5 Alasan Mengapa Memiliki Iman Begitu Penting -->

5 Alasan Mengapa Memiliki Iman Begitu Penting

Wednesday, April 24, 2019, April 24, 2019
“Bagi orang yang memiliki iman, tidak ada penjelasan yang diperlukan. Bagi orang yang tidak beriman, tidak ada penjelasan yang mungkin. ”- Thomas Aquinas
Mengapa Iman begitu Penting?
Terkadang, ketika segala sesuatu tidak berjalan sesuai rencana, kita kehilangan kepercayaan, tidak hanya pada diri kita sendiri, tetapi juga pada hasil potensial dalam hidup kita. Kegagalan akan melakukannya untuk Anda. Ketika kita mengalami kegagalan monumental kehidupan, mudah kehilangan harapan , dan bahkan iman.

Tapi apa bedanya?

Iman, pada intinya, berakar dalam pada harapan akan hal-hal baik yang akan datang. Ini melampaui harapan. Sementara banyak harapan hidup dalam pikiran, iman tertanam dalam hati dan roh. Itu tidak dapat dijelaskan dengan alasan atau logika, atau dipahami melalui satu dimensi.

Sementara hidup bisa sulit pada saat-saat terbaik, iman adalah pengetahuan, jauh di lubuk hati, bahwa segala sesuatu akan menjadi lebih baik. Ini mengambil langkah berikutnya ketika Anda tidak bisa melihat seluruh tangga. Sederhananya, hidup akan gagal memiliki alasan jika kita tidak memiliki iman.

Kami tidak bisa mengendarai mobil kami tanpa keyakinan bahwa seseorang tidak akan menyeberang pembagi dan menabrak kami. Jika kita tidak memiliki iman, bagaimana kita bisa terbang dengan pesawat terbang, mesin logam yang menjulang setinggi 35.000 kaki di udara? Tanpa iman, bagaimana kita bisa bergerak dari satu momen ke momen berikutnya tanpa sepenuhnya menebak setiap hal terakhir yang kita lakukan?

Tanpa iman, kami tidak bisa berharap bahwa segalanya akan baik-baik saja bagi kami, apa pun situasinya.

Jadi, iman sama pentingnya dengan udara yang kita hirup. Sementara oksigen di udara memberi makan tubuh, iman memelihara hati dan jiwa. Ini adalah energi yang mengalir melalui setiap serat dan sel dalam diri kita. Itu bagian dari setiap otot dan setiap alur pemikiran. Itu adalah fondasi dasar dari keberadaan kita.

Sederhananya, pentingnya iman tidak bisa diremehkan.

Orang-orang telah memindahkan gunung dengan iman mereka. Bahkan ketika situasi tampak mengerikan dan suram, iman mereka yang membawanya. Ada sedikit atau tidak ada penjelasan untuk itu di dunia fisik; serat metafisiklah yang mengikat kita semua, membawa setiap keinginan dan keinginan kita yang terdalam. Di situlah iman hidup.

Sayangnya, beberapa orang tidak percaya pada hal-hal yang tidak dapat mereka lihat. Mereka menjelaskan hal-hal karena sebab dan akibat lain, gagal menemukan mukjizat kecil dalam kehidupan yang ada dan bekerja dalam hati kita secara konstan. Ada tingkat kepentingan yang sangat besar yang dikaitkan dengan memiliki iman dalam kehidupan.



5 Alasan untuk Memiliki Iman
Iman bukan hanya gagasan bahwa beberapa orang berpegang teguh pada masa-masa sulit; iman adalah elemen penting bagi semua kehidupan manusia di bumi. Hidup itu berharga, tetapi terkadang juga sangat sulit. Iman adalah apa yang membantu melewati kita, menerangi jalan di saat-saat kegelapan, membantu memberi kita kekuatan di saat-saat kelemahan. Tanpa iman, kita bukan apa-apa.

Berikut adalah 5 alasan mengapa memiliki iman begitu penting dalam kehidupan.

