Ketika Anda Tidak Percaya Suami Anda (5 Hal yang Dapat Anda Lakukan) -->

Ketika Anda Tidak Percaya Suami Anda (5 Hal yang Dapat Anda Lakukan)

Thursday, February 28, 2019, February 28, 2019
Apa yang Anda lakukan ketika Anda tidak mempercayai suami Anda?

Mungkin dia melakukan sesuatu yang merusak (atau menelanjangi) kepercayaan pada hubungan Anda.

Mungkin Anda curiga terhadap sesuatu tetapi Anda tidak tahu bagaimana cara membawanya.

Ketika Anda tidak mempercayai suami Anda

Pertama izinkan saya mengatakan bahwa saya tidak pernah berada di tempat di mana saya kehilangan kepercayaan dengan suami saya.

Tapi aku punya saat-saat, terutama di hari-hari awal ketika aku bertanya-tanya apakah dia masih mencintaiku atau merawatku seperti dia sebelum kita menikah.

Kebanyakan istri akrab dengan perasaan itu: " Jika dia mencintai dan memperhatikan saya sebagaimana mestinya, dia tidak akan melakukan itu "

Jadi mari kita lihat apa yang harus dilakukan ketika kepercayaan menjadi masalah dalam pernikahan Anda. Jika Anda baru di sini, saya bukan penasihat resmi. Pikiran saya dimaksudkan untuk membantu Anda memproses situasi sehingga Anda dapat mengambil langkah yang tepat.

Ketika kepercayaan menjadi masalah dalam pernikahan;

1. Ingat kepercayaan diperoleh, tidak secara otomatis diberikan
Bagi wanita, keamanan dalam pernikahan adalah masalah besar. Anda memberikan hati Anda kepada orang ini dan Anda berharap dia tetap aman. Itu harapan yang bagus.

Namun ada sisi gelap dari kebutuhan kita akan keamanan. Ketika cinta kita untuk perdamaian dan stabilitas mengalahkan cinta kita untuk pernikahan yang menghormati Tuhan, maka ada masalah.

Ketika kita mengabaikan tanda-tanda peringatan dan membiarkan pasangan kita memanipulasi dan mengendalikan kita untuk membungkam ( sebagai lawan menjadi berani ) .. itu adalah masalah besar.

Jika Anda berada dalam situasi di mana suami Anda secara halus atau tidak secara halus menyalahkan, mempermalukan, memanipulasi, mengendalikan dalam upaya membuat Anda diam, saya ingin Anda memikirkannya dengan cara ini.

Suami Anda tidak jatuh ke dalam hidup Anda dengan semua akses masuk.

Dia harus merayu Anda, mengejar Anda dan membuktikan dirinya sebelum Anda memberinya hati.

Jika pada kencan pertama Anda, kekasih Anda memberi tahu Anda, “Saya seorang pria yang baik, saya mencintai Tuhan, saya bekerja keras. Percaya saja padaku. Menikahlah denganku. Saya mengatakan yang sebenarnya ” , kemungkinan Anda mungkin tidak bersama hari ini.

Tidak peduli seberapa hebat dan hebatnya dia pikir dia, dia harus membuktikannya padamu. Dia harus membangun kepercayaan.

Anda berdua menikah dengan harapan dan pengertian tertentu.

Ketika hal-hal ini rusak (atau kecurigaan muncul), Anda memiliki hak untuk berhenti, berbicara dan mengevaluasi apa yang sedang terjadi.

Anda memiliki hak untuk meminta pertanggungjawaban satu sama lain, untuk berjalan keluar bersama sampai kepercayaan dibangun kembali.

Anda atau dia tidak bisa mengatakan, "Tapi saya katakan, saya sudah berubah, mengapa Anda tidak percaya padaku?"

Kepercayaan tidak diperoleh hanya dengan kata-kata, tetapi dengan tindakan dan tindakan yang konsisten.

Tidak apa-apa untuk memiliki harapan pada perilaku dan untuk saling bertanggung jawab.

Ada proses untuk membangun kembali kepercayaan itu. Harapkan itu.

Ketika Anda tidak mempercayai suami Anda, 5 hal yang bisa Anda lakukan

2. Bicaralah dengan Tuhan tentang hal itu
Hal terburuk yang dapat Anda lakukan ketika kepercayaan rusak atau timbul kecurigaan adalah menghadapi pasangan Anda dengan emosi yang kasar.

Dari pengalaman, memulai diskusi saat emosi Anda meledak melalui atap akan mendarat Anda di planet yang berbeda dari yang Anda tuju.

Anda akan menuai kebalikan dari apa yang ingin Anda capai.

Menghadapi pasangan Anda dengan emosi yang tinggi mungkin membuat Anda (sementara) lega secara emosional, tetapi itu tidak akan memberi Anda jawaban abadi yang Anda butuhkan.

Dan itu sebabnya Anda harus pergi ke Tuhan dulu, bukan suamimu. Tuhan tidak hanya memahami emosi Anda tetapi Dia juga ingin memulihkan kesehatan dan penyembuhan.

Jadi berdoalah sebelum Anda berkonfrontasi. Masih hatimu di hadapan Tuhan. 

Anda tidak tahu hati suami Anda tetapi Tuhan tahu.

Maka carilah kebijaksanaan dan nasihat-Nya.

