. Sama seperti tubuh Yesus yang dibangkitkan dari kematian, banyak yang hidup dengan harapan bahwa tubuh mereka juga akan diubah ketika Yesus kembali (1 Korintus 6:14). Namun, setiap orang tidak secara otomatis masuk surga. Kita masing-masing harus membuat pilihan yang akan menentukan tujuan kekal kita. Alkitab mengatakan bahwa kita mati hanya sekali, dan setelah itu akan datang penghakiman (Ibrani 9:27). Ada tujuan abadi di neraka bagi mereka yang menolak Yesus sebagai Juruselamat. (Matius 25:46).


Mematuhi Injil
Tuhan tidak menikmatinya ketika ada orang yang mati dalam dosanya, tetapi ingin mereka berbalik dan mulai hidup untuk Dia (Yehezkiel 33:11). Kehidupan setelah mati adalah kehidupan abadi di surga bersama Tuhan, untuk orang percaya. Bagi orang yang tidak percaya, kehidupan setelah mati adalah keabadian di lautan api (Wahyu 20: 11-15). Bagaimana kita dapat menerima kehidupan kekal setelah kematian dan menghindari keabadian di lautan api? Yesus berkata, ”Aku berkata kepadamu, jika tidak ada yang dilahirkan kembali, ia tidak dapat melihat kerajaan Allah.” (Yohanes 3: 3) [NKJV] Kita harus mematuhi Injil, yang menyatakan,

“Karena aku menyerahkan kepadamu pertama-tama dari semua yang aku juga terima: bahwa Kristus mati untuk dosa-dosa kita sesuai dengan Kitab Suci, dan bahwa Dia telah dikuburkan, dan bahwa Dia bangkit kembali pada hari ketiga sesuai dengan Kitab Suci ....” (1 Korintus 15: 3) [NKJV]


Kematian, Penguburan dan Kebangkitan
Kita dilahirkan kembali ketika kita berpartisipasi dalam kematian, penguburan dan kebangkitan Yesus. Kita harus mati untuk diri kita sendiri, bertobat dari dosa-dosa kita, dibaptis ke dalam nama Yesus Kristus melalui pencelupan, dan menerima karunia Roh Allah, Roh Kudus. Darah Yesus menutupi dosa-dosa kita pada pertobatan, dan air baptisan membasuh mereka, membuat kita bersih agar Roh datang dan hidup dalam kehidupan kita. Sementara kita mungkin masih harus berurusan dengan kematian fisik, kita dapat menghadapi kematian tanpa rasa takut, mengetahui bahwa itu mengarah pada kehidupan kekal di surga. Jika Anda bertanya-tanya tentang kehidupan setelah mati, atau hanya berjuang untuk menghadapi hidup di bumi ini, Anda dapat memiliki kedamaian dan harapan dengan mematuhi Injil. Ingat, Yohanes 3: 7 menyatakan, "Kamu harus dilahirkan kembali."

TerPopuler