Presiden Notre Dame mengatakan krisis 'menuntut doa' tetapi 'kita juga harus bertindak' -->

Presiden Notre Dame mengatakan krisis 'menuntut doa' tetapi 'kita juga harus bertindak'

Sunday, March 10, 2019, March 10, 2019
Salib Suci John I. Jenkins, presiden Universitas Notre Dame di South Bend, Ind., Terlihat di Washington dalam file foto 2013 ini. (Kredit: foto CNS / Gary Cameron, Reuters.)
BENDA SELATAN, Indiana - Pastor John I. Jenkins, ketua Universitas Notre Dame, mengatakan bahwa ia telah mendengar dari banyak komunitas kampus bahwa kisah-kisah "sangat mengganggu" tentang pelecehan seksual para klerus telah "membuat hati dan menantang iman mereka." ”

Dia mencatat laporan-laporan selama beberapa bulan terakhir tentang para klerus yang “tidak setia dengan sumpah mereka dan yang menggunakan kepercayaan yang diberikan oleh posisi mereka untuk mengeksploitasi mereka yang bertanggung jawab secara seksual.” Selain itu, Jenkins mengatakan, adalah para uskup “yang gagal dalam tanggung jawab mereka. untuk membawa para pelanggar ke pengadilan dan melindungi yang paling rentan, "dan," yang paling memilukan, "adalah kisah-kisah para korban" yang hidupnya begitu hancur oleh pelecehan. "

"Saat ini telah menjadi malam yang sangat gelap bagi jiwa kita," katanya dalam surat terbuka 4 Maret ke kampus. “Penulis mistik dan spiritual agung St. Yohanes dari Salib, yang menciptakan ungkapan 'malam gelap jiwa' untuk penghancuran spiritual yang kadang-kadang kita rasakan, tekankan, seperti yang dilakukan oleh semua guru spiritual agung, bahwa malam-malam gelap seperti itu dikirim untuk memurnikan dan memperdalam iman, harapan, dan cinta kita. "

"Respons kita, kemudian, menuntut doa dan refleksi, tetapi kita juga harus bertindak," kata Jenkins, yang meletakkan langkah-langkah yang akan dilakukan Notre Dame, sebagai universitas Katolik, "untuk membantu dalam menanggapi krisis yang sedang terjadi."

Tindakan keluar dari karya dua gugus tugas yang ia dirikan:

- Satuan Tugas Keterlibatan Kampus, yang ditugaskan memfasilitasi dialog dan mendengarkan pengamatan dan rekomendasi dari komunitas kampus. Kelompok ini mengadakan survei kampus dan menyelenggarakan sesi mendengarkan untuk mengumpulkan pemikiran dan perspektif siswa, staf pengajar dan staf. Kelompok ini juga memberikan rekomendasinya sendiri kepada Jenkins.

- Gugus Tugas Penelitian dan Beasiswa, yang mempertimbangkan bagaimana Notre Dame dapat merespons dan membantu Gereja dengan menggunakan penelitian dan beasiswa.

Jenkins mengatakan pekerjaan mereka telah menghasilkan berbagai langkah segera untuk 2019-2020 serta upaya yang sedang berlangsung.

Langkah segera adalah memprakarsai "acara publik terkemuka untuk mendidik dan merangsang diskusi," katanya. “Gugus tugas sangat menganjurkan agar kami menggunakan kekuatan Notre Dame untuk mengumpulkan para ahli dan mendorong diskusi tentang masalah yang dihadapi Gereja.”

Jadi krisis pelecehan akan menjadi subjek Forum Notre Dame 2019-2020, katanya. Kantornya juga akan menyelenggarakan dua acara di seluruh kampus: satu di musim gugur 2019 yang akan menawarkan perspektif tentang di mana Gereja sekarang, “mengidentifikasi langkah-langkah yang telah diambil dan masalah yang harus diatasi.”

