Bagaimana cara mencintai keluarga Anda (menurut Alkitab) -->

Bagaimana cara mencintai keluarga Anda (menurut Alkitab)

Tuesday, February 26, 2019, February 26, 2019
Membesarkan keluarga adalah hak istimewa yang luar biasa, tanggung jawab sakral, dan mungkin pekerjaan tersulit yang pernah Anda miliki! Saya menghabiskan banyak waktu mewawancarai keluarga, mempelajari pernikahan dan penelitian berbasis keluarga dan menyelidiki apa yang dikatakan Alkitab (buku pedoman pernikahan dan pengasuhan anak terbesar di dunia) tentang membangun hubungan keluarga yang lebih kuat. Saya telah memasukkan semuanya ke dalam bab tentang “Mencintai keluarga Anda” dari buku saya The Seven Laws of Love dan saya telah memasukkan keseluruhan bab di bawah ini sebagai sumber GRATIS untuk Anda . Saya sangat percaya untuk menyampaikan pesan ini di luar sana sehingga saya membagikan seluruh bab yang sangat penting ini kepada Anda (dan Anda tidak perlu membeli apa pun atau mendaftar untuk apa pun. Serius). Satu-satunya permintaan saya adalah agar Anda berhati-hati dan menerapkan prinsip-prinsip Alkitab ini di rumah Anda. Saya harap ini mendorong Anda dan membuat dampak positif dalam keluarga Anda ! Terima kasih dan Tuhan memberkati. - Dave


“Saling mencintai dengan kasih sayang yang tulus, dan bersukacita dalam saling menghormati. ”- Roma 12:10

Ashley adalah wanita cantik, berkelas, dan cantik yang tumbuh di sebuah rumah yang penuh dengan gadis. Sebaliknya, saya pada dasarnya adalah manusia gua yang dibesarkan di sebuah rumah yang penuh dengan pria. Latar belakang keluarga kami sangat berbeda, yang membutuhkan penyesuaian besar bagi kami berdua.

Misalnya, saya tidak pernah menggunakan gunting di kuku kaki saya. Ini adalah sesuatu yang dia temukan setelah kami menikah. Bagiku itu tidak aneh. Saya selalu berpikir, "Mengapa Anda ingin mengambil sesuatu yang tajam dan meletakkannya di atas jari-jari kaki Anda?"

Ketika kuku kaki saya mulai terlalu panjang, saya hanya memilihnya, meninggalkan ujung yang tajam dan bergerigi. Aku seperti Wolverine, kecuali cakar yang tumbuh di kakiku. Saya tahu apa yang Anda pikirkan, dan Anda benar. Itu kebiasaan menjijikkan.

Suatu malam, kami tertidur lelap. Sekitar jam 2 pagi, saya terbangun karena suara Ashley menjerit kesakitan. Saya takut; Saya bingung. Aku terhuyung-huyung, berpikir ada penyusup di rumah. Itu benar-benar kekacauan!

Kami menyalakan lampu, dan kakinya berdarah. Saya pikir seseorang telah mendobrak masuk ke rumah kami dan menusuk kaki istri saya yang cantik. Dalam keadaan delusi kami, kami mulai mencoba mengumpulkan semua bukti, dan kami menyadari ada darah di jempol kaki saya juga. Kami akhirnya memecahkan petunjuk dan memecahkan misteri itu. Aku adalah pengganggu, dan kuku kakiku yang menjijikkan adalah senjatanya!

Melihat kembali pada malam yang gila itu membawa banyak tawa, tetapi juga menimbulkan beberapa pertanyaan penting. Jika kita seharusnya mencintai dan menghargai keluarga kita, bagaimana kita melakukannya terlepas dari semua kekurangan mereka yang tidak dapat dicintai? Apakah cinta membuat kita mengabaikan, menerima, atau berusaha mengubah ketidaksempurnaan satu sama lain?

Cinta dan Keluarga

Ketika Tuhan menciptakan konsep keluarga, ia secara bersamaan memberi kami hadiah luar biasa dan tantangan luar biasa. Keluarga membutuhkan komitmen yang tak tergoyahkan satu sama lain bahkan ketika semua orang yang terlibat sangat menyadari kelemahan masing-masing.

Kata-kata ikonik di bawah ini berasal dari "Bab Cinta" yang ditemukan dalam Alkitab. 1 Korintus 13 berisi beberapa kata paling terkenal yang pernah ditulis tentang cinta. Kata-kata terkenal ini bukan hanya deskripsi cinta yang puitis; mereka juga mewakili peta jalan yang sangat praktis untuk membimbing keluarga Anda ke arah yang benar.

