Apa Arti Dari, Dilahirkan Kembali? -->

Apa Arti Dari, Dilahirkan Kembali?

Monday, May 20, 2019, May 20, 2019
Ilustrasi Foto : Pixabay
Istilah "dilahirkan kembali" adalah salah satu ungkapan yang paling banyak digunakan di kalangan orang Kristen masa kini. Namun, jika ditanya apa arti istilah dilahirkan kembali, sebagian besar anggota gereja tidak dapat memberikan penjelasan yang jelas. Pentingnya hal ini ditunjukkan dalam apa yang Yesus katakan, “Kecuali manusia dilahirkan kembali, ia tidak dapat melihat Kerajaan Allah” (Yohanes 3: 3). Yesus berkata bahwa dilahirkan kembali berarti diselamatkan. Dilahirkan kembali adalah rencana keselamatan yang Yesus tulis di Kalvari. Sangat penting bagi kita untuk memahami apa yang dituntut agar kita dilahirkan kembali!

Semua setuju bahwa ketika Yesus pergi ke salib, Dia membawa alat keselamatan bagi semua orang yang akan menerimanya. Tetapi apa yang sebenarnya terjadi di Kalvari? Apa yang bisa ia lakukan untuk saya? Bagaimana saya menerima apa yang dilakukan di sana dalam kehidupan pribadi saya sendiri?

Di Kalvari, ada tiga langkah untuk pekerjaan Kristus: kematian, penguburan, dan kebangkitan (I Korintus 15: 1-4). Sangat mudah untuk melihat bahwa tiga langkah ini membentuk tindakan dilahirkan kembali yang dibicarakan oleh Yesus (Yohanes 3: 1-5); untuk mati, untuk dikuburkan, dan bangkit kembali — itu harus dilahirkan kembali. Jadi kita melihat bahwa Yesus, melalui kematian, penguburan, dan kebangkitan-Nya, membeli bagi kita rencana dilahirkan kembali yang dibicarakan dalam Yohanes 3: 3, di mana kita menerima keselamatan.

Fakta bahwa Yesus membeli rencana keselamatan bagi kita adalah berita terbesar yang pernah diterima dunia. Hal yang harus kita pahami adalah bahwa Yesus tidak hanya perlu melakukan sesuatu, tetapi juga sangat penting bagi kita untuk bertindak atas apa yang Dia lakukan. Yesus berkata kepada Nikodemus, “Kamu harus dilahirkan kembali” (Yohanes 3: 7).

Sekarang hal yang menakjubkan adalah Nikodemus adalah seorang pemimpin agama pada zamannya; namun, dia tidak memiliki konsep tentang apa artinya dilahirkan kembali! Kami menemukan bahwa hal yang sama berlaku di hari di mana kita hidup. Banyak pria dan wanita yang mengisi posisi kepemimpinan spiritual di dunia kita tidak memiliki pemahaman nyata tentang pengalaman yang dilahirkan kembali. Nikodemus bertanya kepada Yesus dalam Yohanes 3: 4, “Bagaimana mungkin seseorang dilahirkan ketika ia tua? bisakah dia memasuki kedua kalinya ke dalam rahim ibunya, dan dilahirkan? ”

Yesus menjawab, “Sesungguhnya, sesungguhnya, Aku berkata kepadamu, Kecuali seorang laki-laki dilahirkan dari air dan dari Roh, ia tidak dapat masuk ke dalam kerajaan Allah.” Anda tidak dapat dilahirkan kembali dari seorang perempuan. Kelahiran kedua adalah kelahiran spiritual.

Perhatikan bahwa Yesus berkata tanpa dilahirkan kembali kita tidak dapat melihat atau memasuki kerajaan Allah. Dengan kata lain, kita tidak bisa diselamatkan. Pada hari Pentakosta ketika Peter mengkhotbahkan pesan pertama setelah Kalvari, orang-orang berteriak, "Apa yang harus kita lakukan?"

