Pemakaman Massal Dimulai Di Sri Lanka yang Berduka -->

Pemakaman Massal Dimulai Di Sri Lanka yang Berduka

Wednesday, April 24, 2019, April 24, 2019
Para pelayat berkumpul selama pemakaman massal di Gereja St Sebastian di Negombo pada hari Selasa, setelah serangkaian pemboman terkoordinasi dari gereja dan hotel di Sri Lanka pada hari Minggu Paskah.
Sri Lanka mengadakan pemakaman massal pertamanya pada hari Selasa untuk para korban serangan hari Minggu Paskah, serangkaian pemboman di gereja-gereja dan hotel-hotel yang telah membuat negara berkabung. Korban tewas naik menjadi 321 orang sejak ledakan pertama.

Di Negombo, sekitar 20 mil sebelah utara ibukota, orang-orang Sri Lanka berkumpul di gereja St. Sebastian setelah melalui pemeriksaan tubuh . Pasukan keamanan berjaga di tepi kerumunan, melindungi pria dan wanita yang menyanyikan lagu-lagu khidmat melalui air mata. Setiap peti mati dibawa ke sebidang tanah untuk dimakamkan. Bunga, lilin, dan salib putih menghiasi kuburan segar.

Di hotel Cinnamon Grand di ibukota, Kolombo, seorang juru bicara mengatakan kepada NPR bahwa staf mengadakan pemakaman pribadi dengan para pemimpin agama dari komunitas Buddha, Kristen, Hindu dan Muslim - kelompok agama utama Sri Lanka.

Pemboman Paskah di Sri Lanka Membawa Kekerasan yang Diperbarui ke Negara yang Bermasalah
Ada 15 tamu dan lima anggota staf yang meninggal di restoran hotel. Salah satu karyawan tidak bekerja, kata juru bicara itu. Sebaliknya, TAA Yaheya merayakan ulang tahunnya bersama keluarganya. Istri dan anaknya selamat.

"Kita harus mengucapkan selamat tinggal," kata juru bicara itu. "Ada perasaan sedih dan kehilangan."

Tiga pekerja di hotel Shangri-La tewas dalam serangan itu bersama dengan sejumlah tamu, kata hotel itu dalam sebuah pernyataan . Itu akan ditutup sampai pemberitahuan lebih lanjut dan tetap dilindungi oleh militer dan polisi, kata hotel itu.

Setidaknya satu keluarga dihapus dalam pemboman Negombo. Rangana Fernando meninggal bersama istrinya, Danadiri; anak perempuan mereka yang berusia 6 tahun, Biola; Anak perempuan berusia 4 tahun, Leona; dan putra berusia 11 bulan, Seth. "Saya cemburu, saudara perempuan saya tidak lagi bersama saya, tetapi dia dan keluarganya meninggal dalam sekejap dan sekarang berada di tempat yang lebih baik," kata saudara laki-laki Danadiri kepada BBC .


Juru bicara UNICEF Christophe Boulierac mengatakan kepada NPR bahwa 45 anak-anak termasuk di antara orang-orang yang tewas dalam serangan itu. Dari jumlah itu, 40 adalah orang Sri Lanka dan lima berasal dari negara lain. Korban termuda di kota timur Batticaloa, tempat Gereja Sion diserang, berusia 18 bulan, kata Boulierac.

"Penilaian ini sayangnya mungkin berubah dari waktu ke waktu, karena kita tahu bahwa beberapa anak yang terluka saat ini berjuang untuk hidup mereka, terutama di rumah sakit Kolombo," tambahnya.
Seorang wanita menangis ketika dia meraih peti mati di Negombo. Lebih dari 300 orang tewas dalam serangan itu.

Kementerian Luar Negeri mengatakan bahwa pada hari Selasa, 34 orang asing tewas. Mereka datang dari Bangladesh, Cina, India, Denmark, Jepang, Belanda, Portugal, Arab Saudi, Jepang, Spanyol, Turki, Australia, Inggris dan AS. 14 lainnya masih hilang.