Cinta itu sabar dan baik hati. Cinta tidak cemburu, sombong, atau sombong   atau kasar. Itu tidak menuntut caranya sendiri. Itu tidak mudah marah, dan tidak mencatat kesalahan. Itu tidak bersukacita tentang ketidakadilan tetapi bersukacita setiap kali kebenaran menang.   Cinta tidak pernah menyerah, tidak pernah kehilangan iman, selalu penuh harapan, dan bertahan dalam setiap keadaan. (1 Korintus 13: 4–7)

Mari luangkan waktu sejenak untuk membongkar secara singkat ayat-ayat ini dan mengeksplorasi seperti apa aplikasi mereka di keluarga Anda:

Cinta itu sabar dan baik hati, jadi sabar dan baik hati satu sama lain.
Cinta tidak sombong atau sombong, jadi jangan biarkan racun kesombongan mencemari hubungan Anda.
Cinta itu tidak mementingkan diri sendiri, jadi pilihlah untuk menempatkan kebutuhan keluarga Anda di atas kebutuhan Anda sendiri.
Cinta tidak mudah marah, jadi jangan biarkan tempat untuk permusuhan atau permusuhan di rumah Anda.
Cinta tidak mencatat kesalahan, jadi biarkan rahmat dan pengampunan mengalir dengan bebas.
Cinta bersukacita dengan kebenaran, jadi menolak untuk menipu atau menyimpan rahasia satu sama lain.
Cinta selalu melindungi dan bertahan, jadi jangan pernah menyerah satu sama lain.
Buat keputusan sadar untuk saling mencintai menggunakan definisi cinta Tuhan. Biarkan keluarga Anda dipimpin oleh cinta, dan Anda akan selalu menuju ke arah yang benar.



Keluarga Allah

Keluarga adalah salah satu karunia terbesar Tuhan. Tentu saja, kita semua memiliki beberapa kerabat yang gaduh yang mungkin tidak akan pernah kita pilih untuk bergaul jika kita tidak berhubungan, tetapi bahkan dengan makan malam Thanksgiving yang terkadang canggung, kebanyakan dari kita dapat setuju bahwa keluarga adalah berkat yang luar biasa. Sebuah keluarga dirancang khusus untuk memberikan dukungan, dorongan, akuntabilitas, cinta, dan tempat untuk menelepon ke rumah. Ini memenuhi kebutuhan manusia yang paling penting.

Rencana utama Allah untuk keluarga menjangkau lebih dari sekadar fisik ke spiritual. Dia telah menciptakan sebuah keluarga yang akan bertahan selamanya, dan Alkitab memiliki banyak hal untuk dikatakan tentang bagaimana kelihatannya dan bagaimana kita dapat dan harus menjadi bagian darinya. Berikut adalah beberapa kebenaran yang Alkitab ajarkan tentang masalah keluarga Allah:

1.Tuhan menginginkan gerejanya menjadi sebuah keluarga.
Dalam rancangan Tuhan, keluarga melampaui kerabat biologis. Gereja bukanlah bangunan atau organisasi. Itu adalah tubuh orang-orang percaya yang membentuk sebuah keluarga. Dunia berusaha untuk mendefinisikan kita berdasarkan ras, jenis kelamin, usia, status sosial ekonomi, penampilan luar, dan segala macam faktor lain yang tidak benar-benar mendefinisikan siapa kita, tetapi gereja adalah tempat di mana semua label itu harus menghilang dan diganti oleh persatuan yang kita miliki dalam Kristus.

“Tidak ada lagi orang Yahudi atau bukan Yahudi, budak atau orang merdeka, laki-laki dan perempuan. Sebab kamu semua adalah satu di dalam Kristus Yesus ”(Gal 3:28).

2.Sebagai keluarga, kita ditentukan oleh cinta kita.
Yesus tidak pernah bermaksud agar para pengikutnya dikenali dari bagaimana penampilan mereka atau oleh stiker pada mobil mereka. DNA keluarga Allah hanyalah cinta. Kita harus memiliki cinta untuk Tuhan dan satu sama lain. Begitulah dunia akan tahu bahwa kita adalah bagian dari keluarga Allah.

