Apa yang Alkitab Ajarkan tentang Perceraian dan Pernikahan Kembali -->

Apa yang Alkitab Ajarkan tentang Perceraian dan Pernikahan Kembali

Tuesday, February 26, 2019, February 26, 2019
Ada beberapa masalah yang membutuhkan lebih banyak kepekaan pastoral daripada masalah perceraian dan pernikahan kembali. Melakukan kesalahan salah satu cara dapat memiliki konsekuensi besar, terutama bagi wanita yang merasa terjebak dalam hubungan yang kasar dan tidak aman. Melakukan kesalahan dengan cara yang lain dapat membawa rasa malu dan keburukan atas nama Kristus. Karena itu, para pendeta dan penatua memiliki tanggung jawab untuk mengetahui apa yang dikatakan Alkitab dan untuk mengajar, menasihati, memimpin, mengoreksi, dan mendisiplinkan umat mereka.

Bagian-Bagian Kunci Dalam Alkitab:
Dalam mengembangkan perspektif dan kebijakan Alkitab tentang perceraian dan pernikahan kembali di gereja, pastor dan penatua ingin memulai dengan bergulat dengan pengajaran tentang topik ini yang dicatat dalam Matius 19.

Dan orang-orang Farisi mendatanginya dan mengujinya dengan bertanya, “Apakah sah menceraikan istri seseorang dengan alasan apa pun?” Dia menjawab, “Tidakkah kamu membaca bahwa dia yang menciptakan mereka sejak awal menjadikan mereka laki-laki dan perempuan, dan berkata, 'Karena itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan berpegang teguh pada istrinya, dan keduanya akan menjadi satu daging'? Jadi mereka bukan lagi dua melainkan satu daging. Karena itu apa yang telah dipersatukan Allah, janganlah dipisahkan manusia. "Mereka berkata kepadanya," Kalau begitu, mengapa Musa memerintahkan seseorang untuk memberikan sertifikat perceraian dan mengusirnya? "Dia berkata kepada mereka," Karena kekerasan hatimu Musa mengizinkan Anda untuk menceraikan istri Anda, tetapi sejak awal tidak demikian. Dan saya berkata kepada Anda: siapa pun yang menceraikan istrinya, kecuali untuk percabulan, dan menikahi orang lain, melakukan perzinahan. ”(Matius 19: 3–9 ESV)

Kata kunci dalam perikop di atas untuk tujuan kita adalah kata Yunani pornea yang diterjemahkan dalam ESV sebagai “amoralitas seksual”. Kata ini memiliki sejumlah makna, tetapi hampir pasti merupakan referensi untuk keseluruhan Kode Kekudusan sebagaimana dicatat dalam Imamat. The Holiness Code secara mendalam menjabarkan bentuk-bentuk seksualitas yang dilarang:

Dan Anda tidak boleh berbohong secara seksual dengan istri tetangga Anda dan karenanya membuat diri Anda najis dengan dia ..... Anda tidak boleh berbohong dengan pria seperti halnya dengan wanita; itu adalah kekejian. Dan kamu tidak boleh berbohong dengan binatang apa pun dan membuat dirimu najis dengan binatang itu, dan tidak seorang wanita pun yang akan menyerahkan dirinya kepada seekor binatang untuk berbaring bersamanya: itu adalah penyimpangan. (Imamat 18: 20-24 ESV)

Jika seorang pria melakukan perzinahan dengan istri tetangganya, baik pezina dan pezinah itu harus dihukum mati. Jika seorang pria berbohong dengan istri ayahnya, dia telah menemukan ketelanjangan ayahnya; keduanya pasti akan dihukum mati; darah mereka ada pada mereka. Jika seorang pria berbohong dengan menantunya, keduanya pasti akan dihukum mati; mereka telah melakukan penyimpangan; darah mereka ada pada mereka. Jika seorang pria berbaring dengan pria sama seperti wanita, keduanya telah melakukan kekejian; mereka pasti akan dihukum mati; darah mereka ada pada mereka…. Jika seorang pria berbaring dengan seekor binatang, ia pasti akan dihukum mati, dan Anda akan membunuh hewan itu ... "Jika seorang pria mengambil saudara perempuannya, seorang putri dari ayahnya atau seorang putri dari ibunya, dan melihat ketelanjangannya, dan dia melihat ketelanjangannya, itu memalukan, dan mereka akan terputus di mata anak-anak bangsanya…. (Imamat 20: 10–21 ESV)