Acara kedua yang diharapkan akan diadakan kemudian pada tahun akademik, kata Jenkins, akan menawarkan perspektif tentang ke mana Gereja harus pergi dari sini, berfokus tidak hanya pada krisis pelecehan tetapi juga pertanyaan yang lebih luas "krisis saat ini menimbulkan" seperti "struktur pertanggungjawaban di gereja, klerikalisme, peran perempuan, menciptakan dan mempertahankan budaya etis, dan pendampingan yang berkelanjutan dari para penyintas. ”

Jenkins mengatakan kantornya juga akan menawarkan hibah penelitian kepresidenan, menyediakan hingga $ 1 juta dalam tiga tahun ke depan untuk mendanai proyek penelitian yang menangani masalah yang muncul dari krisis.


Upaya berkelanjutan yang digariskan oleh gugus tugas akan mencakup mendorong dan berbagi penelitian dan beasiswa yang relevan, kata Jenkins.

“Sejumlah inisiatif lain sudah berjalan dalam pelayanan Gereja,” katanya, termasuk studi tentang seminari-seminari AS oleh McGrath Institute for Church Life, di bawah kepemimpinan direkturnya, John Cavadini. Tujuannya adalah untuk menghasilkan rekomendasi untuk memastikan bahwa seminari dan rumah-rumah pembinaan agama adalah lingkungan yang aman dan bebas dari pelecehan seksual. Lembaga itu juga berencana menyelenggarakan konferensi pada musim semi 2020 tentang "tanggung jawab bersama umat awam dan pendeta di Gereja," kata Jenkins.

Pusat Etika dan Budaya de Nicola berharap untuk mempelajari bagaimana hukum kanon dapat direvisi untuk mengatasi pelecehan seksual yang lebih efektif oleh para pendeta, tambahnya.

Notre Dame juga berencana untuk melatih lulusan untuk kepemimpinan yang efektif di Gereja "selama dan setelah krisis," katanya.

Master program pascasarjana ketuhanan dalam teologi, Aliansi untuk guru Pendidikan Katolik dan program pembentukan kepemimpinan, dan program Echo untuk pelatihan katekis “semua berkomitmen untuk melatih para menteri dan guru untuk menyadari masalah pelecehan seksual dan kebijakan serta perilaku yang diperlukan untuk cegah, ”kata Jenkins.

Departemen teologi "telah melakukan diskusi tentang bagaimana mengatasi krisis di kelas-kelas teologi, penelitian dan dalam pembentukan siswa yang sedang mempersiapkan diri untuk pelayanan," katanya.

“Kami akan bekerja dengan unit-unit ini dan lainnya untuk mendorong upaya mereka dan membantu mereka membagikan praktik terbaik mereka dengan Gereja yang lebih luas,” kata imam itu.

Di kampus universitas itu sendiri, ia mencatat, “mencegah, melaporkan dan menangani insiden kekerasan seksual atau pelecehan oleh siapa pun ... telah menjadi prioritas tinggi dalam beberapa tahun terakhir. Kami akan menggandakan upaya untuk memastikan bahwa kami memenuhi standar tertinggi di bidang ini. "

“Ketika saya bergabung dengan orang lain dalam berdoa untuk orang yang selamat,” Jenkins menulis, “Saya akan melakukan apa yang saya bisa untuk mencegah pelanggaran mengerikan ini. Saya mendorong semua orang, masing-masing di posisi dan peran masing-masing, untuk berkontribusi pada perubahan nyata dan abadi yang akan mencegah kekerasan seksual dan pelecehan, di gereja dan di luarnya, dan untuk mendukung orang yang selamat. "

"Sejauh kita bisa melakukan ini, malam gelap krisis saat ini akan membawa kita ke fajar penuh harapan," tambahnya.

Source : https://cruxnow.com/church-in-the-usa/2019/03/09/notre-dame-president-says-crisis-demands-prayer-but-we-must-also-act/

TerPopuler