Para Korban Serangan Teror Sri Lanka -->

Para Korban Serangan Teror Sri Lanka

Wednesday, April 24, 2019, April 24, 2019
Orang-orang membawa peti mati untuk dimakamkan pada hari Selasa setelah Misa pemakaman kelompok untuk para korban pemboman hari Minggu Paskah, di Gereja St. Sebastian di Negombo, Sri Lanka
Keluarga merayakan liburan dan pengantin baru menjalani kehidupan baru mereka. Profesional dan buruh, pelajar dan kakek-nenek, orang Sri Lanka dan orang asing. Serangan terkoordinasi terhadap hotel-hotel dan gereja-gereja di Sri Lanka pada Minggu Paskah mendadak mengakhiri kehidupan lebih dari 350 orang secara brutal.

Di antara yang tewas adalah keluarga beranggotakan lima orang yang menghadiri Misa seperti yang mereka lakukan pada kebanyakan hari Minggu. Pada hari Selasa, keluarga mereka mengadakan pemakaman bersama, peti mati seorang ibu, ayah, dua anak perempuan dan bayi laki-laki mereka berbaris berturut-turut.

Ini adalah korban dari serangan Sri Lanka.
Danadari Kuruppuachchi, 36, secara teratur memposting foto-foto keluarganya yang tersenyum di media sosial.
Danadari Kuruppuachchi, 36, dari Sri Lanka, adalah seorang manajer di sebuah pabrik pakaian, dan secara teratur memposting foto-foto keluarganya yang tersenyum di media sosial. Dia dan suaminya, Clode Eshan Rangana Fernando, 41, telah menikah selama sembilan tahun dan berada di Gereja St Sebastian di Negombo dengan tiga anak mereka pada saat serangan itu, kata seorang anggota keluarga.

Fabiola Fernando, 6, adalah seorang siswa sekolah dasar. Dalam foto yang diposting ke halaman Facebook ibunya , dia memamerkan medali emas, senyum kecil di wajahnya. Leona Fernando, 4, anak tengah di keluarganya, sedang belajar membaca dan memegang salinan "Sleeping Beauty" dalam gambar. Seth Fernando, 11 bulan, adalah tambahan terbaru untuk keluarga Fernando. Dia dimakamkan bersama orang tua dan dua saudara perempuannya.
Tepat sebelum serangan: Shantha Mayadunne, ketiga dari kanan, dan putrinya, Nisanga, tepat, saat sarapan di Shangri-La Hotel. Foto itu diposting di media sosial.
Shantha Mayadunne dari Sri Lanka, seorang koki selebriti, sedang berbagi sarapan dengan keluarganya di hotel Cinnamon Grand pada saat serangan itu. Putrinya, Nisanga Mayadunne, yang pernah belajar di Universitas London, tinggal di Kolombo.

Ravindran Fernando, 61, dari Sri Lanka, seorang karyawan restoran yang bekerja di dekat St Anthony's Shrine, menghadiri Misa Paskah.

Mary Otricia Johnson, 47, dari Sri Lanka, seorang ibu dari tiga anak dari Kolombo, terbunuh di St. Anthony's Shrine.
Lima dari korban adalah karyawan Sri Lanka di hotel Cinnamon Grand, seorang juru bicara mengatakan pada hari Selasa. MHM Ibrahim, 23, MNM Nisthar, 21, BADN Shantha, 50, TAA Yaheya, 36, dan GMD Sanjeewani, 35.

K. Pirathap, 38, dari Sri Lanka mengendarai becak di Kolombo. Dia, istrinya, Anashdi, 35, dan dua putri mereka, Antinaa, 7, dan Abriyaana, 1, semuanya terbunuh di St. Anthony's Shrine. Keluarga itu sedang dalam suasana perayaan pada hari Minggu ketika menghadiri Misa: Mr. Pirathap baru saja membeli kendaraan baru.

Lima anggota partai politik India Janata Dal terbunuh: Gowda Ramesh , KM Lakshminarayan , M. Rangappa , KG Hanumantharayappa dan Sri Hanumaiah Shivakumar .

Razeena Khader Kukkady, 68, seorang India, tinggal di Dubai tetapi telah melakukan perjalanan ke Kolombo untuk bertemu kerabatnya, BBC melaporkan .

