Apakah yang Roh Kudus Lakukan ? -->

Apakah yang Roh Kudus Lakukan ?

Sunday, February 3, 2019, February 03, 2019
Roh Kudus adalah pendukung Yesus Kristus di zaman sekarang di dalam hati kita. Ketika Yesus mendekati pencobaan dan penyaliban-Nya, Dia berjanji kepada para rasulnya bahwa Dia akan meminta Tuhan untuk mengirimkan kepada mereka Roh Kudus-Nya. Yesus ingin agar Roh Kudus juga dikirim kepada siapa pun yang percaya kepada-Nya, kepada Yesus. Roh Kudus akan tetap bersama mereka semua setelah Yesus mati, dibangkitkan dan kembali kepada Bapa.

Yesus berjanji bahwa Roh Kudus akan mengajar mereka dan mengingatkan mereka tentang segala sesuatu yang telah Yesus ajarkan kepada mereka (lihat Yohanes 14: 15-18 ).
Memahami Siapa Roh Kudus

Memahami siapa Roh Kudus dan bagaimana Dia mengadvokasi Yesus di dalam kita adalah, bagi saya, fungsi Trinitas yang paling sulit dipahami ketika istri saya, dua dari empat anak kami, dan saya datang kepada Kristus dari Yudaisme dua belas tahun yang lalu. . Selama periode mungkin dua tahun, saya percaya kita dikejar oleh Tritunggal dan kemudian dibebaskan, akhirnya, oleh Merpati , yaitu, oleh agensi Roh Kudus.

Sebagai seorang Yahudi, saya merasa saya memahami pribadi dan fungsi Allah Bapa . Lagi pula, saya punya ayah dan saya sendiri seorang ayah — jadi saya punya petunjuk terkecil. Saya mengerti, tentu saja, bahwa alam manusia dan alam ilahi pada dasarnya berbeda satu sama lain, tetapi suatu petunjuk masih bisa menjadi petunjuk.

Ketika seorang Yahudi terpesona oleh pribadi dan fungsi Yesus, yang pada waktu itu saya berspekulasi mungkin sebenarnya adalah Mesias Yahudi, saya merasa saya mulai, juga, untuk memahami Pribadi Anak . Bagaimanapun, saya adalah seorang putra, dan saya memiliki dua putra. Petunjuk terkecil lainnya.

Tetapi Roh Kudus ? Siapa itu Bagaimana cara kerjanya? Mungkin orang lain di antara Anda mungkin bertanya-tanya hal yang sama.
Daftar Fungsi Roh Kudus

Cobalah meneliti Roh Kudus. Anda akan mendapatkan daftar. Roh Kudus melakukan ini; Dia melakukan itu; Dia melakukan hal lain itu. Anda akan menemukan artikel yang menggunakan angka pada judulnya, seperti Sepuluh Hal yang Dilakukan Roh Kudus ... atau kata-kata yang berpengaruh. Ulaslah kembali judul bab dalam buku-buku tentang Roh Kudus. Sebuah buku Roh Kudus di rak saya — oleh seorang teolog favorit, RT Kendall — menggunakan dua puluh halaman untuk merinci dua puluh satu hal yang dilakukan Roh Kudus bagi dan di antara kita orang Kristen, masing-masing penting, beberapa di antaranya mengejutkan. Coba baca: Saya merekomendasikannya. HolyFire .

Singkatnya, kalimat yang saya gunakan untuk memulai artikel ini dinyatakan dengan adil, meskipun terlalu biasa. Roh Kudus melakukan segalanya .

Ya tidak. Bukan itu.

Meskipun Roh Kudus melayang-layang di atas air pada saat penciptaan ( Kejadian 1: 2 ), bukanlah Dia yang memerintahkan Fiat Lux (“Jadilah terang”). Darah Roh Kudus tidak dicurahkan pada penyaliban untuk pembayaran keselamatan kita sebagai orang Kristen — itu adalah darah Yesus. Apa yang dilakukan oleh Roh Kudus adalah untuk membawa kuasa Allah dan kasih Yesus kepada kita masing-masing, secara individu, sehingga mereka terwujud dalam diri kita dan karena itu mengarahkan tindakan kita — karena jiwa kita ingin diarahkan jauh dari kehancuran.

Tetapi kodrat kita adalah dosa. Terlepas dari kebebasan yang melekat pada kita, terlalu sering kita menyalahgunakan kebebasan kita dan terlibat dalam perilaku yang tidak konsisten dengan kasih Allah dan bahkan tidak konsisten dengan keinginan kita untuk hidup dengan setia dalam pemahaman kita yang terbatas tentang kasih-Nya. Sebagai akibatnya, terlalu sering kita mempraktekkan amoralitas, kenajisan, penyembahan berhala, permusuhan, pertengkaran, kemarahan, pertikaian, kecemburuan, dan perilaku lain — yang pada dasarnya — tidak mencintai sesama seperti diri kita sendiri.

