Bayi Terkecil di Dunia yang Dikecualikan Keluar dari Rumah Sakit -->

Bayi Terkecil di Dunia yang Dikecualikan Keluar dari Rumah Sakit

Friday, March 1, 2019, March 01, 2019
Seorang bayi laki-laki yang lahir di Tokyo diyakini sebagai bayi prematur terkecil di dunia yang tercatat. Dia baru-baru ini dipulangkan dari rumah sakit dalam kesehatan yang baik, setelah selamat persalinan pada 24 minggu.

Dengan berat "sama dengan bawang besar" dengan berat 268 gram, bayi itu sangat kecil sehingga ia bisa masuk ke tangan orang dewasa yang ditangkupkan.

Dia dikirim melalui operasi caesar darurat di Rumah Sakit Universitas Keio setelah dia dilaporkan berhenti tumbuh di dalam rahim.

Dia menghabiskan 5 bulan di rumah sakit untuk perawatan dalam perawatan intensif. Ketika dirilis minggu lalu, dua bulan setelah tanggal jatuh tempo awalnya, ia telah tumbuh dengan berat 3,2 kg, dan "sekarang memberi makan secara normal," lapor BBC News .

"Aku hanya bisa bilang aku senang dia tumbuh sebesar ini karena jujur, aku tidak yakin dia bisa selamat," kata ibu anak itu.

Dokter yang merawat bayi itu, Dokter Takeshi Arimitsu, mengatakan kepada BBC bahwa menurut sebuah database yang dikumpulkan oleh University of Iowa tentang bayi terkecil yang masih hidup di dunia, bocah itu adalah bayi terkecil yang lahir dengan catatan akan dikeluarkan dari rumah sakit.

Dokter mengatakan dia ingin orang tahu bahwa "ada kemungkinan bayi akan dapat meninggalkan rumah sakit dengan kesehatan yang baik meskipun mereka dilahirkan kecil."

Tingkat kelangsungan hidup untuk anak laki-laki prematur terkecil secara signifikan lebih rendah daripada anak perempuan. Para ahli medis tidak yakin mengapa, meskipun rumah sakit Keio mengatakan itu mungkin terkait dengan perkembangan paru-paru yang lebih lambat pada bayi laki-laki.

Sebelum catatan terakhir ini, bayi terkecil adalah seorang anak lelaki di Jerman, dengan berat 274 gram. Bayi perempuan terkecil yang masih hidup lahir pada tahun 2015 di Jerman dan memiliki berat 252 gram.

Bayi yang lahir dengan berat kurang dari satu kilogram memiliki tingkat kelangsungan hidup sekitar 90% di Jepang, kata Rumah Sakit Universitas Keio. Tetapi ketika bayi dilahirkan di bawah 300g, angka itu turun menjadi sekitar 50%.

Menurut CBN News, UNICEF mencatat bahwa Jepang memiliki tingkat kematian bayi terendah di dunia.

TerPopuler