Bagaimana Agama Dan Teknologi Hidup Berdampingan di Zaman Digital -->

Bagaimana Agama Dan Teknologi Hidup Berdampingan di Zaman Digital

Sunday, February 24, 2019, February 24, 2019

Penelitian baru menemukan sebagian besar orang Amerika tidak melihat konflik antara keyakinan agama mereka dan perangkat teknologi mereka, tetapi mungkin ada beberapa masalah yang bersembunyi di balik layar mengkilap smartphone kita.

Hanya 11 persen orang Amerika percaya sains dan teknologi akan membuat agama menjadi usang dan bahkan lebih sedikit (4 persen) berpikir internet telah berdampak negatif pada kehidupan spiritual mereka, menurut penelitian baru dari Baylor Religion Survey .

Kita seharusnya tidak khawatir teknologi akan menjadi akhir dari iman, kata Tim Challies, karena teknologi telah menjadi harapan Tuhan bagi manusia sejak Adam dan Hawa di Taman Eden.

Challies, penulis The Next Story: Faith, Friends, Family, dan Dunia Digital , mengatakan bahwa tugas yang diberikan Tuhan kepada pasangan pertama untuk merawat kebun mengharuskan mereka mengembangkan teknologi, dan hal yang sama berlaku hari ini.

"Manusia selalu bertanggung jawab di hadapan Tuhan untuk menciptakan teknologi baru dan menguasai yang sudah ada," katanya. "Kita tidak bisa melakukan apa yang Tuhan ciptakan untuk kita lakukan tanpa teknologi."

GODAAN TEKNO
Namun masalah dengan teknologi masih tampak hanya dengan sekali klik. Itu karena dosa merusak hubungan kita dengan teknologi, jelas Challies.

“Sekarang, alat-alat yang sama yang dapat digunakan untuk melakukan kebaikan seperti itu juga dapat digunakan untuk melakukan tindakan kejahatan yang mengerikan,” katanya.

Tiga dari 10 orang Amerika (31 persen) mengatakan mereka mengunjungi situs-situs porno setidaknya sebulan sekali. Hampir 1 dari 4 orang dewasa muda berusia 18-24 tahun (22 persen) mengunjungi setidaknya sekali sehari.


Satu dari 7 orang Amerika (14 persen) mengatakan mereka telah dilecehkan atau diancam secara online. Di antara anak berusia 18 hingga 24 tahun, jumlah itu melonjak hingga 41 persen.

Tapi itu bukan hanya kejahatan luar. Terkadang teknologi menghambat kehidupan rohani kita atau kita gagal menggunakannya dalam cara yang dapat membantu kita tumbuh secara spiritual.

Ketika Pew Research meminta orang Amerika untuk menyebutkan peningkatan terbesar dalam kehidupan di Amerika selama 50 tahun terakhir, 42 persen — sejauh ini jumlah terbesar — ​​mengatakan itu terkait dengan teknologi .

Lebih dari 1 dari 5 (22 persen) mengatakan teknologi akan bertanggung jawab atas peningkatan terbesar selama 50 tahun ke depan, lagi-lagi tanggapan paling populer.

Kepercayaan pada kemajuan teknologi dan keyakinan pada kekuatannya untuk meningkatkan masa depan bisa dengan cepat menjadi penyembahan berhala. Banyak orang Amerika setidaknya menyadari potensi konflik antara iman dan teknologi mereka.

Dalam survei Baylor, hampir 7 dari 10 orang Amerika (69 persen) tidak percaya teknologi telah meningkatkan hubungan mereka dengan Tuhan.

Jumlah itu bahkan lebih tinggi di antara orang Kristen: 83 persen Katolik, 79 persen Protestan garis utama, 78 persen Protestan kulit hitam, dan 72 persen evangelis.

Sebagian besar orang Amerika (55 persen) mengatakan mereka tidak pernah menggunakan internet untuk mengakses konten agama atau spiritual, termasuk sejumlah besar Protestan kulit hitam (44 persen) dan evangelis (39 persen). Bahkan lebih banyak Protestan dan Katolik arus utama (60 persen) mengatakan mereka tidak pernah mendapatkan konten spiritual online.

Hanya 10 persen orang Amerika mengatakan mereka menggunakan internet untuk berbagi pandangan agama mereka setidaknya sekali seminggu. Orang-orang Kristen membagikan iman mereka secara online lebih dari yang tidak beragama tetapi kurang dari agama-agama non-Kristen.

Sangat sedikit nones (2 persen) yang membagikan keyakinan agama mereka setidaknya sekali seminggu secara online. Penganut agama non-Kristen (36 persen) kemungkinan besar.

Di antara orang Kristen, evangelis (35 persen) dan Protestan kulit hitam (30 persen) adalah yang paling mungkin untuk membagikan iman mereka menggunakan internet, sementara Katolik (17 persen) dan Protestan arus utama (15 persen) lebih kecil kemungkinannya.

TerPopuler