16 Cara Menemukan Calon Istri Menurut Alkitab -->

16 Cara Menemukan Calon Istri Menurut Alkitab

Thursday, February 28, 2019, February 28, 2019
Sebagai seorang pendeta, selama bertahun-tahun saya mendapat bagian yang adil dari orang-orang mendekati saya untuk mencari tahu apakah kita adalah gereja "pacaran" atau gereja "kencan". Orang-orang akan selalu memberi tahu saya bahwa pendekatan mereka adalah "cara alkitabiah." Saya akhirnya menjadi curiga dengan klaim seperti itu mengingat bahwa Alkitab tidak banyak bicara tentang bagaimana menemukan seorang istri, atau apakah itu? Mungkin Anda pernah melihat daftar ini beredar di seluruh dunia-web, tetapi perlu ditinjau karena itu membuat poin yang sangat penting. Jadi ini dia, 16 cara untuk menemukan istri menurut Alkitab:

1) Temukan tawanan perang yang menarik, bawa pulang, cukur kepalanya, rapikan kukunya, dan berikan pakaian baru padanya. Lalu dia milikmu. (Ul. 21: 11-13)

2) "Berbaringlah", seorang perawan yang tidak bertunangan dengan pria lain, dan "mengenalnya", tetapi kemudian membayar sejumlah uang kepada ayahnya. Lalu dia milikmu. (Ul. 22: 28-29)

3) Temukan pelacur dan menikahinya. (Hosea 1: 1-3)

4) Temukan seorang pria dengan tujuh anak perempuan, dan buat dia terkesan dengan menyirami kawanannya .-- Musa (Kel. 2: 16-21)

5) Beli sebidang tanah, dan dapatkan seorang wanita sebagai bagian dari perjanjian .-- Boas (Rut 4: 5-10)

6) Pergi ke pesta dan sembunyikan. Ketika para wanita keluar untuk menari, ambil satu dan bawa dia untuk menjadi istrimu .-- Benyamin (Hakim 21: 19-25)

7) Mintalah Tuhan menciptakan seorang istri untuk Anda saat Anda tidur. Catatan: ini akan membuat Anda rugi iga .-- Adam (Kej. 2: 19-24)

8) Setuju untuk bekerja tujuh tahun dengan imbalan tangan wanita menikah. Tertipu menikahi wanita yang salah. Kemudian bekerja tujuh tahun lagi untuk wanita yang ingin Anda nikahi. Betul. Kerja keras selama empat belas tahun untuk seorang istri .-- Yakub (Kej. 29: 15-30)

9) Potong 200 kulit khatan dari musuh ayah mertua masa depan Anda dan dapatkan putrinya sebagai istri .-- David (1 Sam. 18:27)

10) Bahkan jika tidak ada seorang pun di luar sana, hanya berkeliaran sedikit dan Anda pasti akan menemukan seseorang .-- Kain (Kejadian 4: 16-17)

11) Menjadi kaisar sebuah negara besar dan mengadakan kontes kecantikan .-- Xerxes atau Ahasuerus (Esther 2: 3-4)

12) Ketika Anda melihat seseorang yang Anda sukai, pulanglah dan beri tahu orang tua Anda, “Saya telah melihat seorang wanita; sekarang ambil dia untukku. "Jika orang tuamu mempertanyakan keputusanmu, katakan saja," Ambilkan dia untukku. Dialah yang cocok untuk saya. ”- Samson (Hakim 14: 1-3)

13) Bunuh suami mana saja dan bawa istriNYA. (Bersiaplah kehilangan empat putra.) - David (2 Sam. 11)

14) Tunggu saudaramu mati. Ambil jandanya. (Ini bukan hanya ide yang baik, itu hukum!) - Onan dan Boaz (Ul. Atau Im., Contoh dalam Rut)

15) Jangan pilih-pilih. Ganti kualitas dengan kuantitas .-- Solomon (1 Raja-raja 11: 1-3)

16) Istri? - Paul (1 Korintus, pasal 7)

Jelas, daftar ini ditulis dengan humor dalam pikiran, dan beberapa dari "cara-cara" ini, tidak bersifat preskriptif tetapi deskriptif tentang cara-cara berdosa yang dilakukan umat Allah di masa lalu - mereka sama sekali tidak patut dicontoh. Tetapi ini menunjukkan poin penting - orang sering ingin Alkitab mengatakan hal-hal tertentu, seperti bagaimana menemukan pasangan dan menikah, tetapi mereka mengabaikan bagian-bagian Alkitab yang tidak sesuai dengan paradigma mereka. Alkitab lebih banyak berbicara tentang pernikahan yang diatur, misalnya, daripada "pacaran" atau pacaran. Jadi, bagaimana kita melanjutkan?