“Kasihmu satu sama lain akan membuktikan kepada dunia bahwa kamu adalah murid-muridku. ”(Yohanes 13:35)

3.Sebagai sebuah keluarga, kita harus saling menjaga.
Tuhan merancang gereja sehingga setiap orang di dalamnya dapat memenuhi kebutuhan mereka. Secara finansial, relasional, dan emosional, kita perlu saling mendukung dan bekerja sama untuk memberikan harapan dan penyembuhan kepada orang-orang di luar gereja juga.

“Karena itu, setiap kali kita memiliki kesempatan, kita harus berbuat baik kepada semua orang — terutama bagi mereka yang ada dalam keluarga beriman” (Gal. 6:10).

4.Tuhan menginginkan Anda di keluarganya.
Mungkin Anda merasa seperti tidak berada di tempat lain, tetapi Anda diciptakan untuk menjadi bagian dari keluarga Allah. Itu dimulai dengan menjangkau Yesus dengan iman.

“Siapa pun yang melakukan kehendak Bapa saya di surga adalah saudara lelaki, perempuan, dan ibu saya! ”(Mat. 12:50).

Cinta dan Parenting

“ Latihlah seorang anak menurut jalan yang harus ia tempuh, dan ketika sudah tua ia tidak akan menyimpang darinya” (Amsal 22: 6)

Konsep cinta yang telah kita pelajari sejauh ini berlaku untuk setiap hubungan keluarga, apakah itu di antara keluarga gereja, saudara kandung, orang tua, anak-anak, atau mertua. Untuk sisa bab ini, saya akan fokus terutama pada peran cinta dalam konteks pengasuhan, hanya karena di situlah kita cenderung paling membutuhkan prinsip-prinsip praktis. Ini juga mewakili dampak generasi. Pola asuh Anda tidak hanya memengaruhi anak-anak Anda, tetapi juga akan membentuk generasi masa depan keluarga Anda.

Saya tidak tahu tentang Anda, tetapi sebagian besar hari saya merasa benar-benar tidak memenuhi syarat untuk menjadi orang tua. Kehidupan, kesehatan, pelatihan, dan mata pencaharian empat anak lelaki kecil adalah tanggung jawab yang sangat besar, dan hampir setiap hari saya merasa seperti gagal. Saya menyadari bahwa Tuhan telah memberi saya dan istri saya hak istimewa untuk membesarkan Cooper, Connor, Chandler, dan Chatham, dan saya ingin membesarkan mereka menjadi orang-orang yang kuat, berani, setia, cerdas, bijaksana, bijaksana, penuh hormat, dan bijaksana. Saya sering merasa seperti tidak bisa bersaing dengan pengeboman pengaruh negatif dunia. Jika Anda orang tua, Anda mungkin bisa menghubungkannya dengan perasaan tidak mampu saya.

Baru-baru ini saya mendengar seorang pendeta bernama Mike Breaux menceritakan kisah berada di luar pada malam musim panas Kentucky yang hangat dan memperhatikan lampu di langit. Dia memperhatikan bulan dan bintang-bintang serta lampu-lampu dari pabrik yang jauh di ujung jalan, tetapi kemudian semua lampu besar itu dikalahkan oleh cahaya baru yang menarik perhatian penuhnya. Seekor serangga kilat menyala tepat di wajahnya, dan kunang-kunang kecil itu yang bisa dilihatnya.

Pada saat itu ia menyadari bahwa ada semua jenis lampu (pengaruh luar) yang bersaing untuk perhatian anak-anaknya, dan jika ia ingin menjadi pengaruh terbesar dalam kehidupan anak-anaknya, ia tidak harus menjadi yang terbesar atau paling cerah. Dia hanya harus menjadi yang terdekat! Gambar kata sederhana yang indah itu melekat di benak saya dan mengungkapkan rahasia untuk memiliki (dan terus memiliki) dampak terbesar pada anak-anak saya.

Itu sama bagi kita semua. Howard Hendricks dengan bijak menyatakan, "Anda bisa membuat orang terkesan dari jarak jauh, tetapi Anda hanya bisa memberi dampak pada mereka dari dekat!"

Akan selalu ada kekuatan yang tampak mengesankan yang mencoba menjadi pengaruh utama pada anak-anak kita, tetapi kita dapat membuat dampak terbesar dengan hanya tetap dekat dengan putra dan putri kita. Jadikan waktu yang berkualitas (dan kuantitas) menjadi prioritas. Menolak membiarkan pengaruh luar menarik mereka ke arah yang salah. Beri mereka dasar iman dan kasih yang kuat, dan ketahuilah bahwa meskipun kita semua adalah orang tua yang tidak sempurna, kita memiliki Bapa surgawi yang sempurna yang ada di samping kita melalui semua itu.

