Apa dosa terbesar di dunia ? -->

Apa dosa terbesar di dunia ?

Thursday, February 28, 2019, February 28, 2019
Tidak ada dosa yang lebih besar dari dosa lain dalam arti kekal. Semua dosa memisahkan kita dari Allah, dan semua dosa perlu ditebus. Juga, tidak ada "dosa terbesar" dalam arti dosa " fana" dan "ringan" , seperti yang diajarkan Gereja Katolik. Semua dosa adalah dosa "fana" karena bahkan satu dosa pun membuat pelaku layak dihukum mati secara rohani dan terpisah dari Allah. Pada saat yang sama, Alkitab menyatakan bahwa pada hari penghakiman beberapa dosa akan mendapat hukuman yang lebih besar daripada yang lain (Matius 11:22, 24; Lukas 10:12, 14).

Yesus juga menyebut satu dosa sebagai dosa "lebih besar" (meskipun bukan yang "terbesar") dalam Yohanes 19:11. Berbicara kepada Pontius Pilatus, Dia mengatakan bahwa orang yang menyerahkannya kepada Pilatus bersalah atas “dosa yang lebih besar.” Maksudnya, kesalahan orang yang menyerahkannya kepada Pilatus, apakah Yudas atau Kayafas, lebih besar daripada Pilatus karena tentang tindakan yang disengaja dan dingin dalam menyerahkan Yesus setelah melihat bukti mukjizat dan ajaran-Nya yang luar biasa, semuanya dengan jelas menunjuk kepada-Nya sebagai Mesias dan Putra Allah. Dosa itu lebih besar dari dosa mereka yang tidak mengenal Dia. Ini dapat menunjukkan bahwa mereka yang telah diberi pengetahuan tentang Yesus sebagai Anak Allah dan masih menolak Dia akan dikenakan hukuman yang lebih besar daripada mereka yang tetap tidak tahu tentang Dia: "Jika kamu buta, kamu tidak akan bersalah karena dosa; tetapi sekarang setelah kamu mengklaim bahwa kamu dapat melihat, rasa bersalahmu tetap ada ”(Yohanes 9:41).

Akan tetapi, kejadian-kejadian ini tidak membuktikan bahwa satu dosa adalah “dosa terbesar” dari semua. Amsal 6: 16–19 adalah katalog dari tujuh dosa yang dibenci Allah dan menjijikkan bagi-Nya: “Mata yang angkuh, lidah yang bohong, tangan yang menumpahkan darah orang yang tidak bersalah, hati yang memikirkan rencana jahat, kaki yang cepat tergesa-gesa menjadi jahat , seorang saksi palsu yang mencurahkan kebohongan dan seorang pria yang membangkitkan perselisihan di antara saudara-saudara. ”Tetapi tidak satu pun dari ketujuh orang itu yang diidentifikasi sebagai dosa yang lebih besar daripada yang lain, dan tidak ada yang diidentifikasi sebagai dosa terbesar.

Meskipun Alkitab tidak menyebut satu dosa pun sebagai dosa terbesar, itu merujuk pada dosa yang tidak dapat diampuni , yang merupakan dosa ketidakpercayaan. Tidak ada pengampunan bagi seseorang yang mati dalam ketidakpercayaan. Alkitab dengan jelas menyatakan bahwa, dalam kasih-Nya bagi umat manusia, Allah menyediakan sarana keselamatan kekal — Yesus Kristus dan kematian-Nya di kayu salib — bagi “siapa pun yang percaya kepada-Nya” (Yohanes 3:16). Satu-satunya syarat di mana pengampunan tidak akan diberikan menyangkut mereka yang menolak satu-satunya cara keselamatan. Yesus berkata, “Aku adalah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada yang datang kepada Bapa kecuali melalui saya ”(Yohanes 14: 6), menjelaskan bahwa Dia dan Dia sendiri adalah jalan menuju Allah dan keselamatan. Menolak satu-satunya cara keselamatan tidak dapat diampuni dan, dalam pengertian itu, adalah dosa terbesar dari semua.
Tidak ada dosa yang lebih besar dari dosa lain dalam arti kekal. Semua dosa memisahkan kita dari Allah, dan semua dosa perlu ditebus. Juga, tidak ada "dosa terbesar" dalam arti dosa " fana" dan "ringan" , seperti yang diajarkan Gereja Katolik. Semua dosa adalah dosa "fana" karena bahkan satu dosa pun membuat pelaku layak dihukum mati secara rohani dan terpisah dari Allah. Pada saat yang sama, Alkitab menyatakan bahwa pada hari penghakiman beberapa dosa akan mendapat hukuman yang lebih besar daripada yang lain (Matius 11:22, 24; Lukas 10:12, 14).

