Jumat Yang Sangat Baik: Setrika yang Setrika -->

Jumat Yang Sangat Baik: Setrika yang Setrika

Friday, March 15, 2019, March 15, 2019

Sebagai seorang ateis, saya menemukan gagasan bahwa orang Kristen (setidaknya di dunia Anglo-Saxon) menyebut hari ini sebagai "Jumat Agung" yang agak lucu. Bagaimana bisa di bumi peringatan kematian seseorang dianggap "Baik". Weirdos! Sebagai seorang Kristen, saya masih bertanya-tanya bagaimana hari ini dapat digambarkan sebagai "Baik", tetapi dari perspektif yang sama sekali berbeda.

Di satu sisi, tidak ada yang Baik tentang kematian Yesus Kristus. Itu adalah kematian yang paling mengerikan dari semuanya. Mengerikan bagi penderitaan fisik - pemukulan, pencambukan, pemukulan, pemukulan, paku, siksaan pendarahan yang lambat dan sesak napas. Mengerikan karena siksaan psikologis - teman-teman meninggalkannya, para pendeta menuduhnya palsu, tentara mengejeknya, para pemberontak mencercanya. Mengerikan bagi penderitaan rohani - Ayahnya, yang menyatu dengan-Nya, memunggungi-Nya, meninggalkan-Nya dalam kegelapan, dan benar-benar meninggalkan Dia. Dan tentu saja Dia sama sekali tidak bersalah. Bisakah semua itu dianggap "Baik"?

Tetapi, ironi ironi, ini semua dilakukan agar dosa dapat diatasi, sehingga kematian dapat dilenyapkan dan agar semua yang akan tunduk pada Raja-raja terhebat ini akan mewarisi kehidupan kekal. Itu dilakukan agar Kejatuhan Manusia, dan semua yang dibawa ke dunia dapat dihancurkan. Hal itu dilakukan agar Ciptaan Lama - penuh dosa dan dikutuk - dapat memudar dan awal Ciptaan Baru diantar masuk.

Itu yang terburuk dari semua hari Jumat; itu yang terbaik dari semua hari Jumat. Itu sangat bagus.

TerPopuler