Mengapa Setiap Hari Paskah , Telur Selalu Ada ? -->

Mengapa Setiap Hari Paskah , Telur Selalu Ada ?

Saturday, March 16, 2019, March 16, 2019


Paskah, yang berlangsung hari Minggu ini, biasanya terjadi menjelang awal musim semi, musim di mana tanaman mekar dan hewan melahirkan. Telur khususnya adalah simbol kelahiran kembali dan kesuburan yang jelas. Jadi, mungkin tidak mengejutkan bahwa telur Paskah sering dikaitkan dengan Paskah , hari libur yang merayakan kebangkitan Yesus Kristus. Mungkin juga tidak mengherankan mereka kadang-kadang disebut sebagai "telur kebangkitan."

Tetapi ketika datang ke telur Paskah, bukti menunjukkan bahwa metafora yang jelas datang setelah hubungan antara liburan dan item sudah ditetapkan.

Kisah asal usul telur Paskah dimulai di Eropa Abad Pertengahan, tetapi mungkin atau mungkin tidak berasal dari orang Kristen. Menurut beberapa orang, telur Paskah pertama sebenarnya milik tradisi agama yang berbeda.

"Banyak sarjana percaya bahwa Paskah berawal dari festival Anglo-Saxon awal yang merayakan dewi Eastre , dan kedatangan musim semi, dalam arti kebangkitan alam setelah musim dingin," Carole Levin, Profesor Sejarah dan Direktur Abad Pertengahan dan Program Studi Renaissance di University of Nebraska, memberi tahu TIME dalam email. “Beberapa misionaris Kristen berharap bahwa merayakan hari-hari suci Kristen pada waktu yang sama dengan festival pagan akan mendorong pertobatan, terutama jika beberapa simbol terbawa. Telur adalah bagian dari perayaan Eastre. Rupanya telur dimakan di festival dan mungkin juga dikubur di tanah untuk mendorong kesuburan. ”

Cerita tentang telur Paskah alternatif tetap melekat pada agama Kristen, tetapi dalam versi itu telur-telur Timur mungkin merupakan masalah kepraktisan. Saat itu, aturan untuk puasa selama Prapaskah jauh lebih ketat daripada yang ada sekarang. Orang-orang Kristen tidak boleh makan daging atau produk hewani apa pun - termasuk keju, susu, krim, atau telur - sehingga mereka merebus telur yang dihasilkan oleh ayam mereka selama waktu itu, dan menyimpannya sehingga mereka dapat membagikannya nanti, menurut Henry Kelly , seorang profesor studi abad pertengahan di University of California, Los Angeles. Karena Prapaskah berakhir menjelang Paskah, bahwa "nanti" di mana telur akan diberikan (sering kepada orang miskin, yang tidak mampu membeli daging untuk perayaan mereka) secara alami akan terjadi tepat di sekitar liburan.

Tetapi bagaimana dengan tradisi mati telur Paskah untuk Kelinci Paskah untuk disembunyikan untuk anak-anak?

Salah satu bagian paling awal dari bukti telur yang dicelup dalam sejarah Inggris kembali ke 1290, ketika rumah tangga Edward I membeli 450 telur untuk diwarnai atau ditutupi dengan daun emas untuk didistribusikan di antara "rombongan kerajaan" untuk Paskah, menurut Stasiun. of the Sun: A History of Ritual Year in Britain oleh Ronald Hutton, seorang profesor sejarah di University of Bristol. Buku itu juga menyebutkan bahwa dua abad kemudian, Vatikan mengirimi Henry VIII sebutir telur tertutup dalam wadah perak sebagai "hadiah musiman." Benda-benda semacam itu juga dikenal sebagai "eggilver." telur Fabergé yang pertama kali disajikan ke pengadilan kerajaan Rusia pada akhir abad ke-19.)

Penduduk desa Inggris abad ke-13 membawa hadiah telur Paskah kepada bangsawan mereka setiap liburan, dan telur juga menjadi apa yang orang akan berikan kepada gereja sebagai persembahan khusus pada Jumat Agung. Ada bukti bahwa telur seperti itu diwarnai - terutama merah, warna yang dianggap menandakan kegembiraan - untuk diberikan sebagai hadiah pada abad ke 16 dan 17, Levin menambahkan, dan penduduk daerah barat daya Lancashire membayar "iuran Paskah" pada telur-telur ini. sampai awal abad ke-18 bahkan ketika bangsawan beralih ke uang tunai.

Telur Paskah yang dilukis dengan tangan tradisional (Polandia: Pisanki) dan keranjang dipajang untuk dijual di pasar Paskah Krakow. NurPhoto — NurPhoto via Getty Images
Pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, telur-telur Paskah yang diwarnai menjadi sesuatu yang dapat diberikan kepada anak-anak daripada kepada Gereja, orang miskin atau pihak berwenang setempat. Era Victoria adalah masa perubahan penting untuk ide-ide tentang kehidupan keluarga, dan Paskah adalah di antara banyak hari libur keagamaan yang melihat pergeseran ke arah keramahan keluarga, dengan penekanan pada ritual yang diarahkan pada anak-anak. Kelas menengah Victoria “memiliki ketertarikan dengan tradisi lama,” kata Anthony Aveni, penulis The Book of the Year: Sejarah Singkat Liburan Musiman Kita dan seorang profesor Astronomi dan Antropologi di Universitas Colgate, sehingga tradisi sekarat telur Paskah (seperti gagasan " Kelinci Paskah" yang menghasilkan telur Paskah ) sangat cocok. Perburuan telur Paskah segera menyusul, dan tepat pada waktu itulah Gulungan Telur Paskah Gedung Putih yang pertama terjadi, pada tahun 1876 .

Kelas-kelas pekerja mulai mengadopsi tradisi-tradisi ini pada paruh pertama abad ke-20 ketika upah mereka sedikit meningkat, memungkinkan mereka untuk berinvestasi lebih banyak dalam perayaan liburan. Ketika Paskah dimasukkan ke dalam jadwal libur resmi resmi sehingga para pekerja juga akan mendapat cuti untuk hari itu, bahwa "keduanya meningkatkan status Paskah dan memberikan insentif untuk menemukan hal-hal khusus untuk dilakukan di situ," Hutton mengatakan kepada TIME.

Pada akhir abad ke-20, telur-telur Paskah dapat berarti makanan yang disembunyikan - tetapi transaksi sebenarnya, apakah terbuat dari Oreo Creme atau telur yang sebenarnya, terus berlanjut setiap tahun pada waktu Paskah.

TerPopuler