Apakah doa bersama itu penting? -->

Apakah doa bersama itu penting?

Tuesday, February 26, 2019, February 26, 2019
Doa bersama adalah bagian penting dari kehidupan gereja, bersama dengan ibadat, doktrin yang sehat, persekutuan, dan persekutuan. Gereja mula-mula bertemu secara teratur untuk mempelajari doktrin para rasul, memecahkan roti, dan berdoa bersama (Kisah Para Rasul 2:42). Ketika kita berdoa bersama dengan orang percaya lainnya, efeknya bisa sangat positif. Doa bersama membangun dan menyatukan kita ketika kita memiliki iman yang sama. Roh Kudus yang sama yang berdiam di dalam setiap orang percaya menyebabkan hati kita bersukacita ketika kita mendengar pujian kepada Tuhan dan Juruselamat kita, menyatukan kita dalam ikatan persekutuan yang unik yang tidak ditemukan di tempat lain dalam kehidupan.

Bagi mereka yang mungkin sendirian dan bergumul dengan beban hidup, mendengar orang lain mengangkat mereka ke atas takhta kasih karunia dapat menjadi dorongan besar. Itu juga membangun dalam diri kita cinta dan kepedulian terhadap orang lain ketika kita bersyafaat untuk mereka. Pada saat yang sama, doa bersama hanya akan menjadi refleksi hati para individu yang berpartisipasi. Kita harus datang kepada Allah dalam kerendahan hati (Yakobus 4:10), kebenaran (Mazmur 145: 18), kepatuhan (1 Yohanes 3: 21-22), dengan ucapan syukur (Filipi 4: 6) dan keyakinan (Ibrani 4:16) . Sedihnya, doa bersama juga bisa menjadi landasan bagi mereka yang kata-katanya tidak ditujukan kepada Allah, tetapi untuk pendengar mereka. Yesus memperingatkan terhadap perilaku seperti itu dalam Matius 6: 5-8 di mana ia menasehati kita untuk tidak bersikap mencolok, bertele-tele, atau munafik dalam doa kita, tetapi untuk berdoa diam-diam di kamar kita sendiri untuk menghindari godaan menggunakan doa dengan munafik.

Tidak ada dalam Alkitab yang menyatakan bahwa doa bersama "lebih kuat" daripada doa individu dalam arti menggerakkan tangan Allah. Terlalu banyak orang Kristen menyamakan doa dengan "mendapatkan sesuatu dari Tuhan," dan doa kelompok menjadi kesempatan untuk melafalkan daftar keinginan kita. Doa-doa Alkitabiah, bagaimanapun, terdiri dari banyak segi, mencakup seluruh keinginan untuk masuk ke dalam persekutuan yang sadar dan intim dengan Allah kita yang kudus, sempurna, dan benar. Bahwa Allah yang demikian akan menundukkan telinga makhluk-makhluk-Nya menyebabkan pujian dan pemujaan mencurahkan dalam kelimpahan (Mazmur 27: 4; 63: 1-8), menghasilkan pertobatan dan pengakuan yang tulus (Mazmur 51; Lukas 18: 9-14), menghasilkan curahan rasa terima kasih dan ucapan syukur (Filipi 4: 6; Kolose 1:12), dan menciptakan permohonan syafaat yang tulus atas nama orang lain (2 Tesalonika 1:11; 2:16).

Doa, dengan demikian, bekerja sama dengan Allah untuk mewujudkan rencana-Nya, bukan berusaha untuk menekuk-Nya pada kehendak kita. Ketika kita meninggalkan keinginan kita sendiri untuk tunduk kepada Dia yang mengetahui keadaan kita jauh lebih baik daripada yang pernah kita bisa dan yang "tahu apa yang kamu butuhkan sebelum kamu bertanya" (Matius 6: 8), doa-doa kita mencapai tingkat tertinggi mereka. Doa yang dipersembahkan dengan tunduk pada kehendak Ilahi, oleh karena itu, selalu dijawab secara positif, apakah ditawarkan oleh satu orang atau seribu.

Gagasan bahwa doa bersama lebih mungkin untuk menggerakkan tangan Allah sebagian besar berasal dari salah tafsir atas Matius 18: 19-20, “Sekali lagi, saya katakan kepada Anda bahwa jika Anda berdua di bumi sepakat tentang apa pun yang Anda minta, itu akan menjadi dilakukan untukmu oleh Bapa-Ku di surga. Karena di mana dua atau tiga orang berkumpul bersama dalam nama saya, ada saya bersama mereka. ”Ayat-ayat ini berasal dari perikop yang lebih besar yang membahas prosedur yang harus diikuti dalam kasus disiplin gereja dari anggota yang berdosa. Untuk menafsirkan mereka sebagai orang percaya yang menjanjikan cek kosong untuk apa pun yang mereka mungkin setuju untuk meminta kepada Tuhan, tidak peduli seberapa berdosa atau bodoh, tidak hanya tidak sesuai dengan konteks disiplin gereja, tetapi juga menyangkal sisa Kitab Suci, terutama kedaulatan Allah .

Selain itu, untuk percaya bahwa ketika "dua atau tiga orang berkumpul" untuk berdoa, semacam dorongan kekuatan magis yang secara otomatis diterapkan pada doa-doa kita tidak didukung secara Alkitabiah. Tentu saja Yesus hadir ketika dua atau tiga orang berdoa, tetapi Ia sama-sama hadir ketika satu orang percaya berdoa sendirian, bahkan jika orang itu terpisah dari yang lain sejauh ribuan mil. Doa bersama penting karena menciptakan persatuan (Yohanes 17: 22-23), dan merupakan aspek kunci dari orang percaya yang saling membesarkan hati (1 Tesalonika 5:11) dan mendorong satu sama lain untuk mencintai dan berbuat baik (Ibrani 10:24) ).

TerPopuler