“Lalu Petrus berkata kepada mereka, Bertobat, dan kamu masing-masing akan dibaptis dalam nama Yesus Kristus untuk pengampunan dosa dan kamu akan menerima karunia Roh Kudus” (Kisah Para Rasul 2:38). Petrus memberi mereka rencana keselamatan: pertobatan, baptisan, dan pemenuhan Roh Kudus. Jika dilahirkan kembali harus diselamatkan, Petrus jelas berbicara kepada mereka tentang diselamatkan.

Ingat, ada tiga langkah ke Kalvari: kematian, penguburan, dan kebangkitan. Cara untuk menerima Kalvari dalam kehidupan pribadi kita adalah dengan menerima kematian, penguburan, dan kebangkitan Kristus. Kita tidak harus mati, dikuburkan, dan bangkit kembali. Yesus adalah pengganti kita dan melakukan ini untuk kita. Yang harus kita lakukan adalah menerima apa yang Dia lakukan dengan mati secara rohani, secara simbolis dikuburkan, dan bangkit kembali secara rohani.

Tobat
Kita menanggung kematian-Nya melalui pertobatan, yaitu kematian rohani. Ketika seseorang benar-benar bertobat, dia mati atas kehendaknya sendiri, meninggalkannya selamanya, dan bersumpah untuk hidup sejak saat itu sesuai dengan kehendak Yesus Kristus.

Baptisan
Kita menerima penguburan-Nya dengan baptisan dalam air, dengan pencelupan ke dalam nama-Nya. Roma 6: 4 mengatakan, “Karena itu kita dikuburkan bersamanya dengan baptisan”. Baptisan harus dilakukan dengan pencelupan; untuk sesuatu yang tidak dapat dikubur dengan menaburkan sedikit tanah di atasnya. Pemakaman itu, setelah beberapa hari, pasti terbukti tidak mencukupi! Lebih jauh, setiap baptisan yang kita miliki catatannya tentang Alkitab diberikan melalui pencelupan. Itu saja yang menentukan tindakan kita dalam hal ini.

Mengisi Roh Kudus
Akhirnya, kita mengambil bagian dalam kebangkitan Yesus Kristus melalui pemenuhan Roh Kudus. Inilah kehidupan baru yang memampukan kita hidup seperti yang seharusnya dilakukan orang Kristen.

Kita kemudian melihat bahwa dilahirkan kembali berarti mati secara rohani — bertobat; secara simbolis dikuburkan — baptisan; dan bangkit kembali secara rohani — menerima Roh Kudus. Dengan demikian, dalam bahasa yang sederhana seorang individu harus bertobat dari dosa-dosanya, dibaptis dalam nama Yesus Kristus melalui pencelupan, dan menerima karunia Roh Kudus. Dikatakan dalam I Yohanes 5: 8, “Dan ada tiga yang memberi kesaksian di bumi, Roh, dan air, dan darah: dan ketiganya sepakat dalam satu.” Apakah satu hal di mana roh, air, dan darah setuju? Bukankah ini kelahiran baru? Darah menutupi dosa kita pada pertobatan; air baptisan membasuh mereka, dengan demikian membuat kita bersih agar Roh datang ke dalam hidup kita untuk tinggal. Ketika para prajurit Romawi menusukkan tombak ke sisi Yesus setelah Dia mati, tulisan suci memberi tahu kita bahwa ada darah dan air yang keluar (Yohanes 19:34). Ini untuk membersihkan bangsa-bangsa. Dibutuhkan darah dan air untuk memberantas dosa. Darah adalah agen pembersih, dan air adalah agen pembilasan. Ketika sebuah toples dicuci untuk pengalengan, sabun dan air diperlukan untuk membersihkan toples itu agar diisi dengan buah yang baik. Demikian juga, darah dan air diperlukan untuk membersihkan jiwa manusia sehingga ia dapat menerima Roh Kristus, yang adalah Roh Kudus. Ajaran ini dibuktikan oleh Petrus ketika dia berkata, "Bertobat dan dibaptis untuk pengampunan dosa" (Kisah Para Rasul 2:38). Pertobatan dan baptisan sama-sama penting untuk pengampunan dosa! Demikian juga, darah dan air diperlukan untuk membersihkan jiwa manusia sehingga ia dapat menerima Roh Kristus, yang adalah Roh Kudus. Ajaran ini dibuktikan oleh Petrus ketika dia berkata, "Bertobat dan dibaptis untuk pengampunan dosa" (Kisah Para Rasul 2:38). Pertobatan dan baptisan sama-sama penting untuk pengampunan dosa! Demikian juga, darah dan air diperlukan untuk membersihkan jiwa manusia sehingga ia dapat menerima Roh Kristus, yang adalah Roh Kudus. Ajaran ini dibuktikan oleh Petrus ketika dia berkata, "Bertobat dan dibaptis untuk pengampunan dosa" (Kisah Para Rasul 2:38). Pertobatan dan baptisan sama-sama penting untuk pengampunan dosa!