# 1 - Kekuatan iman yang terfokus melahirkan kelimpahan
Pikiran adalah alat yang sangat kuat. Ini bisa digunakan untuk kebaikan, tetapi juga sia-sia ketika diabaikan atau disalahgunakan. Dalam masa-masa sulit, kita cenderung menjauh dari kepositifan. Kita beralih dari kondisi kelimpahan ke kondisi kekurangan. Tetapi, iman adalah alat yang membantu mengisi kembali kelimpahan dalam hati dan roh, bukan hanya dalam pikiran.

Apa pun yang kita fokuskan dalam hidup, kita mendapatkan lebih banyak. Jika kita fokus pada masalah, kita hanya hidup dalam masalah-masalah itu dan mengalami kesulitan untuk melewati hal-hal negatif. Sebagai alternatif, bagaimanapun, ketika kita fokus pada kepositifan dan mencari solusi, kita dapat menyelesaikan masalah kita dan beralih dari keadaan kekurangan kembali ke keadaan berlimpah.

Ketika kita melatih pikiran kita untuk berpikir dalam kelimpahan, dan kita memegang iman yang teguh, kita condong ke arah itu. Kami menarik hal-hal baik karena kami percaya dan mengharapkan hal-hal baik akan datang. Demikian pula, ketika kita percaya dan mengharapkan hal-hal buruk akan datang, kita juga menarik itu ke dalam hidup kita.

Iman adalah jalan menuju kelimpahan, jadi pastikan untuk memegangnya di garis depan pikiran Anda. Jangan takut untuk mengharapkan yang terbaik untuk diri sendiri. Ini bukan tentang menjadi egois atau tanpa tujuan mengharapkan sesuatu; ini adalah tentang kepercayaan yang benar-benar dalam hati dan jiwa Anda bahwa hal-hal akan meningkat, dan bahwa Anda layak mendapatkan yang terbaik dalam hidup.

# 2 - Apa pun yang tidak membunuh Anda membuat Anda lebih kuat
Ada kisah yang kuat dalam Alkitab yang disebut Kitab Ayub. Ceritanya tentang seorang pria bernama Ayub yang sama cerdiknya dengan pria mana pun. Dia sangat percaya pada Tuhan dan menjunjung tinggi adalah iman. Tetapi ceritanya berlanjut bahwa suatu hari iblis mengunjungi Tuhan. Topik diskusi? Iman Ayub.

Iblis beralasan bahwa Ayub setia karena dia telah diberkati dengan begitu banyak dalam kehidupan. Keluarga, uang, tanah, dan rasa hormat. Tetapi iblis mengusulkan bahwa seandainya Tuhan mengambil hal-hal ini dari Ayub, dia tidak akan lagi menjadi orang yang setia sebagaimana Tuhan junjung tinggi. Iblis mengklaim bahwa Ayub akan mengutuk Allah dan bahwa maksudnya akan terbukti. Tuhan, tentu saja, tidak setuju.

Jadi, perjanjian ini dimulai ketika Tuhan mulai mengambil hal-hal dari kehidupan Ayub. Selama masa pencobaan ini, Ayub kehilangan segala sesuatu yang telah ia kerjakan dengan susah payah selama bertahun-tahun. Ternaknya, semua uangnya, keluarganya, teman-temannya, dan kesehatannya. Namun, bahkan ketika istrinya mengatakan kepadanya bahwa ia harus mengutuk Tuhan, Ayub tidak. Dia tetap setia.

Setelah itu, Tuhan memulihkan semua harta duniawi, keluarga, dan kesehatan Ayub. Untuk menambah itu, Tuhan melipatgandakan apa yang Ayub pernah berkali-kali lipat. Moral dari cerita ini? Apa pun yang tidak membunuhmu membuatmu lebih kuat. Waktu mungkin buruk dan Anda mungkin ingin menyerah. Tapi jangan pernah kehilangan kepercayaan. Karena seseorang yang tidak beriman disamakan dengan aliran tanpa air - mereka tidak akan ada lagi.

# 3 - Iman membantu Anda menemukan tujuan hidup Anda
Melewati kehidupan dan semua pasang surutnya bisa berdampak pada kita. Terkadang, cukup mempertanyakan keberadaan kita. Tetapi melalui semua cobaan dan kesengsaraan yang mungkin kita hadapi, imanlah yang memberi kita uluran tangan itu. Ini berfungsi untuk membimbing kita ke arah yang benar, menggerakkan kita ke arah, dan memungkinkan kita menemukan tujuan hidup kita.

