Para Pembom yang Melakukan Serangan di Sri Lanka 'Berpendidikan Baik,' -->

Para Pembom yang Melakukan Serangan di Sri Lanka 'Berpendidikan Baik,'

Thursday, April 25, 2019, April 25, 2019
Seorang wanita diliputi emosi ketika menghadiri pemakaman seseorang yang terbunuh dalam serangan Minggu Paskah di Gereja St Sebastian, Rabu di Negombo, Sri Lanka
Seorang suami dan istri. Sepasang saudara dari keluarga kaya kelas atas. Pria dengan gelar sarjana hukum. Lain yang belajar di Inggris dan melakukan pekerjaan pascasarjana di Australia, sebelum pulang untuk menetap di Sri Lanka asalnya.

Itu adalah profil yang muncul hari Rabu, menurut pejabat Sri Lanka dan media lokal, tentang pelaku bom bunuh diri yang menewaskan lebih dari 350 orang dalam serangan terkoordinasi yang canggih terhadap gereja dan hotel di sana pada hari Minggu Paskah. Jika klaim tanggung jawab Negara Islam itu benar, itu akan menjadi serangan teror paling mematikan kelompok itu.
Berbicara pada sebuah pengarahan pada hari Rabu, Wakil Menteri Pertahanan Ruwan Wijewardene mengatakan sebagian besar penyerang "berpendidikan baik" dan berasal dari latar belakang "kelas menengah".

"Kami percaya bahwa salah satu pelaku bom bunuh diri belajar di Inggris dan kemudian mungkin melanjutkan studi pascasarjana di Australia, sebelum kembali untuk menetap di Sri Lanka," katanya.

Duta Besar AS untuk Sri Lanka, Alaina Teplitz, menyebutnya "sangat tragis" sehingga peringatan intelijen tentang rencana pembom bunuh diri tampaknya telah dilewatkan.

"Jelas ada beberapa kegagalan dalam sistem," kata Teplitz kepada wartawan di ibukota Kolombo.

FBI dan militer AS membantu penyelidikan, katanya. Sementara pejabat setempat mengakui peringatan sebelumnya telah diterima, informasi itu tidak mencapai tingkat tertinggi pemerintah Sri Lanka, kata anggota parlemen. Teplitz mengatakan para pejabat AS juga tidak diberi tahu.
Presiden Sri Lanka Maithripala Sirisena telah berjanji untuk menggantikan pejabat tinggi pertahanan dan intelijen, dan media setempat melaporkan dia telah meminta kepala polisi dan menteri pertahanan negara itu untuk mengundurkan diri.

Di parlemen, anggota parlemen berdagang duri pada hari Rabu, menuduh satu sama lain bermain politik dengan intelijen, dan bahkan mendukung kelompok Islamis domestik yang hampir tidak dikenal sebelum minggu ini.

Informasi yang berasal dari pembuat undang-undang dan pejabat pemerintah sejak hari Minggu sering bertentangan. Bahkan sebelum serangan, politik Sri Lanka dalam keadaan kacau.

Oktober lalu, Sirisena memicu krisis konstitusi dengan memecat Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe, dan kemudian menunjuk seorang mantan presiden dan orang kuat, Mahinda Rajapaksa, untuk menggantikannya. Langkah itu akhirnya ditolak oleh pengadilan Sri Lanka dan banyak anggota parlemen, dan perdana menteri yang asli akhirnya dipulihkan. Tetapi Sirisena memegang kendali atas aparat keamanan dan polisi negara itu - sebuah keputusan yang memicu kemarahan di antara anggota parlemen oposisi.

"Dengan memegang secara tidak sah portofolio hukum-dan-ketertiban, presiden kini telah menjadi orang pertama yang harus bertanggung jawab atas serangan-serangan yang bisa dicegah," kata anggota parlemen MA Sumanthiran, yang merupakan anggota oposisi partai Tamil, kepada parlemen. Rabu.

Serangan itu menghantam hampir 10 tahun sejak berakhirnya perang saudara 26 tahun di Sri Lanka. Itu adalah konflik etnis sekuler yang menewaskan beberapa puluh ribu orang. Pada puncaknya, pembom bunuh diri menyerang berkali-kali di ibu kota Kolombo. Tetapi negara itu, sampai sekarang, tidak memiliki gerakan ekstrimis Muslim.

Pada hari Rabu, juru bicara kepolisian Ruwan Gunasekara mengatakan kepada wartawan bahwa sebenarnya ada sembilan pembom bunuh diri, bukan tujuh, seperti yang dikatakan para pejabat sebelumnya. Pembom perempuan itu adalah istri dari pembom lainnya, katanya. Dia meledak sendiri bersama kedua anaknya ketika polisi bergerak untuk mencari rumah tempat mereka berada, setelah serangan itu, kata Gunasekara. Tiga petugas polisi juga tewas dalam ledakan itu.

Setidaknya 60 orang telah ditangkap sejauh ini, kata Gunasekara juga.

Pejabat lain, menteri pertahanan Ruwan Wijewardene, pada hari Rabu mendukung klaim bahwa serangan Paskah sebagai balasan atas penembakan bulan lalu di masjid-masjid di Christchurch, Selandia Baru. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa serangan di masjid mungkin menjadi motivasi tetapi tidak ada bukti langsung tentang itu.

TerPopuler