Paulus mengajarkan bahwa tiga langkah Kalvari adalah Injil yang harus kita khotbahkan. Dalam I Korintus 15: 1-4 dia memberi tahu kita, “Terlebih lagi, saudara-saudaraku, aku memberitakan kepadamu Injil yang aku beritakan kepadamu, yang juga telah kamu terima, dan di mana kamu berdiri; Dengan mana kamu juga diselamatkan, jika kamu mengingat apa yang telah saya khotbahkan kepadamu, kecuali kamu telah percaya pada sia-sia. Karena aku memberikan kepadamu pertama-tama dari semua yang juga aku terima, bagaimana Kristus mati untuk dosa-dosa kita sesuai dengan tulisan suci; Dan bahwa dia dikuburkan, dan bahwa dia bangkit kembali pada hari ketiga sesuai dengan tulisan suci. "Paulus melanjutkan dengan mengatakan dalam II Tesalonika 1: 7-8," Dan bagi kamu yang bermasalah, istirahatlah bersama kami, ketika Tuhan Yesus akan terungkap dari surga dengan malaikat-malaikatnya yang perkasa, dalam api yang menyala-nyala melakukan pembalasan kepada mereka yang tidak mengenal Allah, dan yang tidak mematuhi Injil Tuhan kita Yesus Kristus. ”Paulus memberi tahu kami bahwa Injil adalah kematian, penguburan, dan kebangkitan Kristus. Bagaimana kita bisa mematuhi kematian, penguburan, dan kebangkitan? Kita patuh dengan pertobatan, pembaptisan, dan menerima Roh Kudus seperti yang telah kita jelaskan sebelumnya. Perhatikan bahwa Tuhan Yesus harus muncul “dalam api yang menyala-nyala melakukan pembalasan kepada mereka yang tidak mengenal Allah, dan yang tidak mematuhi Injil.” Sangat penting bagi setiap manusia untuk mematuhi Injil dengan dilahirkan kembali. Yesus memberi tahu Nikodemus, “Kamu harus dilahirkan kembali.” (Yohanes 3: 7). dan itu tidak mematuhi Injil. ”Sangatlah penting bagi setiap manusia untuk mematuhi Injil dengan dilahirkan kembali. Yesus memberi tahu Nikodemus, “Kamu harus dilahirkan kembali.” (Yohanes 3: 7). dan itu tidak mematuhi Injil. ”Sangatlah penting bagi setiap manusia untuk mematuhi Injil dengan dilahirkan kembali. Yesus memberi tahu Nikodemus, “Kamu harus dilahirkan kembali.” (Yohanes 3: 7).

Perjanjian Lama Berbicara tentang Rencana Lahir Kembali
Marilah kita mempertimbangkan pelajaran alkitabiah lain yang diberikan kepada kita mengenai hal ini. Alkitab mengajarkan kepada kita bahwa hal-hal dalam Perjanjian Lama adalah tipe dan bayangan dari hal-hal yang akan datang. Ketika para imam hukum melayani dengan mempersembahkan korban, ada tiga langkah utama untuk tugas mereka.