Karena itulah, setiap hari kita membutuhkan kehadiran Roh Kudus di dalam hati kita. Ya, bukan Dia yang menciptakan terang dari kegelapan; bukan Dia yang menumpahkan darah-Nya sendiri untuk keselamatan kita. Alih-alih, apa yang Dia lakukan — apa yang Dia lakukan setiap hari saat ini , (bukan hanya apa yang Dia lakukan dulu) —lebihnya, apa yang Dia lakukan setiap hari saat ini adalah “menghasilkan buah seperti ini dalam hidup kita: cinta, sukacita, kedamaian, kedamaian, kesabaran, kebaikan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, dan pengendalian diri ”( Galatia 5: 22-23 NLT).

Inilah yang menyenangkan dan memuliakan Tuhan. Inilah yang pasti kita. Ketika kita menggaruk-garuk jalan kita melalui semak berduri keberadaan yang jatuh di luar Eden, inilah yang mengingatkan kita akan keagungan pengorbanan Yesus sendiri, darah-Nya sendiri, untuk keselamatan kita. Dan Roh Kuduslah yang mengingatkan kita akan hal itu.
Apakah Roh Kudus itu Manusia?

Ini adalah salah satu pertanyaan yang membuat otak manusia kita bergulat dengan sesuatu di luar pengalaman kita yang terbatas. Kita terkunci dalam kedagingan kita sendiri. Kita dapat melihat di luarnya, paling banyak, melalui kaca gelap (merujuk versi KJV dari 1 Korintus 13:12 ). Yesus menyebut Roh Kudus sebagai "dia" dan "dia" (lihat Yohanes 14:16 dan 16: 8 , misalnya), yang menyatakan bahwa Ia memiliki bentuk manusia. Namun, sebagai elemen dari Tritunggal, Roh Kudus tidak berinkarnasi, seperti Yesus.

Namun demikian, dikatakan bahwa Roh Kudus memiliki apa yang kita sebut kepribadian. Dengan membaca Kitab Suci, kita belajar bahwa Dia memperlihatkan sifat-sifat seperti kita memiliki diri kita sendiri. Ia bisa bersukacita ( 1 Tes 1: 6 ESV). Ia dapat disakiti ( Ef. 4:30 ESV) - jangan sampai menyakiti Dia! Faktanya, api-Nya dapat padam ( 1 Tes. 5:19 ESV) - jangan lakukan itu juga!


Roh Kudus “adalah seseorang dan memiliki cara yang pasti. Sebut mereka aneh, eksentrik, atau unik jika Anda suka; Dia memiliki caranya sendiri . Anda mungkin atau mungkin tidak suka cara-Nya. Tapi cepatlah! Ia adalah satu-satunya Roh Kudus yang Anda miliki! Dia tidak akan menyesuaikan diri dengan Anda; Anda harus menyesuaikan diri dengan hm. ”( HolyFire , hal 14, penekanan pada aslinya)

Bagaimana Anda Tahu Apakah Anda Dipengaruhi oleh Roh Kudus?

Roh Kudus berdiam di dalam Anda jika Anda adalah pengikut Yesus Kristus. Seperti yang dinyatakan di awal artikel ini, peran-Nya adalah untuk mengadvokasi Anda demi cita-cita Yesus Kristus. Tetapi bagaimana cara kerjanya?

Dalam pandangan saya, ada dua tingkat kegiatan-Nya sebagai advokat yang mungkin kita jumpai. Tingkat pertama berhubungan dengan tantangan yang relatif biasa bagi kita manusia yang jatuh. Inilah tiga contoh. Pernahkah Anda mengalami masa kesengsaraan dalam hidup Anda ketika, berjuang sebanyak mungkin, Anda tidak bisa memahami bagaimana melanjutkan dalam suatu hubungan, atau bagaimana mempertahankan niat baik Anda melalui krisis kesehatan, atau bagaimana menang dalam tantangan pekerjaan?

Sebentar lagi, kita akan melihat bagaimana Roh Kudus dapat membantu kita dalam keadaan ini. Tetapi ada tingkat kedua yang sifatnya berbeda. Pernahkah Anda tergoda — tetapi ditakuti — untuk menegaskan dengan otoritas absolut suatu kebenaran yang akan ditegaskan oleh para peragu lain karena takut mereka tidak memiliki wewenang seperti itu?

Apakah Anda secara pribadi memiliki otoritas absolut untuk menyatakan kebenaran absolut? Sebagai manusia yang jatuh, tentu saja, Anda harus menyadari bahwa Anda tidak. Di sisi lain, apa yang memiliki otoritas absolut untuk menyatakan kebenaran absolut? Hanya Tritunggal yang memilikinya. Di dalam diri Anda, manusia yang percaya pada Kristus, elemen Trinitas apa yang ada dalam diri Anda? Itu adalah Roh Kudus. Roh Kudus adalah Tuhan; Dia adalah Yesus — mereka adalah Tritunggal .

