Sudut Pandang Orang Kristen Berbeda - Beda Terhadap Patung Yesus -->

Sudut Pandang Orang Kristen Berbeda - Beda Terhadap Patung Yesus

Wednesday, February 27, 2019, February 27, 2019
Patung besar Yesus, seperti Cristo Redentor ("Christ the Redeemer") di Rio de Janeiro, Brasil, atau Christ of the Ozarks di Eureka Springs, Arkansas, terkenal di seluruh dunia. Pertanyaan tentang kesesuaian patung seperti itu terkait dengan pertanyaan tentang gambar dan ikon pada umumnya. Apakah saya boleh memiliki gambar Yesus dalam ukuran berapa pun?

Orang yang berbeda dapat melihat patung Yesus yang sama dan memiliki interpretasi yang sangat berbeda tentang maknanya. Sebagai contoh, beberapa orang Brasil menganggap patung Yesus setinggi 125 kaki yang menghadap Rio sebagai penghormatan kepada agama Katolik. Yang lain menganggapnya sebagai ikon budaya generik, simbol penyambutan, perlawanan terhadap kemajuan sekularisme, atau sekadar karya seni pop.

Secara historis, orang-orang Kristen telah menganut berbagai sudut pandang tentang patung-patung Yesus Kristus. Pada masa-masa awal gereja, gambar-gambar Kristus (atau Pribadi-Pribadi Tritunggal lainnya) dihindari, tetapi melalui sebagian besar sejarah gereja, orang Kristen baik-baik saja dengan penggambaran seperti itu. Seorang Kristen mungkin dapat memiliki beberapa pandangan tentang patung-patung Yesus. Kami tidak dapat memberikan jawaban yang pasti, hanya beberapa hal untuk dipertimbangkan.

Allah melarang penggunaan gambar dalam ibadat-Nya dalam Perjanjian Lama ( Keluaran 20: 4–5)). Apapun pandangan seseorang tentang patung-patung besar Yesus, menyembah atau berdoa kepada patung semacam itu adalah dosa. Tuhan itu transenden; yaitu, Ia “selain” Penciptaan-Nya. Ini berarti gambar apa pun yang mungkin kita buat akan menjadi penggambaran yang tidak memadai. Yang ilahi tidak dapat diwakili dengan benar dengan imajinasi manusia.

Dalam kasus khusus Yesus, kita diberitahu bahwa Dia adalah gambar Allah yang tidak kelihatan ( Kolose 1:15 ). Alih-alih Allah berada pada jarak yang misterius dari kita, karena Dia kebanyakan berada di Perjanjian Lama, kita sekarang dapat menunjuk kepada orang itu, Yesus, dan berkata, “Ini adalah Allah. Seperti inilah rupa Allah, dan bagaimana Dia bertindak, dan bagaimana Dia bertemu dengan umat-Nya. "Seperti yang Yesus katakan kepada Filipus," Setiap orang yang melihat aku, telah melihat Bapa "( Yohanes 14: 9). Melalui Yesus, Allah telah masuk ke dalam ciptaan dan memiliki penampilan yang objektif dan pasti ( Yohanes 1:14 ).

Apakah ini berarti kita dapat atau harus membuat gambar Yesus? Satu masalah yang jelas adalah kita tidak benar-benar tahu seperti apa rupa Yesus. Alkitab tidak memberikan deskripsi fisik tentang Tuhan. Laki-laki yang lembut dan berwajah damai yang biasa kita lihat dalam penggambaran Kristus tentang Barat hanyalah sebuah gagasan tentang bagaimana rupa Yesus. Karena Alkitab tidak memberikan perincian khusus tentang penampilan Yesus, gambar atau rupa apa pun hanyalah dugaan.

Pertimbangan terpenting tentang masalah patung besar Yesus adalah apakah kita menggunakannya atau tidak sebagai berhala. Menggunakan gambar sebagai objek pemujaan — atau memfokuskan pemujaan seseorang — adalah salah. Alkitab tidak memberi kita izin untuk menyembah Allah melalui gambar-gambar yang terpahat, bahkan di bawah Perjanjian Baru.

Sebuah patung dapat membantu kita mengingat hal-hal yang telah dilakukan Kristus untuk kita. Patung yang cukup besar dapat berfungsi untuk membuat pernyataan atas nama seluruh komunitas bahwa Kristus adalah yang utama atau bahwa Yesus layak mendapat kehormatan publik. Dalam kasus Cristo Redentor berdiri di atas Rio, sangat mungkin untuk menganggap itu dimaksudkan sebagai karya seni dan bukan objek pemujaan.

Sumber : https://www.gotquestions.org

TerPopuler