Pertama-tama mereka membunuh hewan itu untuk dipersembahkan di altar kurang ajar. Darah di sini ditumpahkan dan dimasukkan ke dalam wadah untuk digunakan di Tempat Suci. Daging binatang itu untuk dikonsumsi oleh api. Ini mengajarkan kita langkah pertama keselamatan — pertobatan. Ketika kita bertobat, kita mempersembahkan tubuh kita sebagai korban yang hidup, dan dosa-dosa kita ditutupi oleh darah Yesus.

Setelah menumpahkan darah, para imam diperintahkan untuk mencuci di bejana pembasuhan dan untuk membersihkan diri dengan air sebagai persiapan memasuki Tempat Kudus. Bejana, struktur seperti air mancur bundar, dilapis di bagian bawah dengan kaca yang tampak. Ketika imam membungkuk untuk mencuci, dia bisa melihat dirinya sendiri sehingga dia bisa yakin bahwa dia bersih. Ketika seseorang dibaptis, dia harus memeriksa dirinya sendiri untuk memastikan bahwa dia meninggalkan dunia sekali dan untuk selamanya.

Kita kemudian melihat bahwa langkah kedua dari pelayanan tabernakel dengan gamblang mengajarkan kita tentang baptisan air. Darah dan air digunakan untuk membersihkan dan mempersiapkan mereka untuk masuk ke Tempat Kudus, bahkan ketika darah dan air membersihkan kita dalam persiapan menerima Yang Kudus ke dalam hidup kita!

Setelah pembersihan, pastor akan mengambil api dari mezbah tembaga dan masuk melalui tabir ke Tempat Kudus. Tempat Kudus tidak memiliki pintu atau jendela melalui mana cahaya bisa datang. Satu-satunya cahaya akan datang dari kandil emas. Lilin ini terdiri dari tujuh sumbu yang diberi makan oleh minyak dari tujuh mangkuk. Sumbu harus dinyalakan dengan api yang dibawa oleh imam dari altar kurang ajar. Penyatuan minyak dan api pada tempat lilin untuk menghasilkan cahaya adalah jenis Roh Kudus yang sempurna dan api yang dijanjikan kepada orang-orang percaya Perjanjian Baru (Matius 3:11). Tanpa cahaya Roh Kudus kita tidak bisa melihat untuk hidup di Tempat Kudus, yang mana setiap orang Kristen harus hidup.

Allah berbicara tentang rencana penebusan-Nya yang besar dalam Perjanjian Lama dalam bentuk dan bayangan; dan kemudian dalam Perjanjian Baru Dia berbicara dengan jelas kepada kita agar kita tidak memiliki keraguan akan kehendak-Nya! Sekali lagi kita mengingat kata-kata 1 Yohanes 5: 8, “Ada tiga yang memberi kesaksian di bumi, roh, air, dan darah; dan ketiganya sepakat dalam satu. ”Pelajaran Perjanjian Lama ini dengan indah menegaskan kembali kepada kita perlunya mutlak rencana yang terlahir-kembali yang penuh dalam setiap kehidupan untuk keselamatan!

Kesalahpahaman umum

Percayalah pada Tuhan Yesus Kristus
Kisah Para Rasul 16: 30-31 berbunyi seperti ini, “Tuan-tuan, apa yang harus saya lakukan untuk diselamatkan? Dan mereka berkata, Percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus, dan engkau akan diselamatkan, dan rumahmu. ”Banyak orang telah menggunakan tulisan suci ini untuk mengajarkan bahwa semua yang diperlukan untuk keselamatan adalah percaya bahwa Yesus Kristus adalah Juruselamat dunia; dan sejak saat itu individu tersebut diselamatkan. Memang benar bahwa seseorang harus percaya bahwa Yesus adalah Juruselamat untuk diselamatkan. Namun, Paulus, yang mengucapkan kata-kata ini dalam Kisah Para Rasul 16, memiliki beberapa pengajaran lebih lanjut tentang masalah ini dalam Roma 10: 13-15.