Para korban termasuk siswa kelas lima yang bersekolah di sekolah swasta di Washington, DC, seorang lelaki dari Colorado, setidaknya 10 warga negara India dan tiga anak dari seorang taipan mode Denmark.

Rui Lucas terbunuh di hotel Kingsbury di Kolombo saat berbulan madu, menurut media Portugal. Seorang teknisi otomatisasi dan energi, usianya sekitar 30 tahun.

Monique Allen, seorang wanita Belanda, sedang berlibur dengan keluarganya. Dia meninggal di restoran di Cinnamon Grand saat makan dengan putranya, ketika suaminya dan dua putranya berada di lantai atas di kamar hotel mereka, lapor BBC .

"Putraku pingsan selama beberapa menit, dan dia bangun dan dia melihat ibunya dengan luka kepala besar dan banyak darah," kata Lewis Allen. "Kami pergi ke kamar mayat dan mereka menarik lembar demi lembar. Aku berdoa, jangan itu Monique, jangan itu Monique." Sri Lanka adalah negara favoritnya, tambahnya.

Seorang lelaki Australia mengatakan kepada ABC News bahwa istrinya, Manik Suriaaratchi, dan putri mereka yang berumur 10 tahun, Alexendria, meninggal di kebaktian di Gereja St. Sebastian. "Putri saya dan istri saya benar-benar bersemangat untuk pergi ke upacara gereja," kata Sudesh Kolonne. Dia berjalan keluar dari gedung di depan mereka dan kemudian sebuah bom meledak. "Aku melompat ke gereja dan aku melihat bahwa putriku dan istriku ada di lantai."

Dua insinyur dari Turki meninggal, menurut kantor berita pemerintah Anadolu. Yiğit Ali Çavuş digambarkan sebagai lulusan terhormat dari Universitas Teknik Istanbul. Serhan Selçuk Nariçi tinggal di Sri Lanka dan berharap ayahnya "Selamat pagi" di WhatsApp sebelum serangan hari itu, Anadolu melaporkan .

Dua orang Spanyol dari sebuah kota kecil di Galicia dilaporkan termasuk di antara yang mati. Alberto Chaves Gómez, 31, sedang berlibur di hotel Kingsbury dan pacarnya, María González Vicente, 32, sedang berkunjung. Keluarga-keluarga mengidentifikasi tubuh mereka dengan tato mereka, El País melaporkan .

Dua awak pesawat Saudi Arabian Airlines, Ahmed Zain Jaafari dan Hani Maged Othman, tewas di Kolombo, kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan . "Hati kami dipenuhi dengan rasa sakit atas kehilangan yang tak terlukiskan yang dihadapi keluarga mereka," kata Direktur Jenderal Saleh bin Nasser al-Jasser.

ISIS Mengaku Tanggung Jawab atas Pemboman Minggu Paskah di Sri Lanka
ASIA
Pejabat Sri Lanka Mengatakan Pemboman Adalah Pembalasan Untuk Pembantaian Selandia Baru
Presiden Sri Lanka Maithripala Sirisena menyatakan hari Selasa sebagai hari berkabung nasional. Bendera negara itu diturunkan menjadi setengah tiang dan sesaat keheningan diadakan ketika para penyintas, yang dipenuhi dengan kesedihan dan ketakutan, dibiarkan berlanjut tanpa orang-orang yang mereka cintai.

"Setelah itu, saya tidak akan pergi ke gereja karena saya sangat takut untuk pergi," kata seorang wanita bernama Ab Nirmala kepada The Guardian . Dia selamat dari ledakan St. Anthony's Shrine. "Aku tidak tahu apa yang akan terjadi padaku."

Sementara itu, Uskup Agung Kolombo meminta pemerintah Sri Lanka untuk meningkatkan aparatur intelijennya. "Kami terkejut mendengar laporan media bahwa sebelumnya ada informasi mengenai serangan itu," kata Malcolm Cardinal Ranjith, menurut Daily News Sri Lanka .

"Perdana Menteri dan Menteri Kabinet membenarkan laporan semacam itu," lanjutnya. "Itu dipertanyakan mengapa tindakan segera tidak diambil."

TerPopuler