Mengapa keceriaan itu sangat penting bagi perjalanan Kristen kita -->

Mengapa keceriaan itu sangat penting bagi perjalanan Kristen kita

Thursday, March 14, 2019, March 14, 2019
ilustrasi : pixabay
Saya ingin mempromosikan keceriaan; sebuah pendekatan untuk hidup secara sederhana didefinisikan sebagai bahagia, seringkali dalam keadaan sulit. Orang yang ceria mampu mengenali gravitasi suatu situasi tetapi tetap tersenyum. Dalam peringkat kebajikan apa pun, keceriaan berada di bawah hal-hal seperti iman, harapan, dan cinta. Namun demikian, untuk semua peringkatnya yang sederhana, menurut saya ini adalah salah satu kualitas yang membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik.

Sekarang saya sadar bahwa sementara beberapa orang secara temperamen ceria, yang lain tidak. Beberapa orang dapat tersenyum kecil sambil menunggu perawatan saluran akar; yang lain berjuang untuk tidak menjadi pemarah di hari yang dingin, gelap, dan hujan. Memang bagi sebagian orang tidak hanya gelas kehidupan setengah penuh, tetapi itu bukan barang antik yang sangat bagus dan harganya terlalu mahal. Ada juga masalah keadaan: pasti lebih mudah untuk ceria jika Anda muda, sehat dan memiliki pekerjaan yang baik daripada jika Anda lebih tua, lemah dan berjuang secara finansial. Pikiran Anda, saya tahu banyak di kategori pertama yang sengsara dan yang lain di kedua yang heroik ceria.

Keceriaan mungkin merupakan kebajikan tetapi ada kecurigaan luas tentang hal itu karena budaya modern secara otomatis menganggap keceriaan itu dangkal. Sayangnya tidak sulit untuk menemukan perspektif paralel dalam agama Kristen; pandangan hidup yang menganggap bahwa iman yang dalam dan tulus haruslah suram dan bahwa setiap tampilan keceriaan mengungkapkan kedangkalan spiritual yang menyedihkan. Saya pikir bahwa keceriaan adalah ekspresi sukacita dan karena itu diperintahkan oleh semua pengikut Kristus: 'Bersukacitalah selalu di dalam Tuhan. Saya akan mengatakannya lagi: bersukacitalah! ' (Filipi 4: 4).

Izinkan saya menyarankan bahwa keceriaan sangat penting dalam tiga bidang kehidupan.

Pertama, keceriaan baik bagi kita secara rohani . Keceriaan - berkaitan erat dengan kepuasan - membuat kita cenderung menunjukkan cinta kepada orang lain. Itu juga meningkatkan sistem kekebalan spiritual kita dan membuat kita kurang rentan terhadap godaan seperti kenegatifan, kepahitan dan kemarahan. Dalam budaya sekuler yang suram tempat kita tinggal, keceriaan juga merupakan tonik yang luar biasa kuat dan menyegarkan.

Kedua, keceriaan baik bagi kita secara sosial . 'Tertawalah dan dunia akan tertawa bersamamu; menangis dan kamu menangis sendirian, 'kata pepatah dan, sayangnya, itu benar. Orang-orang yang ceria berteman dan menjaga persahabatan yang baik. Keceriaan mengurangi ketegangan dan meminimalkan kemungkinan pertengkaran - sulit untuk bertengkar dengan orang yang ceria. Memang ada sesuatu yang sangat menular tentang keceriaan: orang yang ceria dapat memicu reaksi berantai di mana orang lain didorong untuk menjadi positif dan ceria.

Ketiga, keceriaan baik bagi kita secara medis . Amsal 17:22 mengatakan bahwa 'hati yang ceria adalah obat yang baik. . . ' dan para dokter akan setuju secara universal. Lagi pula, keceriaan bukan hanya kebalikan dari kesuraman tetapi juga karena stres. Seperti yang dikatakan perawat atau dokter mana pun, pasien yang cerialah yang menjadi lebih cepat lebih baik. Orang yang ceria tidak hanya hidup lebih lama, mereka hidup lebih baik.

Jadi bagaimana kita mendapatkan keceriaan? Hal pertama yang harus ditunjukkan adalah bahwa ada hal-hal yang menimbulkan keceriaan dan yang, jika Anda ingin menjadi ceria, mungkin harus dihindari. Jadi saya cenderung mengatakan bahwa hal-hal seperti novel pembunuhan grafis, lagu-lagu oleh para depresif dan film-film di mana semua pemain mati hanya boleh diambil dalam dosis kecil atau dihindari sama sekali. Namun demikian, dalam upaya untuk menghindari hal-hal yang menekan ada masalah: pengikut Kristus harus berbuat baik di dunia dan untuk terlibat dengan kejahatan. Dan, tentu saja, memberantas kejahatan mengharuskan kita melakukan kontak dengannya. Sulit untuk menjadi ceria ketika Anda berurusan dengan orang-orang yang diperdagangkan dan orang-orang yang sakit parah dan parah. Namun beberapa dari kita harus bekerja dalam situasi ini dan membawa harapan ke dalamnya. Bagaimanapun, menjadi ceria berarti positif di tengah-tengah hal-hal negatif.

Beberapa hal meningkatkan keceriaan: berolahraga, jalan-jalan di pedesaan, bergaul dengan anak-anak, menikmati tawa dan cinta, dan bertemu dengan keluarga dan teman. Namun saya berjuang dengan bagaimana Anda menemukan keceriaan yang langgeng tanpa semacam keyakinan. Lagipula, menjadi benar-benar dan sangat ceria berarti bisa berkata pada diri sendiri, "Terlepas dari itu semua, aku tahu bahwa akhirnya kisahku memiliki akhir yang bahagia."

Meskipun demikian, bahkan orang Kristen dapat berjuang untuk menjadi ceria; ini adalah dunia yang sulit dan ada beberapa bayangan gelap di banyak tempat dan banyak hati. Saya pikir bagi orang Kristen, rahasia keceriaan adalah terus-menerus mengingatkan diri sendiri akan kenyataan pamungkas. Di luar segala rasa sakit dan masalah yang kita hadapi, terbentang realitas abadi, tak tergoyahkan dari cinta, kedamaian, kehadiran dan kuasa Allah terhadap kita di dalam Yesus. Baca dan renungkan apa yang dikatakan Paulus dalam Roma 8: 31–39 dan catat khususnya ayat 35: 'Siapa yang akan memisahkan kita dari kasih Kristus? Akankah masalah atau kesulitan atau penganiayaan atau kelaparan atau ketelanjangan atau bahaya atau pedang? '

Ada sebuah kisah tentang reformator Martin Luther, seorang pria yang rentan terhadap depresi dan keputusasaan. Dia sedang duduk di ruang kerjanya jauh di dalam kegelapan ketika istrinya Katharine datang mengenakan pakaian hitam berkabung. 'Siapa yang meninggal?' tanya Luther dengan bingung. "Sepertinya," jawab istrinya, "Tuhan pasti sudah mati." Dikatakan dengan bijak. Mari kita ingat semua yang telah Tuhan lakukan untuk kita, semua yang dia lakukan dan semua yang dia janjikan akan dia lakukan. Dan, dengan itu dalam pikiran, mari kita ceria!

(Kutipan Alkitab diambil dari niv)

TerPopuler