Ini tidak terjadi dalam semalam. Biasanya, ketika kita dihadapkan pada situasi yang sulit, itu menjadi lebih sulit sebelum menjadi lebih baik. Sedikit demi sedikit, sebagian dari kita hancur, sampai suatu hari, kita menggali jauh ke dalam hati dan entah bagaimana menemukan kekuatan yang kita butuhkan untuk melaluinya. Kekuatan itu datang dari iman kita. Apakah itu iman Anda kepada Tuhan atau pada sesuatu yang lain, iman itu akan membebaskan Anda.

Segala sesuatu dalam hidup jauh lebih mudah untuk dilalui ketika kita memiliki iman. Ini adalah cahaya penuntun yang membantu mendorong kita menuju tujuan kita.

# 4 - Iman mengalahkan stres, kecemasan, dan ketakutan
Sangat mudah untuk membiarkan stres, kecemasan, dan ketakutan untuk menjalankan hidup kita. Kami dari waktu ke waktu khawatir tentang satu hal atau lainnya. Terkadang, kekhawatiran itu memanifestasikan dirinya ke dalam situasi yang sangat menegangkan, tidak hanya menyebabkan penderitaan mental, tetapi juga masalah fisik. Ada hubungan yang jelas dan terdokumentasi antara stres dan meningkatnya kemungkinan penyakit dan penyakit.

Ketika kita membiarkan pikiran kita bergerak ke alam yang tidak terkendali, tidak ada yang tahu kerusakan yang bisa dilakukan. Tetapi imanlah yang membantu menjaga hal-hal itu tetap ada. Bahkan ketika kita tidak memiliki alasan untuk percaya bahwa segala sesuatu akan menjadi lebih baik, itu adalah melalui iman bahwa situasi kita memang membaik. Ketika Anda memegang harapan itu dalam pikiran Anda, tidak ada tantangan yang terlalu sulit.

Belajarlah untuk menyimpan iman dan menggunakannya untuk menghilangkan stres, kecemasan, dan ketakutan. Pikirkan kembali situasi di masa lalu ketika Anda berhasil melewati sesuatu yang Anda pikir tidak dapat diatasi. Percayalah dan berharap hal-hal baik akan terjadi, dan itu akan terjadi. Ini bukan tentang mengabaikan masalah Anda; ini adalah tentang mengetahui bahwa situasi Anda akan meningkat jauh di dalam hati dan jiwa Anda.


# 5 - Ini bertindak sebagai jalur untuk menemukan solusi
Iman adalah jalan untuk menemukan solusi dalam kehidupan. Perlu diingat bahwa manusia diciptakan untuk berkembang, dan tidak hanya bertahan hidup. Jika Anda hanya bertahan, ada jauh lebih besar di toko untuk Anda. Ada jalan menuju semua solusi Anda, dan jalan itu dipenuhi dengan iman dan harapan akan hal-hal yang lebih besar akan datang pada waktunya.

Tidak peduli apa situasinya, tidak peduli seberapa buruk atau mengerikan menurut Anda kelihatannya, iman Anda dapat dan akan membantu Anda melewatinya. Anda harus menerimanya sebagai fakta, dan berpegang pada harapan akan hal-hal besar yang akan datang. Jangan berhenti mendorong atau mencari jawaban untuk membantu menyelesaikan situasi apa pun yang mungkin Anda hadapi dalam hidup Anda.

Jika Anda benar-benar menginginkan sesuatu dalam hidup, dan maksud saya Anda benar-benar menginginkannya jauh di lubuk hati dan Anda memiliki alasan yang cukup kuat sehingga Anda benar-benar harus mencapainya, iman adalah hal yang membantu Anda memahami hal itu. Ini adalah inti dari hati yang gigih. Jangan pernah menyerah pada harapan dan impian Anda hanya karena Anda menghadapi beberapa kemunduran awal. Condongkan iman Anda sesering mungkin dan Anda akan segera menyadari mengapa memiliki iman yang tak tergoyahkan begitu penting dalam kehidupan.

TerPopuler