Gereja Polandia mengutuk pemukulan patung Yahudi di Polandia -->

Gereja Polandia mengutuk pemukulan patung Yahudi di Polandia

Tuesday, April 23, 2019, April 23, 2019
Tokoh gereja dan politik menyebut ritual itu tidak toleran dan idiot setelah WJC menyatakan kemarahan atas upacara liburan Paskah di Polandia tenggara

Gereja Katolik di Polandia menumpahkan cemoohan Senin pada ritual anti-Semit yang diberlakukan selama liburan Paskah yang melibatkan patung Yudas yang diwakili oleh seorang Yahudi stereotip yang digantung, dibakar dan dipukuli.

Warga, di antaranya anak-anak, memukul dan membakar patung di Pruchnik, sebuah kota kecil di Polandia tenggara, pada Jumat Agung. Sosok itu melambangkan Yudas, murid Kristus yang mengkhianatinya menurut Perjanjian Baru.

"Gereja Katolik tidak akan pernah mentolerir manifestasi penghinaan terhadap anggota negara mana pun, termasuk orang-orang Yahudi," kata Uskup Rafal Markowski, ketua Komite Dialog Gereja dengan Yudaisme, mengatakan, menggambarkan pandangannya sebagai posisi gereja.

Setelah pernyataan gereja, Menteri Dalam Negeri Joachim Brudzinski menyebut ritual itu "chutzpah idiot, pseudo-religius" dan bertanya mengapa "Setan" menghidupkan kembali tradisi yang ditinggalkan.
 Pernyataan itu muncul setelah Kongres Dunia Yahudi pada hari Minggu menyatakan "jijik dan marah".
 "Orang-orang Yahudi sangat terganggu oleh kebangkitan kembali anti-Semitisme abad pertengahan yang mengerikan ini yang mengarah pada kekerasan dan penderitaan yang tak terbayangkan," kata Robert Singer, CEO kelompok yang bermarkas di New York itu.

Polandia juga menyatakan rasa jijik mereka pada kebangkitan ritual anti-Semit. Beberapa memposting foto secara daring dari ritual yang sama yang dilakukan sebelum Perang Dunia II.
Selama berabad-abad, gereja Katolik mengajarkan bahwa orang Yahudi membunuh Kristus, sebuah posisi yang memicu kebencian dan kekerasan selama berabad-abad terhadap komunitas Yahudi di Eropa. Posisi ini dibatalkan oleh dokumen revolusioner Dewan Vatikan II tahun 1965 tentang agama-agama non-Kristen, Nostra Aetate (In Our Times).

Tokoh gereja terkemuka yang menentang anti-Semitisme di gereja adalah paus Polandia, John Paul II, yang menganggap orang Yahudi sebagai "saudara laki-laki" Kristen dalam agama.
 "Orang hanya dapat bertanya-tanya bagaimana Yohanes Paulus II yang mengajar umat Katolik di negara asalnya, Polandia dan di seluruh dunia bahwa anti-Semitisme adalah dosa terhadap Tuhan dan manusia akan bereaksi terhadap penolakan yang terang-terangan atas ajarannya," kata Singer.
Ritual itu muncul setelah krisis diplomatik tahun lalu antara Polandia dan Israel memicu sentimen anti-Yahudi di Polandia serta perasaan anti-Polandia di Israel.

Sumber : https://www.ynetnews.com/articles/0,7340,L-54

TerPopuler