Setidaknya 40 Orang Kristen Tewas dalam Dua Serangan di Negara Bagian Kaduna, Nigeria -->

Setidaknya 40 Orang Kristen Tewas dalam Dua Serangan di Negara Bagian Kaduna, Nigeria

Friday, March 1, 2019, March 01, 2019
Ilustrasi Gambar :Pixabay
JOS , Nigeria ( Morning Star News ) - Setidaknya 32 orang tewas dalam serangan penggembala Fulani Muslim di daerah Kristen di Nigeria utara-tengah, Selasa (26 Februari), kata sumber.

Penyerangan dini hari di desa-desa di dan sekitar Maro, di Kabupaten Kajuru, negara bagian Kaduna, terjadi setelah serangan gembala 10 Februari terhadap Angwan Barde, di daerah yang sama, yang menewaskan 10 orang Kristen Katolik bersama dengan seorang anak yang belum lahir.

Dalam serangan minggu ini di Maro, para penggembala Fulani juga merusak bangunan dan properti gereja, dan Evangelical Church Winning All (ECWA) melaporkan bahwa banyak misionarisnya yang bekerja di daerah Adara (dikenal sebagai Kadara oleh Hausa) dan kelompok etnis Katari memiliki telah dipindahkan.

Sekolah asrama untuk anak-anak misionaris di kota Kufana telah ditutup, kata Pendeta Bakari Ibrahim, direktur ECWA's Evangelical Missionary Society (EMS).

"Tolong doakan perdamaian di negara bagian Kaduna - ratusan telah terlantar dan ratusan terbunuh oleh jihadis Fulani," katanya kepada Morning Star News dalam sebuah pesan singkat. “Kami mengevakuasi sekitar seratus anak EMS dari Kufana untuk keselamatan. Banyak misionaris kami yang bekerja di antara suku Kadara dan beberapa di daerah Katari telah mengungsi. Tolong terus berdoa untuk bangsa kita. "

Seorang pemimpin persekutuan wanita dari sidang ECWA di Maro yang meminta anonimitas mengatakan kepada Morning Star News bahwa wanita bertemu di gedung gereja ketika para penggembala menyerbu.

"Kami berlari keluar dari gedung gereja saat penembakan sedang berlangsung," katanya, Selasa (26 Februari). “Banyak yang terbunuh, dan saya belum melihat anggota keluarga saya sejak pagi. Saya telah keluar dari daerah itu. ”

Pesan lain kepada Morning Star News mencerminkan alarm yang sama. "Para gembala bersenjata menembak siapa saja yang mereka lihat dan membakar rumah-rumah dan gedung-gedung gereja," kata seorang Kristen yang tidak mau disebutkan namanya melalui telepon.

Orang yang selamat lainnya menulis dalam pesan teks, “Ada wabah serangan kekerasan yang sedang berlangsung di Maro di LG Kajuru [Area Pemerintah Daerah] negara bagian Kaduna. Orang-orang dalam kesulitan serius sekarang. "

Warga daerah Mordecai Funom Ibrahim menulis dalam sebuah pesan teks bahwa sekitar 400 Fulanis bersenjata menyerang desa-desa di sekitar Maro sekitar pukul 6 pagi. Seorang warga lainnya memohon, “Bisakah gubernur negara bagian Kaduna mengirim personel keamanan ke Karamai di Maro di Area Pemerintah Daerah Kajuru, ada yang sedang berlangsung serangan oleh pria bersenjata Fulani pada orang Kristen. "

Blogger Mercy Musa Swanta dari negara bagian Kaduna menulis di Facebook bahwa penduduk setempat menawarkan pertahanan.

“Penduduk desa berdiri melawan Fulani yang datang dengan pakaian seragam militer lengkap,” tulisnya. “Tetapi mereka harus mundur karena jumlah tinggi dan daya tembak Fulani yang superior. Polisi keliling datang tetapi juga mundur, satu operasi kendaraan Yaki [polisi] terbakar. Militer sekarang melibatkan Fulani. Pertempuran masih berlangsung. Korban tidak diketahui tetapi bisa jadi tinggi. ”

Setidaknya 32 mayat dilaporkan telah dimakamkan di tulisan ini, termasuk seorang polisi, dengan banyak warga Kristen masih belum ditemukan.

Seorang juru bicara gubernur mengatakan pemerintah sedih dengan serangan itu, dan bahwa badan-badan keamanan bekerja untuk menahan agresi di Kajuru dan daerah tetangga, Kachia.

Serang di Angwan Barde
Serangan para penggembala Fulani Muslim 10 Februari terhadap Angwan Barde yang menewaskan 11 orang melukai lima lainnya, kata penduduk.

Para korban mengatakan kepada Morning Star News bahwa para gembala bersenjata dalam jumlah besar mengelilingi desa sekitar pukul 11 ​​malam Minggu malam itu. Warga daerah Ja'afaru Samaila, 21, mengatakan melalui telepon bahwa para gembala membunuh lima anggota keluarganya.

"Kami mendengar suara tembakan, dan ini memaksa saya dan keluarga saya untuk tetap berada di kamar tidur kami karena sulit bagi kami untuk keluar dari rumah," katanya kepada Morning Star News. "Orang-orang bersenjata Fulani mengepung rumah kami dan menembaki dan berteriak, ' Allahu akbar [Tuhan lebih besar].' Mereka membunuh ayah, ibu, dua saudara lelaki saya, dan satu saudara ipar perempuan saya. ”

Kepala desa Angwan Barde, Daniel Audu, 48, mengatakan kepada Morning Star News melalui telepon bahwa serangan itu mengejutkan karena mereka tidak pernah memiliki masalah dengan para gembala.

"Kami tidak pernah memiliki kesalahpahaman dengan para gembala Fulani, jadi saya tidak tahu mengapa mereka menyerang desa kami," kata Audu. "Sepuluh anggota komunitas saya, termasuk seorang wanita hamil, terbunuh dalam serangan itu, sehingga menjadikan bayi yang belum lahir menjadi korban kesebelas."

Dia mengidentifikasi mereka yang terbunuh adalah John Abbah, Moses Kabiru, Philemon Gomna, Jonathan Samaila, Maria Abbah, Ladi Samaila, Mairo Daniel, Daniel Luar Biasa, John Samaila dan Joseph Samaila, bersama dengan bayi yang belum lahir.

Umat ​​Kristen membentuk 51,3 persen dari populasi Nigeria, sementara Muslim yang tinggal di sabuk utara dan tengah berjumlah 45 persen.

Nigeria peringkat ke- 12 pada Open Doors '2019 World Watch List dari negara-negara di mana orang-orang Kristen paling menderita penganiayaan. ( Sumber Berita : https://www.christianheadlines.com )

TerPopuler