Mari kita perhatikan teks: “Karena barangsiapa memanggil nama Tuhan akan diselamatkan. Lalu bagaimana mereka akan memanggil dia yang belum pernah mereka dengar? dan bagaimana mereka akan mendengar tanpa pengkhotbah? Dan bagaimana mereka akan berkhotbah, kecuali mereka diutus? ”Jika kita ingin menjadi absurd, kita dapat mengambil ayat ketiga belas ini untuk mengajarkan bahwa semua individu harus lakukan untuk keselamatan adalah memanggil nama Yesus satu kali dan ia telah menerima keselamatan. . Paulus memberi tahu kita bahwa mereka tidak dapat memanggilnya yang belum mereka percayai. Lebih jauh, dia mengatakan bahwa mereka tidak bisa percaya kepadanya tentang siapa yang belum mereka dengar. Kita tidak bisa hanya percaya. Kita harus percaya sesuatu tentang Kristus. Ketika Paulus mengatakan kepada kepala penjara dalam Kisah Para Rasul 16 untuk percaya kepada Tuhan Yesus Kristus, ia melanjutkan untuk berbicara kepadanya firman Tuhan (ayat 32). Kata yang diucapkan Paulus rupanya adalah Injil; karena hasil dalam ayat 33 adalah bahwa sipir penjara dan seluruh rumahnya dibaptis pada tengah malam. Itulah pentingnya baptisan untuk keselamatan. Paulus membawa semua orang ini pada tengah malam dan membaptis mereka!

Beberapa orang akan keberatan di sini dengan mengatakan bahwa kita diselamatkan hanya oleh iman. Memang benar bahwa kita diselamatkan oleh iman, tetapi juga benar bahwa iman yang sejati selalu menghasilkan tindakan dari pihak orang percaya. Mari kita belajar dari Yakobus 2: 14-22 untuk memverifikasi poin ini.

“Apa untungnya, saudara-saudaraku, meskipun seseorang mengatakan dia memiliki iman, dan belum bekerja? dapatkah iman menyelamatkannya? Jika seorang saudara atau saudari telanjang, dan miskin makanan sehari-hari, Dan salah satu dari Anda berkata kepada mereka, Pergilah dengan damai, kamu hangat dan dipenuhi; meskipun demikian kamu tidak memberi mereka hal-hal yang perlu bagi tubuh; apa untungnya? Meski begitu iman jika tidak berhasil, sudah mati, sendirian. Ya, seorang pria mungkin berkata, Engkau beriman, dan aku memiliki pekerjaan; tunjukkan aku imanmu tanpa perbuatanmu, dan aku akan menunjukkan kepadamu imanku dengan perbuatanku. Engkau percaya bahwa hanya ada satu Tuhan; Engkau melakukannya dengan baik: iblis juga percaya, dan gemetar. Tetapi tahukah kamu, hai manusia yang sia-sia, bahwa iman tanpa perbuatan adalah mati? Bukankah Abraham, ayah kami, dibenarkan karena perbuatannya ketika ia mempersembahkan Ishak putranya di atas altar? Lihatlah bagaimana iman bekerja dengan karya-karyanya,

Ketika seseorang percaya pada Tuhan Yesus Kristus, apa yang mereka percayai tentang Dia? Mereka percaya Injil, yaitu kematian, penguburan, dan kebangkitan (I Korintus 15: 1-4). Yakobus mengajarkan kepada kita bahwa iman tanpa tindakan adalah mati, atau sama sekali bukan iman. Ketika seorang berdosa mendengar Injil yang benar dan benar-benar percaya, ia akan menaati Injil. Seseorang mematuhi kematian, penguburan, dan kebangkitan Kristus melalui pertobatan, pembaptisan dalam nama Yesus, dan pemenuhan Roh Kudus, dibuktikan dengan berbicara dengan bahasa lain. (lihat buklet kami “Lidah — Iblis atau Ilahi?”). Ini adalah keselamatan Kalvari! “Apakah kamu melihat bagaimana iman dilakukan dengan karya-karyanya, dan oleh pekerjaan apakah iman dibuat sempurna?” (Dibuat lengkap).