Jadi dengan pornea kita dapat dengan aman menyimpulkan bahwa Yesus menganggap perzinahan, seks homoseksual, inses dan bestialitas sebagai dasar perceraian.

Rasul Paulus menambahkan pengecualian lain dalam 1 Korintus 7:

Kepada yang lain saya katakan (saya, bukan Tuhan) bahwa jika ada saudara lelaki yang memiliki istri yang tidak percaya, dan dia setuju untuk tinggal bersamanya, dia tidak boleh menceraikannya. Jika ada wanita yang memiliki suami yang tidak percaya, dan dia setuju untuk tinggal bersamanya, dia tidak boleh menceraikannya. Karena suami yang tidak beriman itu dikuduskan oleh isterinya, dan isteri yang tidak beriman itu dikuduskan oleh suaminya. Kalau tidak, anak-anak Anda akan menjadi najis, tetapi sebagaimana adanya, mereka suci. Tetapi jika pasangan yang tidak percaya berpisah, biarlah demikian. Dalam kasus seperti itu, saudara atau saudari tidak diperbudak. Tuhan memanggil Anda untuk damai. Untuk bagaimana Anda tahu, istri, apakah Anda akan menyelamatkan suami Anda? Atau bagaimana Anda tahu, suami, apakah Anda akan menyelamatkan istri Anda? (1 Korintus 7: 12–16 ESV)

Karena itu, Alkitab menambahkan masalah pengabaian karena ketidakcocokan rohani sebagai pembenaran potensial untuk perceraian.

Dasar Alkitab untuk Perceraian:
Berdasarkan ayat-ayat di atas, kita dapat mengatakan dengan yakin bahwa seorang percaya dapat memulai perceraian dalam kasus-kasus berikut:

1. Suaminya [1] telah berzina dengan istri pria lain. 2. Suaminya melakukan hubungan seks homoseksual dengan seorang pria. 3. Suaminya berhubungan seks dengan binatang. 4. Suaminya berhubungan seks dengan saudara. 5. Suaminya tidak lagi ingin menikah dengannya karena iman Kristennya.

Dalam salah satu dari lima kasus di atas, orang percaya dapat mengejar perceraian.

Bagaimana dengan Pelecehan Fisik?
Alkitab tidak membahas masalah pelecehan fisik sebagai potensi pembenaran untuk perceraian, tetapi Alkitab mengatakan berbagai hal yang akan membantu setiap pendeta, penatua, penasihat atau teman yang memberikan nasihat kepada orang yang dilecehkan. Hal pertama yang harus dikatakan adalah pelecehan fisik adalah dosa. Alkitab memerintahkan orang Kristen untuk: Kejarlah kebenaran, kesalehan, iman, kasih, ketabahan, kelemahlembutan (1 Timotius 6:11 ESV).

Para suami diberi tahu: Demikian juga, para suami, hiduplah bersama istrimu dengan cara yang penuh pengertian, menunjukkan rasa hormat kepada wanita itu sebagai alat yang lebih lemah, karena mereka adalah ahli waris dari rahmat kehidupan, sehingga doamu tidak terhalang (1 Petrus). 3: 7 ESV).

Alkitab memerintahkan semua orang Kristen untuk bersikap lembut dalam berhubungan satu sama lain, dan Alkitab memberi tahu para suami untuk memahami istri mereka dan memperlakukan mereka dengan kehormatan khusus. Karena itu segala bentuk pelecehan fisik, emosional, verbal dan seksual akan dilarang.