Yesus juga menyebut satu dosa sebagai dosa "lebih besar" (meskipun bukan yang "terbesar") dalam Yohanes 19:11. Berbicara kepada Pontius Pilatus, Dia mengatakan bahwa orang yang menyerahkannya kepada Pilatus bersalah atas “dosa yang lebih besar.” Maksudnya, kesalahan orang yang menyerahkannya kepada Pilatus, apakah Yudas atau Kayafas, lebih besar daripada Pilatus karena tentang tindakan yang disengaja dan dingin dalam menyerahkan Yesus setelah melihat bukti mukjizat dan ajaran-Nya yang luar biasa, semuanya dengan jelas menunjuk kepada-Nya sebagai Mesias dan Putra Allah. Dosa itu lebih besar dari dosa mereka yang tidak mengenal Dia. Ini dapat menunjukkan bahwa mereka yang telah diberi pengetahuan tentang Yesus sebagai Anak Allah dan masih menolak Dia akan dikenakan hukuman yang lebih besar daripada mereka yang tetap tidak tahu tentang Dia: "Jika kamu buta, kamu tidak akan bersalah karena dosa; tetapi sekarang setelah kamu mengklaim bahwa kamu dapat melihat, rasa bersalahmu tetap ada ”(Yohanes 9:41).

Akan tetapi, kejadian-kejadian ini tidak membuktikan bahwa satu dosa adalah “dosa terbesar” dari semua. Amsal 6: 16–19 adalah katalog dari tujuh dosa yang dibenci Allah dan menjijikkan bagi-Nya: “Mata yang angkuh, lidah yang bohong, tangan yang menumpahkan darah orang yang tidak bersalah, hati yang memikirkan rencana jahat, kaki yang cepat tergesa-gesa menjadi jahat , seorang saksi palsu yang mencurahkan kebohongan dan seorang pria yang membangkitkan perselisihan di antara saudara-saudara. ”Tetapi tidak satu pun dari ketujuh orang itu yang diidentifikasi sebagai dosa yang lebih besar daripada yang lain, dan tidak ada yang diidentifikasi sebagai dosa terbesar.

Meskipun Alkitab tidak menyebut satu dosa pun sebagai dosa terbesar, itu merujuk pada dosa yang tidak dapat diampuni , yang merupakan dosa ketidakpercayaan. Tidak ada pengampunan bagi seseorang yang mati dalam ketidakpercayaan. Alkitab dengan jelas menyatakan bahwa, dalam kasih-Nya bagi umat manusia, Allah menyediakan sarana keselamatan kekal — Yesus Kristus dan kematian-Nya di kayu salib — bagi “siapa pun yang percaya kepada-Nya” (Yohanes 3:16). Satu-satunya syarat di mana pengampunan tidak akan diberikan menyangkut mereka yang menolak satu-satunya cara keselamatan. Yesus berkata, “Aku adalah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada yang datang kepada Bapa kecuali melalui saya ”(Yohanes 14: 6), menjelaskan bahwa Dia dan Dia sendiri adalah jalan menuju Allah dan keselamatan. Menolak satu-satunya cara keselamatan tidak dapat diampuni dan, dalam pengertian itu, adalah dosa terbesar dari semua.

TerPopuler