Tujuh Cara Orangtua Membahayakan Anak-Anak Mereka Tanpa Menyadarinya

Sebagai orang tua, saya cukup sering meledakkannya setiap hari. Kadang-kadang ketika saya kehilangan kesabaran dan berteriak pada anak-anak. Di lain waktu, itu terjadi ketika saya bersendawa keras di meja makan tepat setelah saya memarahi salah satu anak lelaki saya karena melakukan hal yang sama.

Dengan sebagian besar kesalahan parenting saya, saya langsung menyadari kesalahannya, yang memberi saya kesempatan untuk meminta maaf dan mencoba memperbaikinya, tetapi saya telah menemukan bahwa beberapa kesalahan parenting paling berbahaya tidak terlihat jelas. Mereka halus dan sembunyi-sembunyi. Ini membuat mereka lebih berbahaya, karena kita dapat terus melakukannya selama bertahun-tahun tanpa menyadari bahwa kita sedang merugikan anak-anak kita dalam prosesnya.

Karena saya telah bekerja dengan keluarga dari semua lapisan masyarakat, saya yakin bahwa daftar di bawah ini mewakili beberapa kesalahan pengasuhan yang paling umum dan merusak. Saya tidak menulis ini sebagai seorang ahli tetapi hanya sebagai seorang ayah yang berada di parit dan mati-matian berusaha untuk memperbaiki ini demi anak-anak saya dan generasi masa depan keluarga saya.

Jika Anda juga orang tua, mari berkomitmen untuk menghentikan perilaku ini dan menjadi yang terbaik bagi anak-anak kita.

1.Ketidakjujuran halus
Anak-anak adalah pendeteksi kebohongan manusia, dan kita tidak bisa mengajari mereka nilai kejujuran dan integritas ketika kita bersedia untuk tidak jujur. Kita tidak bisa menipu pajak kita dan masih memiliki otoritas moral untuk mengajar anak-anak kita bahwa mereka tidak boleh selingkuh di sekolah. Kita perlu mengajar anak-anak kita untuk mengatakan kebenaran bahkan ketika itu tidak nyaman atau mahal.

2,Sabotase Emosional
Sangat mudah untuk lepas kendali ketika anak-anak kita tidak mendengarkan atau ketika mereka ceroboh atau tidak taat. Kadang-kadang kita bahkan akan menggunakan emosi kita hanya untuk mendapat reaksi dari anak-anak kita. Ini berbahaya, karena ketika kita tidak bisa mengendalikan reaksi emosional kita terhadap anak-anak kita, kita mengajar mereka bahwa mereka mengendalikan emosi kita, bukan kita. Ini bisa menciptakan pola disfungsi emosional jangka panjang di rumah.

3.Perangkap perbandingan

Dalam upaya untuk mendorong atau memperbaiki anak-anak kita, kita dapat menunjukkan contoh anak lain (sering saudara kandung) sebagai titik rujukan. Walaupun ini biasanya merupakan upaya yang tidak berbahaya untuk membawa konteks pada situasi, sebagian besar anak-anak tidak akan melihat melampaui perbandingan. Ini secara tidak sadar dapat melatih anak-anak untuk tidak menjadi yang terbaik yang mereka bisa, tetapi lebih untuk menemukan cara agar tampak lebih baik daripada teman sebaya dan saudara kandung mereka.
4.Hadiah bersalah
Dalam budaya kita (saya menulis dari sudut pandang Amerika), kita telah mengembangkan kebiasaan buruk untuk membeli kasih sayang anak-anak kita dengan hadiah. Ketika kami membuat kesalahan atau harus bekerja lembur, kami jauh lebih mungkin untuk membayar utang relasional dengan uang. Siklus ini dapat mengajar anak-anak kita untuk menjadi materialistis dan melihat cinta sebagai hubungan transaksional yang dapat dimanipulasi oleh uang. Kita semua tahu (atau seharusnya tahu) bahwa cinta sejati adalah sesuatu yang jauh lebih berharga dari itu.

5.Menempatkan kebahagiaan anak-anak Anda di atas kesehatan pernikahan Anda
Banyak pasangan bahkan tidak mau pergi kencan malam karena mereka khawatir anak-anak akan menangis. Untuk menenangkan anak-anak, mereka tidak pernah berinvestasi dalam hubungan mereka satu sama lain. Ironisnya, banyak dari anak-anak ini yang akhirnya menangis setelah perceraian membuat keluarga menjadi dua. Salah satu hadiah terbesar yang dapat Anda berikan kepada anak-anak Anda adalah rasa aman yang datang dari melihat orang tua mereka dalam pernikahan yang penuh kasih dan komitmen.