Kita harus menyadari bahwa Alkitab tidak berbicara untuk setiap masalah yang akan kita hadapi dalam hidup. Tanyakan saja kepada Salomo, yang harus menggunakan hikmat ketika kedua pelacur datang kepadanya dan mengklaim keduanya adalah ibu dari satu anak. Kita harus mengikuti hal-hal yang diberikan Tuhan kepada kita. Dalam semua hubungan kita, kita memiliki kewajiban untuk menjalankan buah Roh dan tidak menganiaya siapa pun, yang khususnya berlaku bagi calon pasangan. Kita juga memiliki perintah Alkitab yang jelas bahwa seorang Kristen bebas menikahi siapa pun yang dia pilih, asalkan calon pasangannya "di dalam Tuhan" (1 Kor. 7.39). Tetapi pada akhirnya, memilih pasangan membutuhkan kebijaksanaan.

Alkitab tidak memberi kita cara khusus untuk menemukan pasangan. Beberapa mungkin diperkenalkan oleh keluarga atau teman. Beberapa orang mungkin memupuk hubungan penulisan surat (atau seperti yang lebih sering kita temukan, e-mail, atau beberapa bentuk media sosial). Dalam beberapa budaya, pemikiran tentang berpacaran atau berpacaran adalah hal yang mustahil. Saya pernah berjalan di salah satu teman kantor saya di sekolah pascasarjana - dia adalah pelatihan Kristen untuk pelayanan di Jepang. Dia dengan cermat membaca file; itu tampak seperti file personel. Karena penasaran, saya bertanya kepadanya apa yang dia baca. Dia memberi tahu saya bahwa itu adalah file tentang seorang wanita muda yang dikirim ayahnya. Keluarganya, penglihatan yang tak terlihat (kecuali beberapa foto dalam arsip) mengatur pernikahannya. Saya tertegun, tetapi tetap sadar bahwa orang Kristen yang saleh tidak semua melakukan hal yang sama. Yaitu, hanya karena orang Amerika dan orang Kristen melakukannya bukan berarti itu alkitabiah atau satu-satunya cara.

Poin doktrinal yang lebih besar di sini adalah bahwa dalam upaya menemukan pasangan, kita harus memperhatikan dua hal: (1) bahwa kita memperhatikan kehendak Allah yang dinyatakan dalam hukum moral - kita tidak boleh melanggarnya dengan kata, pikiran, atau perbuatan; dan (2) kebebasan Kristen - di mana Allah telah berbicara, kita terikat, tetapi di mana dia tidak berbicara kita bebas. Kita tidak terikat oleh perintah-perintah manusia. Ini berarti bahwa orang Kristen yang saleh mungkin berbeda dalam cara mereka menjalani kehidupan mereka, tetapi itu tidak berarti bahwa seseorang lebih suci daripada yang lain karena dia berkencan dan tidak mengadili.

Kita juga harus mencatat bahwa dalam sejarah kolektifnya, gereja tidak pernah membahas masalah ini dalam kredo atau pengakuannya tentang bagaimana menemukan pasangan. Mungkin ini harus memberi tahu kita bahwa ini adalah masalah kebebasan Kristen dan pada akhirnya, kita harus mengandalkan rahmat, hikmat, doa, dan nasihat ilahi daripada membuat klaim bahwa Alkitab tidak pernah membuat.

Sumber Artikel : https://www.wscal.edu/blog/
Tags : 
#alkitab#calonistri#alkitabpendalaman#tanyaseputaralkitab#doayangdiberikanistriyangcantik#caramencarijodoh#Indonesia#kitab#misteri#katolik#renungan#netmediatama#kapalnabinuh#surga#khotbahkristen#netmedia#kristen#motivasi#Islam#masapalingditakuti#doameluluhkanhatiseseorang#tvbersih#andre#gambaranharikiamat#dept.komunikasiuikb#pacarankristen#tekatekigambar#pasangankristen#hestipurwadinata

TerPopuler