Pelecehan fisik adalah dosa dan harus dinamai demikian oleh pendeta, penatua dan penasihat.

Perlu juga dicatat bahwa Alkitab mendiskualifikasi orang-orang yang kejam dari melayani dalam posisi kepemimpinan di dalam gereja. Dalam 1 Timotius 3 Paulus berkata:

Jika ada yang bercita-cita ke kantor pengawas, ia menginginkan tugas yang mulia. Oleh karena itu, seorang pengawas harus tidak bercela, suami dari satu istri, berpikiran jernih ... bukan pemabuk, tidak kasar tapi lembut, tidak suka bertengkar, bukan pencinta uang .... (dll.) (1 Timotius 3: 1-4 ESV)

Bahasa Yunani secara harfiah mengatakan "bukan plektes " - bukan "striker". Seorang pria yang memukul istrinya didiskualifikasi karena melayani sebagai penatua di gereja. Kebanyakan komentator memahami kualifikasi untuk seorang penatua hanya sebagai tanda dari seorang Kristen yang sebenarnya. Karena itu Paulus menegaskan bahwa para calon penatua benar-benar dilahirkan kembali - bahwa mereka telah memberikan bukti yang masuk akal bahwa mereka tumbuh sedikit demi sedikit ke dalam gambar dan rupa Yesus Kristus.

Untuk menyatakan laki-laki yang jelas, diselamatkan dan disucikan tidak menyalahgunakan istri mereka. Oleh karena itu, pelecehan fisik adalah dosa dan itu mendiskualifikasi seseorang dari melayani dalam kepemimpinan di gereja.

Itu juga melanggar hukum.

Seorang wanita yang telah dipukul oleh suaminya harus segera melakukan dua hal. Pertama, dia harus memanggil polisi. Alkitab mengatakan bahwa raja tidak menanggung pedang dengan sia-sia: Karena ia adalah hamba Allah, seorang pembalas yang melakukan murka Allah atas orang yang berbuat jahat (Roma 13: 4 ESV).

Alkitab mengatakan bahwa Allah memberikan kepada pemerintah wewenang untuk menahan kejahatan dan untuk menghukum pelaku kejahatan, jadi jika seorang istri dipukul oleh suaminya, ia harus memanggil polisi. Tuhan memberikan senjata dan Taser serta borgol kepada polisi untuk melindungi mereka yang rentan. Seorang istri harus menggunakan ketentuan itu dengan tepat. Pejabat pemerintah ditugasi oleh Tuhan untuk menahan kejahatan dan menghukum pelaku kejahatan. Gereja tidak boleh menghalangi komisi itu.

Hal kedua yang harus dilakukan oleh seorang wanita Kristen yang disalahgunakan adalah memanggil pendetanya atau penatua di gerejanya. Jika suami adalah anggota gereja ia harus segera datang di bawah disiplin. Jika dia tidak bertobat, dia harus dikucilkan. Ekskomunikasi menyiratkan bahwa gereja tidak dapat lagi menghargai pengakuan imannya. Itu tidak “menjadikan dia orang yang tidak percaya”, tetapi ia menyatakan bahwa gereja tidak percaya bahwa ia benar-benar diselamatkan.

Di mata gereja, wanita itu sekarang menikah dengan orang yang tidak percaya, dengan semua yang tersirat - lihat alasan perceraian # 5 sebagaimana dirinci di atas.