A. Maregowda , H. Puttaraju, Vemurai Tulsiram dan SR Nagaraj, juga terbunuh, menurut Komisaris Tinggi India.

Serhan Selcuk Narici, 34, dari Turki, adalah seorang insinyur yang mengerjakan sebuah proyek di Kolombo.

Yigit Ali Cavus, 25, dari Turki, juga bekerja di negara itu sebagai insinyur. Mayatnya dimakamkan di kota asalnya, Adiyaman, pada hari Selasa.

Dari kiri, Alex, Anita, Annabel dan Ben Nicholson, dalam foto dari media sosial.
Anita Nicholson, 42, dari Inggris, seorang pengacara, sedang mengunjungi Sri Lanka bersama suami dan anak-anaknya dari rumah mereka di Singapura. Dia dan anak-anaknya, Alex Nicholson, 14, dan Annabel Nicholson, 11, terbunuh saat berbagi makanan. Ayah mereka, Ben, mengatakan anak-anak "berbagi dengan ibu mereka kemampuan yang tak ternilai untuk menerangi setiap kamar yang mereka masuki."
Billy dan Sally Harrop, keduanya berusia 56 tahun, sedang berlibur di Sri Lanka.
Billy dan Sally Harrop, keduanya berusia 56 tahun, sedang berlibur di Sri Lanka.
Sally Bradley Harrop, 56, dan Billy Harrop, 56, keduanya warga Inggris, sedang berlibur di Sri Lanka. Ny. Harrop, seorang dokter, dan Mr. Harrop, seorang mantan petugas pemadam kebakaran dari wilayah Manchester di Inggris, pindah ke Perth, Australia, pada tahun 2012.

Daniel Linsey, 19, dari Inggris, sedang belajar di Westminster Kingsway College di London dan sedang berlibur bersama keluarganya.

Amelie Linsey, 15, dari Inggris, menghadiri Godolphin dan Latymer School di London dan bersama keluarganya di Shangri-La Hotel.
Dieter Kowalski, seorang warga Denver berusia 40 tahun, dalam sebuah foto dari media sosial.
Kieran Shafritz de Zoysa, 11, seorang Amerika, adalah siswa kelas lima di Sidwell Friends School di Washington. "Dia akan melakukan hal-hal besar," kata ayahnya dalam sebuah wawancara dengan Reuters.

Manik Suriaaratchi dari Australia berencana untuk pindah kembali ke Melbourne bersama keluarganya tahun depan, kata suaminya kepada penyiar Australia, ABC . Dia dan putrinya tewas dalam serangan itu.

Manik Suriaaratchi memposting foto ini dengan putrinya di media sosial.
Alexendria Suriaaratchi, 10, dari Australia, sedang menghadiri kebaktian gereja bersama ibunya pada saat serangan itu.

Rui Lucas, 31, dari Portugal, menginap di hotel Kingsbury di bulan madu bulan madu setelah menikah pekan lalu, menurut Jornal de Notícias, sebuah surat kabar di Portugal. Istrinya selamat.

Monique Allen, 54, dari Belanda, sedang makan pagi bersama putranya Jason ketika seorang pembom bunuh diri meledakkan bahan peledaknya, BBC melaporkan . Jason selamat, begitu pula suami Ms. Allen dan dua putranya yang lain, yang berada di lantai atas di kamar mereka pada saat itu.

Kaori Takahashi, 39, dari Jepang, memimpin cabang perempuan dari kelompok pendukung sukarela untuk ekspatriat Jepang dan keluarga mereka di Sri Lanka. Dia sedang makan sarapan di Shangri-La Hotel bersama keluarganya, menurut NHK , penyiar nasional Jepang.

Maria Gonzalez Vicente, 32, dari Spanyol, berasal dari sebuah kota kecil di Galicia dan sedang berlibur di Sri Lanka bersama pacarnya, menurut outlet berita Spanyol El País.

Alberto Chaves Gómez, 31, dari Spanyol, juga berasal dari Galicia tetapi telah bekerja di India dan sedang berlibur di Sri Lanka dengan pacarnya.

Ahmed Zain Jaafari dan Hani Maged Othman adalah karyawan awak kabin di Saudi Arabian Airlines. Maskapai mengkonfirmasi kematian mereka dalam sebuah pernyataan .

Tiga dari empat anak Anders Holch Povlsen, seorang miliarder Denmark, termasuk di antara korban, meskipun nama mereka belum dirilis.

TerPopuler