Apa Itu Kerajaan Allah? -->

Apa Itu Kerajaan Allah?

Monday, May 20, 2019, May 20, 2019
ilustrasi foto : Pixabay
Apa Kerajaan Allah Menurut Alkitab?
Banyak orang telah mendengar istilah "Kerajaan Allah," tetapi hanya sedikit yang benar-benar mengerti apa itu. Di seluruh Alkitab, ini adalah pesan utama! Yohanes Pembaptis memberitakan Kerajaan Allah, Yesus memberitakannya, dan para rasul memberitakannya. Pertanyaan terakhir yang Yesus ajukan sebelum Dia meninggalkan bumi adalah, “Tuhan, maukah kamu pada saat ini memulihkan kembali kerajaan ke Israel?” Kerajaan Allah yang akan datang adalah pesan yang ingin disampaikan Tuhan kepada setiap orang di bumi. Pertanyaan krusialnya adalah, apakah Anda akan menjadi bagian darinya?

Raja Atas Seluruh Bumi
Kami ingin semua orang mengerti, langsung dari tulisan suci, tentang apa kerajaan Allah itu. Kita akan mulai dalam Perjanjian Lama.

"Dan Tuhan akan menjadi raja atas seluruh bumi: pada hari itu akan ada satu Tuhan, dan nama-Nya satu." Zakharia 14: 9

Nubuat ini dalam Zakharia mengacu pada waktu Pertempuran Armageddon. Bangsa-bangsa di dunia akan turun melawan Israel untuk berperang di Yerusalem. Pada saat itulah Yesus Kristus akan datang kembali, berperang untuk bangsa Israel, dan menegakkan pemerintahan-Nya di bumi. Perikop ini mengatakan bahwa Tuhan akan menjadi raja atas seluruh bumi. Itulah Kerajaan Allah. Pada hari itu akan ada satu Tuhan, dan nama-Nya satu. Mari kita lihat beberapa tulisan suci lain yang juga merujuk pada ini. Dalam Daniel kita melihat deskripsi tentang waktu ketika pemerintahan manusia akan diturunkan dan kerajaan Allah akan didirikan.

“Dan pada zaman raja-raja ini, Allah surga akan mendirikan sebuah kerajaan, yang tidak akan pernah dihancurkan: dan kerajaan itu tidak akan diserahkan kepada orang lain, tetapi akan hancur berkeping-keping dan memakan semua kerajaan ini, dan itu akan teguh selamanya. "Daniel 2:44

Nubuat lain tentang kapan Allah Yang Mahakuasa akan memerintah dunia ini ada dalam Wahyu 11.

" Dan malaikat ketujuh terdengar; dan ada suara-suara besar di surga, mengatakan, Kerajaan dunia ini menjadi kerajaan Tuhan kita, dan dari Kristus-Nya; dan dia akan memerintah untuk selama-lamanya. "Wahyu 11:15



Bagaimana Saya Menjadi Bagian dari Kerajaan?
Pertanyaan besar berikutnya adalah, “Jika akan ada kerajaan yang indah ini, di mana akan ada kedamaian di bumi, niat baik terhadap manusia, bagaimana saya bisa menjadi bagian darinya? Apa yang diperlukan untuk memasuki Kerajaan Allah? ”Ada ungkapan dalam Alkitab; “Injil kerajaan.” Sekarang, setiap orang yang pernah dikirim oleh Allah selalu memberitakan “Injil kerajaan.” Bahkan dalam Perjanjian Lama itu adalah inti dari pesan mereka. Ini sangat penting karena ada begitu banyak dalam Alkitab sehingga mudah bagi kita untuk keluar jalur dan melupakan apa sebenarnya hati dan jiwa Injil. Itu adalah Injil kerajaan. Kita akan menemukan di sini bahwa Yohanes Pembaptis memberitakannya. Yesus memberitakannya. Para Rasul memberitakan Injil kerajaan. Mari kita lihat tulisan suci yang menunjukkan kepada kita secara eksplisit:

"Pada masa itu datanglah Yohanes Pembaptis, yang berkhotbah di padang belantara Yudea,
dan berkata, Bertobatlah kamu, karena Kerajaan Sorga sudah dekat." Matius 3: 1-2

Jadi, Yohanes berkhotbah tentang Kerajaan Sorga, Kerajaan Allah. Kerajaan surga dan kerajaan Allah sama artinya.

“Dan Yesus pergi ke seluruh Galilea, mengajar di rumah-rumah ibadat mereka, dan memberitakan Injil kerajaan, dan menyembuhkan segala macam penyakit dan segala macam penyakit di antara orang-orang.” Matius 4:23

Kita tahu itu diberitakan oleh Daniel, ketika dia berkata, "... pada zaman raja-raja ini, Allah surga akan mendirikan kerajaan." Itulah kerajaan Allah.

Yang paling penting, Dia mengutus kami untuk memberitakannya. Dia menugaskan para murid-Nya dalam Lukas 9, di mana Dia mengatakan kepada mereka untuk mengkhotbahkan Injil kerajaan.