Roh Kudus Membantu dan Mengadvokasi Kita

Tiga kesengsaraan pertama yang mungkin saya sebutkan di atas adalah pengalaman manusia yang umum - hubungan, kesehatan, pekerjaan - dan masalah kita dengan mereka adalah endemik. Mengenai hubungan , dibiarkan sendiri saya mungkin puyuh dan gagal. Di bawah anjuran Roh Kudus, sebagai gantinya, saya berkata, "Saya ingin perbaikan dan akan bekerja menuju perbaikan, dengan bantuan Kristus, dengan cara ini." Mengenai kesehatan saya, jika saya sendiri, saya mungkin menyerah pada depresi. Di bawah anjuran Roh Kudus, sebagai gantinya, saya berkata, “Saya harus meningkatkan kesehatan saya dengan berperilaku berbeda, jadi saya akan mengikuti rencana baru ini.” Mengenai pekerjaan saya, jika dibiarkan sendiri, saya mungkin akan marah dan marah. Di bawah anjuran Roh Kudus, sebagai gantinya, saya berkata, "Saya akan mengubah pekerjaan saya dan terlebih lagi mengubah sikap saya terhadap pekerjaan saya, sehingga kemarahan saya tidak akan bangkit lagi."

Roh Kudus membantu kita ketika Dia mengadvokasi untuk kepentingan Yesus Kristus dalam hidup kita, dan, lebih jauh lagi sementara kita menjauh dari kegagalan, depresi, dan kemarahan dan menuju keyakinan dan pemberdayaan baru. Ketika kita menemukan hasil yang positif, kita berterima kasih kepada Roh Kudus atas apa yang telah Dia lakukan untuk kita, dan kita berdoa agar Dia juga akan membantu mereka yang kita cintai — yang seharusnya (dan) semua tetangga kita sama seperti kita mencintai diri kita sendiri.
Kebenaran Mutlak, Otoritas Mutlak

Tetapi kemampuan untuk menyatakan kebenaran absolut dengan otoritas absolut dimungkinkan oleh tingkat yang berbeda dan lebih tinggi dari pekerjaan Roh Kudus di dalam diri kita manusia, yang berinteraksi sebagai unsur Trinitas dengan Allah sendiri. Peristiwa semacam ini sangat kuat dalam kesaksian mereka kepada kita manusia bahwa, ketika itu terjadi bertahun-tahun yang lalu, mereka dituliskan dan dimasukkan ke dalam Alkitab , sehingga nantinya kita dapat mengenal mereka dan diberkati. Rekonsiliasi dengan diri Anda bahwa peristiwa ini tidak terjadi untuk kita semua — mungkin sugestif dari kerendahan hati yang saleh.

Alkitab dipenuhi dengan peristiwa kebenaran absolut yang disajikan kepada kita dengan otoritas absolut. Mereka membuat kita menggigil ketakutan. Dalam Perjanjian Lama, perhatikan, misalnya, 1 Raja-Raja 18 — seluruh pasal tetapi khususnya ayat 20 sampai 40. Elia — seorang pria lajang, yang didukung oleh Roh Tuhan (ayat 12) — diadu dengan 450 nabi Baal.

Siapakah dewa yang akan menunjukkan dirinya, apakah Baal atau apakah itu Tuhan, Allah Abraham, Ishak, dan Israel? Meskipun 450 nabi Baal berteriak kepada Baal untuk menanggapi persembahan mereka, tidak ada jawaban yang datang, sehingga mereka mengoceh dan memotong diri mereka sendiri dan diejek oleh Elia. Kemudian Elia mendemonstrasikan apa yang dia ketahui, dengan kebenaran absolut yang muncul dari otoritas absolutnya , sebagaimana dijamin oleh Roh Kudus . Elia tahu bahwa Allah akan menurunkan api dan memakan korban bakaran, kayu, batu, dan debu, dan akan menjilat air yang ada di parit, sehingga orang-orang akan jatuh pada wajah mereka dan berteriak, “ Tuhan, Dia adalah Tuhan; Tuhan, Dia adalah Tuhan ”(ayat 39).

Tidak semua dari kita dapat memiliki pengalaman berbicara kebenaran absolut dengan otoritas absolut sehingga kata-kata kita adalah api. Elia diberi karunia seperti itu. Begitu juga Peter.

Dalam Perjanjian Baru, hanya beberapa minggu setelah Peter tiga kali menyangkal kasih dan ketundukannya kepada Yesus Kristus ketika para rasul sangat sedih karena kematian pemimpin mereka—

    “Tiba-tiba datang dari surga bunyi seperti angin yang deras, dan memenuhi seluruh rumah tempat mereka duduk. Dan lidah-lidah api yang terbelah menampakkan diri kepada mereka dan bersandar pada mereka. Dan mereka semua dipenuhi dengan Roh Kudus dan mulai berbicara dalam bahasa lain ketika Roh memberi mereka ucapan. ” ( Kisah 2: 2-4 ESV)

TerPopuler