Patung Yesus Mammoth Direncanakan untuk Situs Rusia Sekali Tetapkan untuk Lenin -->

Patung Yesus Mammoth Direncanakan untuk Situs Rusia Sekali Tetapkan untuk Lenin

Thursday, March 14, 2019, March 14, 2019
MOSCOW (RNS) - Otoritas di Vladivostok, kota terbesar di Rusia timur jauh, berencana untuk mendirikan patung raksasa Yesus Kristus di sebuah situs yang pernah dirancang untuk sebuah monumen Vladimir Lenin.

Patung itu, yang belum disetujui oleh Gereja Ortodoks Rusia, tingginya setinggi 125 kaki - sama tingginya dengan monumen Penebus Kristus di Rio de Janeiro, menurut cetak biru yang dibuat publik oleh Vyatsky Posad, sebuah pusat Kristen Ortodoks Rusia. . Patung itu akan berdiri di atas bukit yang menghadap ke timur di atas Samudra Pasifik.

Pemerintah Soviet mengeluarkan perintah untuk pembangunan patung perunggu Lenin setinggi 98 kaki di lokasi itu pada tahun 1972. Patung lain, diktator Soviet Joseph Stalin, direncanakan akan dibangun di atas bukit di sebelahnya. Tetapi halangan konstruksi berarti rencana itu berulang kali ditunda, sebelum akhirnya dibatalkan sama sekali pada tahun 1990.

Pendukung patung Yesus antusias, meskipun kurang detail tentang proyek tersebut. Deskripsi patung sebagai "lambang persatuan rakyat Rusia" yang akan "memberkati" kapal yang pergi dan tiba di kota pelabuhan kemudian dihapus dari situs web Vyatsky Posad, karena alasan yang masih belum jelas. Upaya oleh Religion News Service untuk menghubungi Pusat Vyatsky untuk komentar tidak berhasil.

Akan tetapi, outlet media Rusia lainnya telah menerbitkan cetak biru untuk proyek tersebut, dan rencana untuk patung tersebut dibahas secara terbuka pada pertemuan di lokasi yang diusulkan pada akhir Februari yang dihadiri oleh Oleg Kozhemyako, gubernur regional; Ali Uzdenov, wakil presiden konglomerat bisnis Sistema Rusia; dan Gennady Tsurkov, kepala pusat Vyatsky Posad, yang terhubung dengan Iliy, seorang biarawan berpengaruh yang merupakan penasihat spiritual untuk Patriarch Kirill, kepala Gereja Ortodoks Rusia.


Tsurkov, dalam sebuah wawancara dengan stasiun radio Govorit Moskva Rusia, mengatakan proyek patung itu diinspirasi oleh Iliy.

"Dia benar-benar ingin memasang patung Yesus Kristus sebagai pelindung Rusia kita dari timur," kata Tsurkov. “Dia berkata, 'kita harus membuatnya lebih tinggi (daripada patung di Rio).'” Tsurkov mengklarifikasi bahwa meskipun patung itu sendiri akan sama tingginya dengan monumen Penebus Kristus, ia juga akan berdiri di atas ketinggian 98 kaki. alas tinggi. "Secara keseluruhan, itu akan menjadi 68 meter (223 kaki)," katanya.

Tsurkov mengatakan bahwa investor swasta akan mendanai pembangunan patung itu tetapi total biaya belum selesai.

Kozhemyako mengatakan sebuah kapel kecil yang dapat menampung hingga 30 orang juga akan dibangun dekat dengan patung itu. "Delegasi hanya akan tiba, masuk, dan menyalakan lilin," kata gubernur regional, menurut rekaman online dari diskusi di tempat.

Pendapat online hampir seluruhnya negatif. “Apakah tidak ada hal lain bagi kita untuk membelanjakan uang kita?” Tulis Svetlana, di forum untuk penduduk Vladivostok. "Kita akan lebih baik menghabiskan uang untuk rumah sakit, sekolah, jalan ..."

Yang lain di forum yang sama menyarankan proyek itu bisa menjadi bagian dari “skema pencucian uang.”

Roman Lunkin, seorang analis agama di Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia di Moskow, mengatakan kepada RNS bahwa tidak pasti bahwa Gereja Ortodoks Rusia akan menyetujui proyek tersebut, karena desain yang diusulkan lebih sesuai dengan patung dan monumen Katolik Roma. "Ada tradisi dalam Ortodoksi memasang salib, tetapi bukan patung," katanya.


Dengan Gereja Ortodoks Rusia yang sangat dekat dengan Kremlin, Lunkin menjelaskan, proyek itu mengandung unsur “patriotik-politik” yang tampaknya menggarisbawahi apa yang Presiden Vladimir Putin gambarkan sebagai nilai-nilai agama yang mengikat Rusia modern.

"Patung besar Kristus ini diusulkan untuk bertindak sebagai semacam pos perbatasan di timur jauh Rusia untuk menjaga tanah air kita," kata Lunkin. Dia juga mengkritik komentar yang dikaitkan dengan Ilya, penasihat spiritual patriark, tentang membuat patung itu lebih besar dari mitranya di Brasil sebagai upaya yang dianggap tidak patut untuk "menunjukkan kebesaran Rusia" ke seluruh dunia.

Pembangunan patung besar-besaran Kristus di Vladivostok juga akan dengan rapi melambangkan transformasi mengejutkan Rusia dari negara resmi ateis di era Soviet, yang berakhir pada 1991, menjadi negara mayoritas Kristen saat ini. Sekitar 80 persen orang Rusia saat ini diidentifikasi sebagai orang Kristen Ortodoks, termasuk Putin, mantan agen KGB. Namun, hanya sedikit yang menghadiri kebaktian gereja atau merayakan puasa keagamaan.

Patung Vladivostok tidak akan menjadi yang pertama kali bahwa struktur Kristen telah dibangun di situs monumen untuk Lenin. Pada tahun 2000, Katedral Christ the Savior di Moskwa ditahbiskan di lokasi yang terlihat dari menara Kremlin, menggantikan bangunan katedral sebelumnya yang dihancurkan atas perintah Stalin pada tahun 1931 untuk membuka jalan bagi Istana Soviet setinggi 1.000 kaki yang direncanakan.

Istana, yang akan menjadi gedung tertinggi di dunia pada saat itu, akan ditabrak oleh patung Lenin kolosal. Konstruksi ditunda dan kemudian dihapuskan dengan pecahnya Perang Dunia II.


Bukan hanya dalam arsitektur megah yang Lenin dan Yesus bersaing di Rusia saat ini. Gennady Zyuganov, pemimpin Partai Komunis modern, sering membandingkan Lenin dengan Yesus Kristus dan mengklaim Uni Soviet adalah upaya untuk membangun "kerajaan Allah di bumi."

BACA KISAH INI DI RELIGIONNEWS.COM

Artikel awalnya diterbitkan oleh Religion News Service. Digunakan dengan izin.

Foto milik: RNS / Vyatsky Center

Source :

TerPopuler