“Dan dia mengutus mereka untuk mengabarkan kerajaan Allah, dan menyembuhkan orang sakit.” Lukas 9: 2



Apa yang Dibutuhkan untuk Memasuki Kerajaan Allah?
"Ada seorang lelaki Farisi, bernama Nikodemus, seorang penguasa Yahudi: orang yang sama datang kepada Yesus pada malam hari, dan berkata kepadanya, Rabi, kami tahu bahwa kamu seorang guru datang dari Allah: karena tidak ada seorangpun yang dapat melakukan ini mukjizat yang engkau lakukan, kecuali Allah menyertainya. Yesus menjawab dan berkata kepadanya, Sesungguhnya, sesungguhnya, Aku berkata kepadamu, Kecuali seorang pria dilahirkan kembali, dia tidak dapat melihat kerajaan Allah. Nikodemus berkata kepadanya, Bagaimana seseorang bisa dilahirkan ketika dia tua? dapatkah dia memasuki kedua kalinya ke dalam rahim ibunya, dan dilahirkan? Yesus menjawab, Sesungguhnya, sesungguhnya, Aku berkata kepadamu, Kecuali seseorang dilahirkan dari air dan dari Roh, dia tidak dapat masuk ke dalam kerajaan Allah. "Yohanes 3: 1-5



Tiga Langkah Kalvari
Alkitab mengajarkan bahwa ada tiga langkah untuk pekerjaan Yesus Kristus di Kalvari; kematian, penguburan, dan kebangkitan. Jika kita menerima apa yang terjadi di salib itu, inilah yang sering kita sebut, “menerima Kristus.” Kami menyebutnya, “menerima Kristus sebagai Anda Juru Selamat pribadi.” Bagaimana saya melakukan itu? Bagaimana saya tahu ketika saya melakukannya secara Alkitabiah? Apakah saya hanya berharap bahwa saya melakukannya dengan benar, dan mungkin saya diselamatkan? Setiap nubuat dalam Alkitab menunjuk langsung pada pendirian Kerajaan Allah. Dan batu penjuru untuk memahami Alkitab adalah untuk mengetahui bagaimana memasuki Kerajaan Allah.

Alkitab mengajarkan kepada kita bahwa rencana keselamatan dicapai oleh Yesus Kristus di Kalvari, dan kita harus menerima apa yang Dia lakukan di sana. Kami menerima pekerjaan Yesus Kristus dengan mematuhi Injil. Injil kerajaan adalah Injil keselamatan melalui Yesus Kristus, yang menghasilkan memasuki Kerajaan Allah. Tetapi bagaimana kita menaati Injil? Mari kita pergi ke 2 Tesalonika, karena itu memberi tahu kita di sana konsekuensi dari tidak menaati Injil.

“Dan bagi kamu yang bermasalah, istirahatlah bersama kami, ketika Tuhan Yesus akan dinyatakan dari surga dengan para malaikat-Nya yang perkasa, Dalam api yang menyala-nyala melakukan pembalasan kepada mereka yang tidak mengenal Allah, dan yang tidak mematuhi Injil Tuhan kita Yesus Kristus:” 2 Tesalonika 1: 7-8

Tidak mengenal Tuhan sama dengan tidak menaati Injil. Jadi bagaimana kita dapat menaati Injil jika kita tidak tahu bagaimana menaati Injil? Kita diberitahu bahwa Injil adalah “kabar baik.” Alkitab menjelaskan hal ini untuk kita. Rasul Paulus menulis, mengenai Injil:

Terlebih lagi, saudara-saudaraku, aku menyatakan kepadamu Injil yang aku beritakan kepadamu, yang juga telah kamu terima, dan di mana kamu berdiri; Dengan mana kamu juga diselamatkan, jika kamu mengingat apa yang saya khotbahkan kepadamu, kecuali kamu telah percaya pada sia-sia. Karena aku memberikan kepadamu pertama-tama dari semua yang juga aku terima, bagaimana Kristus mati untuk dosa-dosa kita sesuai dengan tulisan suci; Dan bahwa dia telah dikuburkan, dan bahwa dia bangkit kembali pada hari ketiga menurut tulisan suci: 1 Korintus 15: 1-4

Jadi, Injil bukan hanya "kabar baik." Kabar baiknya lebih dari itu. Berita baiknya adalah kematian, penguburan dan kebangkitan Yesus Kristus. Berita baiknya adalah kita dapat memiliki hidup yang kekal. Injil tidak hanya memberi tahu kita bahwa kita dapat memiliki kehidupan yang kekal, tetapi bagaimana memiliki kehidupan yang kekal. Dan Injil itu adalah bahwa kita telah ditebus dan dapat dilahirkan kembali melalui kematian, penguburan dan kebangkitan Yesus Kristus.

Source  : endtime.com
Penulis : Irvin Baxter

TerPopuler