Bisakah Seorang yang Bercerai dengan Benar menikah kembali?
Ketika Alkitab mengizinkan perceraian, hal itu dilakukan agar pihak yang dirugikan atau ditinggalkan dapat menikah kembali. Itulah sertifikat perceraian. Oleh karena itu, dalam hal apa pun di mana perceraian diizinkan secara Alkitabiah, menurut definisi juga diizinkan bagi pihak yang dirugikan atau ditinggalkan untuk menikah kembali. Dalam Matius 5: 31-32 Yesus berkata:

Dikatakan juga, 'Siapa pun yang menceraikan istrinya, biarkan dia memberinya surat cerai.' Tetapi saya katakan kepada Anda bahwa setiap orang yang menceraikan istrinya, kecuali atas dasar percabulan, membuatnya melakukan perzinahan, dan siapa pun yang menikahi seorang wanita yang bercerai melakukan perzinahan. (Matius 5: 31–32 ESV)

Di sini Yesus hanya mengatakan bahwa jika perceraian tidak sah, maka pernikahan kembali tidak sah. Jika perceraian itu sah (dia menggunakan kata pornea lagi), maka pernikahan kembali itu sah.

Demikian pula Rasul Paulus mengatakan dalam 1 Korintus 7 bahwa jika pasangan yang tidak percaya tidak ingin tinggal dalam pernikahan dan tidak ingin hidup dengan orang Kristen yang aktif dan jelas, maka orang percaya harus membiarkan mereka pergi. Dalam kasus seperti itu orang percaya tidak terikat - artinya mereka bebas menikah lagi. The Pillar Commentary on 1 Corinthians 7 menjelaskan hal itu dengan jelas:

Tidak terikat di sini mengacu pada kebebasan untuk menikah kembali. Instone-Brewer menjelaskan: "Satu-satunya kebebasan yang masuk akal dalam konteks ini adalah kebebasan untuk menikah lagi ... [A] ll sertifikat perceraian Yahudi dan sebagian besar yang berbahasa Yunani-Romawi memuat kata-kata 'Anda bebas menikahi pria yang Anda inginkan,' atau sesuatu yang sangat mirip. [2]

Jika setiap orang percaya memiliki dasar Alkitab untuk perceraian, maka ia diizinkan untuk menikah kembali - tetapi hanya di dalam Tuhan (1 Korintus 7:39).

Apakah Perceraian Diperlukan Dalam Setiap Kasus Yang Terdaftar Di Atas?
Tidak.

Orang-orang Farisi berpikir bahwa perceraian diperlukan dan diperintahkan dalam Alkitab, tetapi Yesus menegakkannya. Dalam Matius 19: 7, orang-orang Farisi menantang Yesus berkata, "Kalau begitu, mengapa Musa memerintahkan seseorang untuk memberikan sertifikat perceraian dan mengusirnya?" (Matius 19: 7 ESV).

Yesus mengoreksi mereka dengan mengatakan, “Karena kekerasan hatimu, Musa mengizinkanmu untuk menceraikan istrimu, tetapi sejak awal tidak demikian (Matius 19: 8 ESV).

Alkitab tidak memerintahkan perceraian - Alkitab mengizinkan, mengatur, dan membatasi perceraian. Alkitab mengizinkan perceraian - dalam situasi tertentu - karena kekerasan hati manusia. Hati yang keras menyebabkan orang bertahan dalam dosa dan hati yang keras membuatnya sulit untuk mengampuni orang lain tetapi menjadi seorang Kristen berarti mendapatkan hati yang baru - hati yang lembut dipenuhi dengan Roh Kudus. Hati seperti itu mampu berubah ke arah Yesus Kristus dan mampu mengampuni saudara lelaki atau perempuan dari dosa yang paling menyedihkan.

Karena itu, tidak ada alasan bagi dua orang Kristen yang dilahirkan kembali secara sah untuk bercerai. Dengan kasih karunia Allah mereka dapat berubah dan mereka dapat mengampuni.

Tetapi karena kekerasan hati - karena beberapa orang yang mengaku beriman tidak benar-benar dilahirkan kembali - pasangan mungkin bertahan dalam dosa seksual atau pasangan mungkin tidak ingin menikah dengan orang yang benar-benar percaya - dalam kasus seperti itu, orang percaya tidak terikat. Ia bebas menikah lagi - terima kasih Tuhan!

TerPopuler