Jika Anda benar-benar percaya kepada Tuhan, mengapa Anda masih berdosa? -->

Jika Anda benar-benar percaya kepada Tuhan, mengapa Anda masih berdosa?

Monday, February 25, 2019, February 25, 2019
Godaan bisa tampak terlalu kuat untuk dilawan. Bahkan terlalu kuat untuk Tuhan?
Jika Anda benar-benar percaya kepada Tuhan, mengapa Anda terus berbuat dosa?
Alkitab berkata, “Kaburlah dari nafsu muda Keinginan ". Anda masih muda, jadi perintah ini khusus untuk Anda. Tetapi dalam kenyataannya tampaknya tidak mungkin untuk tetap - Anda terus berbuat dosa. Godaan sepertinya terlalu kuat. Terlalu kuat bahkan untuk Tuhan?

Seperti semua manusia lainnya, Anda dilahirkan dengan sifat yang ingin melakukan kehendak Anda sendiri, bertentangan dengan kehendak Tuhan. Alkitab menyebut sifat ini " daging " ". Jika Anda mengikuti kecenderungan daging Anda - nafsu Anda Keinginan - Anda melakukan dosa . Kadang-kadang terasa seolah-olah Anda tidak dapat menolongnya. Pikiran Anda terus-menerus diarahkan ke arah yang Anda tahu tidak menyenangkan Allah - untuk mengeluh, mengkritik orang lain, amoralitas seksual, keserakahan, keputusasaan. Daftar ini terus berlanjut. Anda hanya terus berbuat dosa. Anda mulai bertanya-tanya di mana Tuhan berada di semua ini, dan jika Dia benar-benar peduli dengan Anda.

Yesus dicobai seperti kita
Faktanya, dalam Firman Tuhan, Alkitab, kita dapat membaca tentang kasih-Nya yang luar biasa bagi kita manusia. Kita juga dapat membaca tentang kebencian-Nya yang sangat besar terhadap dosa. dan konsekuensinya - sangat banyak, sehingga Dia mengirim Yesus, Anak-Nya satu-satunya, ke bumi sebagai manusia, untuk menyelamatkan kita dari dosa-dosa kita. Yesus mewarisi daging yang sama dengan semua orang lain, tetapi dengan kepatuhan dan kesetiaan Ia menyangkal dan membunuh lagi nafsu yang berdiam di sana, jadi Ia tidak pernah - tidak sekalipun - melakukan dosa.

Kita dapat membaca bagaimana Yesus dibangkitkan dari kematian sebagai bukti kemenangan besar atas dosa dan , dan sekarang ada di surga bersama Allah, Bapak-Nya.

Dan kemudian Alkitab memberi tahu kita bahwa Allah telah mengirim kita Roh Kudus, untuk membimbing, membantu dan menguatkan kita, sehingga kita juga dapat berjalan mengikuti jejak Yesus dalam situasi kehidupan kita. Ada tertulis bahwa semua yang melakukannya juga mengatasi dosa dan kematian dalam hidup mereka, dan Yesus tidak malu menyebut mereka saudara-saudara-Nya! (Ibrani 2:11) Suatu hari, kita membaca, Ia akan kembali di awan untuk menjemput saudara-saudari-Nya, untuk menghabiskan kekekalan bersama-Nya di surga.

"Jalan keluar"
Itu adalah rencana Tuhan untuk kita, tetapi sementara itu kamu masih tergoda. Kembali ke nafsu muda, godaan yang tampaknya mengalahkan pikiran dan tubuh Anda sepenuhnya, sehingga Anda merasa tidak bisa menahan diri. Pikiran-pikiran yang tidak murni, keputusasaan, kemarahan, kritik, kesombongan - nafsu-nafsu membesarkan kepala mereka yang buruk dalam aliran yang tampaknya tanpa akhir. Anda merasa seolah tidak bisa menghindari dosa.

Mari kita lihat apa yang dikatakan Alkitab. “Allah itu setia, yang tidak akan membiarkan kamu dicobai melampaui kemampuanmu, tetapi dengan pencobaan itu juga akan membuat jalan keluar, agar kamu dapat menanggungnya.” 1 Korintus 10:13. Jalan keluar adalah cara yang ditunjukkan Yesus kepada kita. Ketika Dia dicobai, Dia “mempersembahkan doa dan permohonan, dengan tangisan dan air mata yang nyaring kepada-Nya yang dapat menyelamatkan-Nya dari maut, dan didengar karena rasa takut yang saleh.” Ibrani 5: 7.

Sebagai seorang Kristen, pengikut Yesus, bukankah ini yang harus Anda lakukan? Seberapa putus asa Anda untuk bebas dari nafsu muda Anda? Sudahkah Anda berdoa agar dipenuhi dengan Roh Kudus, sehingga Anda memiliki kekuatan tidak hanya untuk menyangkal, tetapi juga sepenuhnya mengatasi keinginan?

Roh Kudus akan menunjukkan kepada Anda dosa di dalam daging Anda. Dan Dia menunjukkan kepada Anda apa yang harus dilakukan: Anda harus membenci nafsu; Anda harus melawan mereka dan melarikan diri dari mereka. Pikiran Anda tidak boleh setuju atau menyerah pada nafsu. Selama Anda dalam pertempuran melawan dosa yang dinyatakan dalam pencobaan, Anda belum berdosa! Alkitab menyebut cara ini bahwa Yesus menunjukkan kepada kita penderitaan di dalam daging , dan itulah satu-satunya cara untuk menjadi bebas dari dosa. (1 Petrus 4: 1-3)

Ketaatan iman memberikan hasil - Anda tidak harus terus berbuat dosa!
Tuhan itu Mahakuasa, dan itu juga berarti Dia dapat memberimu semua kekuatan yang kamu butuhkan untuk menjadi pemenang, tetapi kamu harus mau, dan kamu harus menurutinya, yang berarti berperang melawan hawa nafsumu. Ini disebut kepatuhan iman, dan ini adalah pekerjaan yang menyertai iman Anda, dan menjadikannya nyata. Artinya kamu harus bertahan di sana. Pertempuran mungkin sulit dan panjang, tetapi Allah telah ”memberikan kepada kita segala sesuatu yang berhubungan dengan kehidupan dan kesalehan,” (2 Petrus 1: 3), dan Dia tidak akan pernah mengecewakan Anda. Percaya itu! Lakukan! Alami itu!

“Apa yang akan kita katakan? Haruskah kita terus berbuat dosa, agar karunia itu berlimpah? Tentu tidak! Bagaimana kita yang mati untuk berdosa hidup lagi di dalamnya? ” Roma 6: 1-2.

Jika Anda benar-benar percaya kepada Allah, dan kepada Putra-Nya Yesus Kristus, mengapa Anda terus berbuat dosa? Sebenarnya tidak ada alasan untuk melakukannya!

TerPopuler