5 Alasan untuk Tetap Pergi ke Gereja dengan Bayi Anda -->

5 Alasan untuk Tetap Pergi ke Gereja dengan Bayi Anda

Sunday, May 26, 2019, May 26, 2019

Jika Anda memiliki anak kecil, saya tahu satu hal tentang Anda. Anda lelah. Kemungkinannya adalah Anda belum tidur nyenyak selama berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun, dan pikiran untuk pergi ke gereja bisa terasa melelahkan, menakutkan, jembatan terlalu jauh. Dan pada orang-orang hari Minggu Anda lakukan tarik keluarga kelelahan Anda bersama, anak-anak tidak menetap di, Anda tidak benar-benar mendengar khotbah, dan semuanya tampak begitu keras. Jadi, setiap Minggu pagi, Anda bangun dengan simpul di perut Anda. Haruskah kita tinggal atau pergi?  Dan bahayanya adalah, Anda tidak akan pergi.

Membuatku berkaca-kaca ketika memikirkan orang tua yang berjuang yang berhenti pergi ke gereja karena itu terlalu sulit. Kebutuhan untuk mendorong melalui kelelahan dan memprioritaskan gereja sangat penting, tidak hanya untuk Anda, tetapi juga untuk anak-anak Anda.

Saya mengerti. Percayalah, saya mengerti! Saya telah menghadiri gereja dalam keadaan kurang tidur selama lebih dari satu dekade. Anak bungsu saya, yang sekarang berusia 4 tahun, hampir tidak tidur sepanjang malam sepanjang hidupnya. Saya memiliki anak-anak yang memiliki kecemasan berpisah dan tidak akan ditinggalkan dalam program gereja anak-anak. Saya tidak ingat kapan terakhir kali saya mendengar khotbah dari awal hingga akhir. Perjuangan itu nyata bagi saya setiap minggu. Pikiran untuk tinggal di rumah memasuki kepalaku setiap Minggu pagi karena aku lelah — oh, sangat lelah — dan itu lebih mudah. Ya, saya telah menjadi istri pendeta, dan ya saya sekarang seorang misionaris, tetapi ada banyak kali saya lebih suka tinggal di piyama dan makan pancake! Namun, saya tahu betapa pentingnya bagi kita semua untuk pergi.

Berikut lima alasannya.

1. Anda Tidak Pergi Hanya untuk Diri Sendiri
Seperti banyak hal lain dalam hidup ketika Anda menjadi orang tua, Anda tidak lagi pergi ke gereja sendirian. Anda juga pergi untuk anak-anak Anda. Jika saya tidak punya energi untuk pergi, saya pergi untuk mereka. Pesan apa yang saya berikan kepada mereka jika saya tinggal di rumah? Gereja itu bukan prioritas. Menjadi lelah berarti bahwa umat Allah tidak sepadan dengan usaha.

Biar saya perjelas: pergi ke gereja tidak membuat saya, atau anak saya, seorang Kristen. Akan tetapi, pergi ke gereja mendorong kita, mendorong orang lain, dan membawa kita ke hadirat umat Allah. Ini tak ternilai. Kehadiran mingguan membantu mengembangkan budaya keluarga yang, semoga, akan berlanjut untuk anak-anak kita ketika mereka tumbuh dewasa.

Semua yang kami lakukan mengirim pesan kepada anak-anak kami. Pergi ke gereja setiap minggu mengirimkan yang sederhana: Tuhan adalah prioritas bagi keluarga ini.

2. Gereja Adalah Tentang Lebih dari Khotbah
"Lagi pula, saya tidak bisa mendengar khotbah, jadi apa gunanya?" Mungkin Anda juga pernah mendengar (atau menyuarakan) keberatan itu. Tetapi ketika mendengar khotbah adalah bagian besar dari pergi ke gereja, itu bukan satu-satunya bagian. Dalam tahap kehidupan Anda ini, Anda mungkin tidak dapat mendengar banyak khotbah penuh. Ini sulit, tetapi Firman Tuhan kuat. Ia bahkan dapat menembus otak kabut bayi kita yang kabur.

Dan ada banyak alasan bagus untuk pergi ke gereja. Bernyanyi dengan seluruh jemaat bisa sangat membesarkan hati. Ini dapat mengangkat jiwa Anda ketika tubuh Anda sangat lelah. Gereja juga akan memberi Anda dorongan, melalui teman-teman Anda dan sesama orang percaya, sewaktu Anda bersekutu dengan mereka sebelum atau setelah kebaktian.

