Warga Australia yang terbunuh dalam pemboman Sri Lanka berencana untuk kembali ke Australia tahun depan -->

Warga Australia yang terbunuh dalam pemboman Sri Lanka berencana untuk kembali ke Australia tahun depan

Tuesday, April 23, 2019, April 23, 2019
FOTO: Dee Wedande mengetahui pada Sabtu malam Manik Suriaaratchi dan putrinya telah terbunuh.
Seorang wanita Australia dan putrinya yang tewas dalam serangan teroris Minggu Paskah di Sri Lanka telah merencanakan untuk pindah kembali ke Melbourne tahun depan.

Suami Suriaaratchi, Sudesh Kolonne, mengatakan kepada ABC bahwa dia baru saja berjalan keluar dari gereja di depan istri dan putrinya setelah kebaktian ketika ledakan bom merobek gedung.

Setidaknya 321 orang tewas dan 500 lainnya luka-luka dalam serangkaian ledakan terkoordinasi di gereja dan hotel, dalam kekerasan paling mematikan di Sri Lanka sejak perang saudara yang menghancurkan berakhir pada 2009.

Pemilik restoran Melbourne, Dee Wedande, yang mengelola restoran St Kilda Sri Lanka Araliya bersama suaminya Sam, mengatakan bahwa Suriaaratchi telah bekerja untuk pasangan itu di berbagai restoran dan kafe selama lebih dari delapan tahun ketika dia belajar.
"Dia gadis yang sangat flamboyan - Anda tidak bisa mengatakan tidak padanya," kata Wedande.

"Manik adalah pekerja yang sangat keras, sangat pandai berbicara [dengan] kecerdasan tinggi."

Saat dia melayani pelanggan di restoran pada Sabtu malam, Ms Wedande menerima pesan dari sepupunya bahwa Suriaaratchi dan putrinya telah terperangkap dalam serangan itu.

Three men inspect the inside of a church that was torn apart in a bombing, scattering debris across the floor and walls
FOTO: Manik Suriaaratchi dan putrinya Alexendria menghadiri kebaktian di Gereja St Sebastian di Negombo pada hari Minggu Paskah.

"Itu terlalu mengejutkan, karena dia gadis ini dengan banyak kehidupan dalam dirinya," kata Wedande.

Dia memanggil putranya di London, yang adalah ayah baptis Alexendria.

"Dia bilang 'tidak, Bu, itu tidak benar karena aku baru saja berbicara dengannya seperti seminggu yang lalu'."
FOTO: Manik Suriaaratchi bekerja dengan pemilik restoran Sam dan Dee selama lebih dari delapan tahun.

Putranya memberi tahu dia Suriaaratchi - yang telah kembali ke Sri Lanka pada tahun 2014 untuk merawat ibunya dan memulai bisnis konsultasi - telah merencanakan untuk pindah kembali ke Australia dengan putrinya tahun depan, dan telah mendaftarkan Alexendria di sekolah Melbourne.

"Mereka kembali untuk tinggal lagi di Melbourne," kata Wedande.
Mr Wedande menggambarkan Ms Suriaaratchi sebagai "seorang wanita yang ingin mencapai banyak hal".

"Dia ingin mempromosikan Sri Lanka, mencoba membantu negara dengan cara kecilnya.

"Aku tidak menyangka dia akan mati, dia terlalu kuat untuk menjadi wanita mati.

"Kupikir dia bisa mengalahkan peluru itu atau bom itu dan menjauh darinya, itulah karakter yang dimilikinya."

Dia menggambarkan Alexendria sebagai gadis "sangat imut, sangat banyak bicara" yang menyukai kartun.

TerPopuler