Tanyakan kepada-Nya bagaimana Dia ingin Anda menangani situasi ini.

Minta Dia untuk membantu Anda dengan emosi dan pikiran Anda.

Hanya karena Anda memiliki kecurigaan bukan berarti Anda harus kehabisan pintu dan menyelesaikan semua masalah. Saat Anda berdoa dan menunggu Tuhan, Dia akan membantu Anda memisahkan kebenaran dari imajinasi.

Mazmur 145: 18 mengatakan

TUHAN dekat dengan semua orang yang memanggilnya, untuk semua yang memanggilnya dalam kebenaran.

3. Bicaralah dengan suami Anda
Menyatukannya mungkin merupakan salah satu hal tersulit yang harus Anda lakukan. Tetapi Anda harus mencoba.

Karena tidak cukup memiliki kedamaian batin , Anda harus membawa kedamaian itu ke dalam percakapan Anda dengan suami Anda.

Anda harus tetap memiliki tekad baja menuju tujuan Anda. Itu berarti memperhatikan nada suara Anda, kata-kata Anda, bahasa tubuh Anda.

Mungkin bisa membantu untuk memikirkan apa yang Anda inginkan dari percakapan itu.

Apakah Anda ingin sampai ke dasar masalah? Apakah kamu ingin mengerti?

Atau apakah tujuan Anda untuk memulai pertarungan yang menghancurkan jiwa yang membuat Anda lebih buruk dari sebelumnya?

Juga mungkin membantu untuk mengingat bahwa apa pun yang Anda pikir Anda tahu, Anda benar-benar tidak tahu hati lelaki Anda.

Hanya Tuhan yang tahu.

1 Raja 8:39

kemudian dengarkan di surga tempat kediamanmu dan maafkan dan bertindaklah dan berikanlah kepada setiap orang yang hatinya kamu kenal, sesuai dengan semua jalannya bagimu, kamu hanya tahu hati semua anak manusia.

4. Libatkan mentor tepercaya

Bergantung pada situasinya, bawa penasihat yang tepercaya.

Amsal 11:14 mengatakan

Di mana tidak ada panduan, suatu bangsa akan jatuh, tetapi dalam banyak konselor ada keselamatan.

Kuncinya di sini adalah nasihat Alkitab yang tepercaya dan bisa dalam bentuk penasihat Kristen, pendeta atau mentor Anda.

Anda ingin pergi ke orang-orang yang berbagi nilai-nilai Anda, orang-orang yang menghargai pernikahan sebanyak Anda, orang-orang yang akan berakar untuk kesehatan dan penyembuhan pernikahan Anda, bukan kematian.

Bagaimana jika suami Anda tidak ingin melibatkan bantuan dari luar dan melarang Anda untuk mencarinya?

Nah, sebagai seorang istri yang pertama-tama dan terutama mencari Tuhan, orang yang terus-menerus bekerja untuk kesehatan pernikahannya - Anda akan melakukan persis seperti yang diperintahkan Alkitab kepada Anda.

Efesus 5:22 mengatakan

Istri, tunduklah kepada suamimu sendiri, seperti kepada Tuhan .

Kristus datang lebih dulu. Kehendaknya datang pertama.

Dia ingin pernikahan Anda utuh dan sehat, Dia ingin Anda utuh dan pulih kembali.

Kapan pun kehendak suami Anda dan kehendak Tuhan bertabrakan, Anda harus menaati Tuhan terlebih dahulu.

Jika pernikahan Anda dalam bahaya dan suami Anda tidak ingin mencari bantuan, seperti Helpmeet- nya , Anda bergabung dalam dosanya ketika Anda tetap diam.

Ketika Anda tidak mempercayai suami Anda, ada 5 hal yang harus dilakukan

5. Pengampunan dan kepercayaan adalah dua hal yang berbeda .
Kepercayaan diperoleh tetapi pengampunan gratis.

Suamimu tidak harus membuktikan dirinya untuk mendapatkan pengampunanmu.

Efesus 4:31 - 32 mengatakan

Biarlah semua kepahitan dan amarah dan amarah serta desakan dan fitnah disingkirkan dari Anda, bersama dengan semua kejahatan.
Bersikap baik satu sama lain, berhati lembut, saling mengampuni, sama seperti Tuhan di dalam Kristus juga telah mengampuni Anda.

Kita mengampuni dengan bebas karena karena Kristus mengampuni kita.

Meskipun demikian menempatkan batasan di tempatnya, untuk menumbuhkan dan membantu membangun kembali kepercayaan tidak berarti Anda belum memaafkan.

Misalnya, jika itu salah urus keuangan, menyerahkan semua keputusan keuangan kepadanya "karena Anda memaafkannya" tidak bijaksana.

Jika dia melanggar batas dengan lawan jenis, memiliki akses ke media sosialnya, email, penggunaan internet tidak berarti Anda belum dimaafkan.

Anda ingin berjalan di jalan menuju penyembuhan dan pemulihan yang nyata dan itu berarti menempatkan batasan di tempatnya dan berpegang teguh pada batasan itu.

Tidak ada jalan yang mudah
Tidak ada proses yang mudah untuk menghadapi masalah kepercayaan dalam pernikahan. Pikiran cepat saya dimaksudkan untuk menegaskan Anda dan mengarahkan Anda ke arah yang benar.

TerPopuler