6.Pengasuh digital
Saya telah banyak bersalah dalam hal ini. Di dunia yang didorong oleh teknologi kami, mudah untuk menjatuhkan anak-anak di depan layar sehingga kami dapat menyelesaikan beberapa hal. Dalam dosis kecil, ini boleh saja, tetapi itu bisa berkembang menjadi kebiasaan berbahaya di mana kita mendelegasikan tugas kita yang paling suci yaitu membesarkan anak-anak kita ke acara TV dan video game.

7.Menyembunyikan kekuranganmu
Kita semua ingin anak-anak kita melihat kita sebagai pahlawan super yang tidak pernah melakukan kesalahan, tetapi anak-anak kita tidak mencari kesempurnaan. Mereka mencari keaslian. Saat Anda gagal, milikilah! Gunakan itu sebagai momen mengajar. Ingatlah bahwa Allah adalah satu-satunya orang tua yang sempurna, dan kasih karunia-Nya membuat Anda terlindungi pada saat-saat ketika Anda kacau (dan kita semua memiliki banyak dari itu).

Tujuh Nilai Setiap Orangtua Harus Mengajari Anak-Anak Mereka

Mengasihi anak-anak kita membutuhkan lebih dari sekadar menghindari kesalahan negatif; itu berarti secara proaktif dan konsisten mengajarkan mereka nilai-nilai yang paling penting.

Setelah melihat segala sesuatu yang Alkitab (buku pedoman pengasuhan anak terbesar di dunia) katakan tentang menjadi orang tua dan meminjam hikmat dari beberapa orang tua yang jauh lebih bijaksana daripada saya, saya telah mengumpulkan daftar tujuh pelajaran paling penting yang harus diajarkan setiap orang tua kepada mereka. anak-anak. Jika Anda secara konsisten mengajarkan nilai-nilai ini, Anda akan meningkatkan pengubah dunia di masa depan!

Bertanggung jawab untuk mengajarkan pelajaran ini kepada anak-anak Anda. Itu bukan pekerjaan pemerintah, itu bukan pekerjaan guru sekolah, dan itu bahkan bukan pekerjaan gereja. Anda tidak dapat mendelegasikan tanggung jawab mengasuh anak. Tuhan mempercayakan anak-anak ini kepadamu . Merupakan keistimewaan besar dan tugas sakral Anda untuk memberikan nilai-nilai abadi ini kepada anak-anak Anda.

Anda tidak dapat mendelegasikan tanggung jawab mengasuh anak.

1.Katakan yang sebenarnya.
Kejujuran adalah nilai yang mengukuhkan landasan yang kokoh untuk semua nilai lainnya. Anak-anak Anda perlu tahu bahwa berbohong tidak dapat diterima. Jadikan kebenaran nilai sentral di rumah Anda, dan Anda akan membangun ikatan kepercayaan seumur hidup dengan anak-anak Anda.

“Aku tidak dapat memiliki sukacita yang lebih besar daripada mendengar bahwa anak-anakku mengikuti kebenaran” (3 Yohanes ayat 4).

2.Hormati orang tuamu.
Jika anak-anak Anda tidak belajar untuk menghormati Anda, mereka akan berjuang untuk menghargai siapa pun atau apa pun. Mereka tidak selalu harus setuju dengan Anda atau menyukai apa yang Anda katakan, tetapi mereka harus menghormati dan menghormati Anda.

"Hormatilah ayah dan ibumu. Maka kamu akan hidup panjang, penuh di tanah yang diberikan Tuhan, Allahmu kepadamu ”(Kel. 20:12).

3.Saling mencintai.
Agar sebuah keluarga dapat bekerja, Anda tidak harus selalu saling menyukai, tetapi Anda harus selalu saling mencintai. Anak-anak Anda harus tahu bahwa mereka dicintai sepenuhnya dan tanpa syarat, dan mereka harus memberikan cinta tanpa syarat yang sama kepada saudara dan orang tua mereka. Kata-kata Anda penting, tetapi tindakan Anda bahkan lebih penting dalam hal mengomunikasikan cinta Anda.

“Anak-anak yang terkasih, jangan hanya mengatakan bahwa kita saling mencintai; marilah kita menunjukkan kebenaran dengan tindakan kita ”(1 Yohanes 3:18).