3. Kehadiran Anda Mendorong Orang Lain
Sebagai orang percaya, kadang-kadang Anda mendorong orang percaya lainnya hanya dengan hadir. Paling tidak, Anda mendorong pendeta Anda yang dengan setia mengerjakan khotbah sepanjang minggu untuk membawakan Firman Tuhan kepada Anda. Anda bukan hanya seorang penerima yang mendapat barang-barang dari gereja; Anda berkontribusi hanya dengan muncul.

Anda mendorong orang percaya lainnya hanya dengan hadir.

Melihat orangtua yang muda dan kelelahan terus datang ke gereja setiap minggu, dan merupakan minggu yang luar biasa merupakan dorongan besar bagi seluruh jemaat.

4. Mereka yang Berhenti Pergi Jangan Selalu Mulai Kembali
Saya sering mendengar orang berkata, “Sekarang terlalu sulit. Kami akan menunggu beberapa tahun dan kemudian kembali ketika anak-anak sedikit lebih tua. Mereka terlalu muda untuk mengetahui perbedaannya. ”Bagaimanapun tulusnya Anda maksudkan ini ketika Anda berhenti hadir, kenyataannya adalah bahwa kebanyakan orang tidak akan kembali untuk waktu yang lama, jika pernah. Kebiasaan berubah, prioritas berubah, dan menjadi mudah untuk tidak berada di gereja. Betapa mudahnya untuk perlahan-lahan menjauh dari Bapa yang ingin memelukmu erat-erat. Anda mungkin berpikir ini tidak akan pernah terjadi pada Anda, tetapi dunia dan Iblis akan mengambil kesempatan apa pun untuk menarik Anda dari jalan kebenaran.

Di sisi lain, kebiasaan adalah alat pengajaran yang kuat untuk anak-anak kita. Bahkan ketika mereka masih sangat muda sehingga mereka tidak tahu apa yang terjadi, mereka sedang belajar. Mereka belajar bahwa gereja itu tidak penting atau bahwa gereja adalah prioritas. Mana yang Anda ingin mereka percaya ketika mereka lebih tua?

5. Beberapa Gereja Lebih Baik daripada Tidak Ada Gereja
Saya tahu secara langsung kesulitan memiliki anak yang tidak akan terpisah dari Anda. Anak tertua saya akan mulai menangis ketika kami berbelok ke jalan menuju gereja, dan saat itulah dia baru berusia 18 bulan. Sekarang anak bungsu saya tidak ingin saya meninggalkannya, tidak suka anak-anak lain di dekatnya, dan tidak ingin orang dewasa lain berada di tempatnya! Meninggalkannya, pada tahap ini, sebenarnya bukan pilihan, jadi saya kehilangan banyak khotbah. Saat ini, saya tinggal di gereja untuk bernyanyi dan berdoa selama saya bisa bersamanya, kemudian saya duduk bersamanya di program anak-anaknya. Saya kembali setelah kebaktian untuk bersekutu dengan teman dan rekan seiman. Ini tidak ideal, tetapi saya masih punya waktu dengan Tuhan, dorongan dari orang lain, dan kesempatan untuk memberi semangat. Dan anak saya dapat mendengar pesan di program anak-anaknya setiap minggu, yang juga penting.

Ini panggung. Dia tidak akan selalu berpegang teguh pada saya, dan suatu hari, saya akan mendengar khotbah penuh dan tidak terlalu lelah untuk mendengarkan sebagian besar darinya. Tetapi untuk sekarang, inilah yang saya lakukan, dan itu lebih baik daripada tinggal di rumah. Anak-anak saya melihat saya menjadikan gereja dan Tuhan prioritas dalam hidup saya, dan saya menganggap itu sebagai kemenangan.

Sister sekalian, Tuhan membuat Anda dekat. Dia merindukan hubungan dengan Anda dan telah mengirim Putranya untuk membuktikannya kepada Anda. Jadi pegang dia melalui kelelahan. Jadikan dia dan rakyatnya prioritas. Dapatkan kekuatan dari gereja yang dia berikan kepada Anda. Biarkan orang lain tahu Anda lelah. Tuhan akan menguatkan Anda, mengangkat Anda, dan menumbuhkan Anda saat Anda menekan umat-Nya. Tidak peduli seberapa sulitnya, teruskan. Mendekatlah kepadanya, dan dia akan mendekat kepadamu.
Tags : 
#gereja#jagabayikamu#gerejasantaclarasurabaya#tidurbayimusik#gerejagosyensurabaya#gerejagbisurabaya#gerejagkisurabaya#gerejagmssurabaya#gerejafrateransurabaya#gerejagppssurabaya#gerejagpibsurabaya#gerejaeliminasisurabaya#gerejaemaussurabaya#gerejaeleossurabaya#gerejafiladelfiasurabaya#gerejagloriasurabaya#gerejaexodussurabaya#musikuntukperkembanganotakbayi#gerejagkiemaussurabaya

TerPopuler