Jika Anda masih mengalami kesulitan mengakui pengajaran ini karena unsur pekerjaan yang terlibat, mari alasan tentang satu hal lagi. Dilahirkan kembali — pertobatan, pembaptisan, dan menerima Roh Kudus tidak dianggap oleh Allah sebagai pekerjaan. Dalam Titus 3: 5 kita diajar, “Bukan karena perbuatan benar yang telah kita lakukan, tetapi menurut rahmatnya dia menyelamatkan kita, dengan pembasuhan regenerasi, dan pembaruan Roh Kudus”. Tulisan suci ini memberi tahu kita bahwa regenerasi, yang dilahirkan kembali, bukanlah pekerjaan kebenaran.

Sebagai penutup masalah ini, kami akan mengutip contoh alkitabiah yang sudah dikenal. Dalam kebangunan rohani besar di Samaria dalam Kisah Para Rasul 8: 5-23, seorang tukang sihir bernama Simon mendengar khotbah Filipus. Dia percaya dan dibaptis dan dilanjutkan dengan Philip melihat tanda-tanda dan mukjizat yang dilakukan. Banyak orang akan mengatakan itu karena Simon percaya, dia diselamatkan. Namun Rasul Petrus berkata tentang dia dalam Kisah Para Rasul 8:23, “Karena aku mengerti bahwa engkau dalam kesedihan yang pahit, dan dalam ikatan kedurhakaan.”

Tidak mungkin bagi siapa pun dalam ikatan kedurhakaan untuk diselamatkan; karena tulisan suci memberi tahu kita, “Jika Anak itu memerdekakan kamu, kamu pun benar-benar merdeka” (Yohanes 8:36). Simon percaya dan dibaptis, tetapi dia belum menerima Roh Kudus; oleh karena itu, dia tidak dilahirkan kembali. Kita tidak bisa setengah-lahir dan bertahan hidup. Seluruh pekerjaan Kalvari diperlukan untuk keselamatan kita.

Pencuri di Kayu Salib
Banyak yang bertanya, “Jika seseorang harus bertobat, dibaptis, dan menerima Roh Kudus untuk keselamatan, bagaimana pencuri di salib dengan Yesus diselamatkan?” (Lukas 23: 38-43). Pertama-tama, tidak mungkin bagi siapa pun untuk dilahirkan kembali pada waktu itu, karena rencana yang dilahirkan kembali belum lengkap. Yesus belum mati, dikuburkan, dan bangkit kembali. Tuhan selalu memiliki rencana keselamatan untuk setiap dispensasi waktu. Pada zaman Nuh satu-satunya cara keselamatan adalah dengan masuk ke dalam bahtera. Pada zaman Musa satu-satunya rencana adalah hukum. Dalam dispensasi gereja, satu-satunya cara untuk diselamatkan adalah dilahirkan kembali. Yesus berkata kepada Nikodemus, "Kamu HARUS dilahirkan kembali."

Kesimpulan
Semoga kita menunjukkan sementara kita menyimpulkan studi ini bahwa kita telah diberikan gereja pertama dan para Rasul setelahnya untuk membentuk pola pengajaran dan praktik kita. Dalam setiap catatan pertobatan yang dicatat di bawah pelayanan para Rasul, tiga langkah untuk dilahirkan kembali adalah jelas. Dalam Kisah Para Rasul 2:38 itu adalah pertobatan, baptisan, dan Roh Kudus. Dalam Kisah Para Rasul 8:12, Kisah Para Rasul 10: 44-48, dan Kisah Para Rasul 19: 1-6, kita menemukan pengalaman yang dilahirkan kembali diajarkan dan diterima. Mengapa kita harus berbeda dari praktik ini ketika kita hendaknya dibangun di atas dasar para Rasul dan Nabi, Yesus Kristus Sendiri menjadi Kepala Batu Penjuru?

Jangan biarkan apa pun memalingkan Anda dari kebenaran ini: Anda harus dilahirkan kembali. Jika Anda belum melakukannya, Anda harus melakukannya hari ini!

Source : endtime.com

TerPopuler