4.Lakukan yang terbaik.
Meskipun cinta tidak boleh tergantung pada kinerja, anak-anak Anda masih perlu tahu bahwa keunggulan itu penting. Itu menghormati Tuhan, menginspirasi orang, dan membantu anak-anak Anda mencapai potensi penuh mereka. Bahkan tindakan terkecil (membersihkan kamar mereka, mengerjakan pekerjaan rumah) harus dilihat sebagai kesempatan untuk memberikan upaya terbaik mereka.

"Bekerjalah dengan rela pada apa pun yang kamu lakukan, seolah-olah kamu bekerja untuk Tuhan daripada untuk orang-orang" (Kol. 3:23).

5.Sabar.
Gratifikasi yang terlambat sering tidak dimodelkan atau dihargai dalam budaya kita, tetapi itu tetap penting untuk kehidupan yang sehat dan seimbang.

“Selalu rendah hati dan lembut. Bersabarlah satu sama lain, sediakan kesalahan masing-masing karena kasihmu ”(Ef. 4: 2).

6.Berterima-kasih.
Dalam budaya hak dan materialisme, rasa terima kasih yang tulus bersinar seperti bintang di langit malam. Ajari anak-anak Anda untuk bersyukur dan berterima kasih dalam segala situasi. Tidak peduli seberapa buruknya hal itu, selalu ada alasan untuk bersyukur.

“Bersyukurlah dalam segala keadaan, karena ini adalah kehendak Allah bagi kamu yang milik Kristus Yesus” (1 Tes. 5:18).

7.Jangan menyerah.
Dalam dunia yang menyerah, ajari anak-anak Anda untuk bertahan.

“Aku telah berperang dengan baik, aku menyelesaikan lomba, dan aku tetap setia” (2 Tim. 4: 7).

Nasihat Parenting Favorit Saya

Saya ingin bab ini menjadi sepraktis mungkin, jadi saya memasukkan beberapa saran pengasuhan favorit sepanjang masa. Nugget kebijaksanaan ini telah membantu saya mencintai dan memimpin anak-anak saya dengan lebih fokus, dan saya harap tips ini melakukan hal yang sama untuk Anda:

1.Jangan gunakan kemarahan untuk bertindak. Gunakan tindakan untuk melakukan tindakan.
James Dobson mengajarkan prinsip dasar ini, yang sangat selaras dengan saya. Sebagai orang tua, kita semua berjuang melawan godaan untuk merespons ketidaktaatan anak-anak kita dengan kemarahan, tetapi kemarahan tidak berhasil. Tindakan dilakukan. Ketika kita dengan tenang merespons dengan memberikan disiplin berkepala dingin, maka anak-anak kita juga akan merespons. Memang, ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tetapi itu benar-benar berhasil.

2.Jadilah yang disengaja tentang apa yang Anda hadiah.
Disiplin bukan hanya membagikan konsekuensi negatif; itu juga menghargai perilaku positif. Terkadang kita secara tidak sengaja menghargai perilaku negatif dengan menyerah pada tuntutan anak-anak kita karena kita lelah mempermasalahkannya. Ini adalah kesalahan besar karena kita sebenarnya memperkuat perilaku negatif mereka ketika kita melakukan itu. Satu prinsip yang saya temukan sangat benar adalah bahwa perilaku yang dihargai adalah perilaku yang berulang.

3.Berikan batasan yang jelas.
Dalam pertandingan sepak bola, setiap pemain di lapangan tahu apa yang di luar batas. Di jalan raya, setiap pengemudi tahu untuk tidak melewati garis kuning ganda. Batas-batas itu ada untuk melindungi semua, dan mereka benar-benar ada untuk memberikan kebebasan, bukan untuk membatasi itu. Sering kali anak-anak kita tidak tahu perilaku apa yang di luar batas, karena kita terus-menerus mengubah aturan berdasarkan emosi kita sendiri. Kita harus mengomunikasikan batas secara jelas dan konsisten. Melakukan hal itu akan memberi anak-anak kita kepercayaan diri dan kemampuan untuk berhasil.

4.Berikan cinta tanpa syarat dan harapan yang tinggi.
Sebagian besar dari kita pandai memberi anak-anak kita banyak cinta dan dorongan atau memberi mereka banyak koreksi. Kami datang seperti kartu Hallmark atau sersan. Anak-anak itu kompleks, dan mereka sebenarnya membutuhkan keduanya .


TerPopuler