Siapakah Martin Luther -->

Siapakah Martin Luther

Friday, January 25, 2019, January 25, 2019
Sumber Foto : Pixbay
Martin Luther (1483—1546)
luther Teolog Jerman, profesor, pendeta, dan reformator gereja. Luther memulai Reformasi Protestan dengan menerbitkan Sembilan-Lima Tesisnya pada tanggal 31 Oktober 1517. Dalam publikasi ini, dia menyerang penjualan indulgensi Gereja. Ia menganjurkan suatu teologi yang bertumpu pada kegiatan Allah yang penuh kasih dalam Yesus Kristus, dan bukan dalam pekerjaan manusia. Hampir semua Protestan melacak sejarah mereka kembali ke Luther dengan satu atau lain cara. Hubungan Luther dengan filsafat itu rumit dan tidak boleh dinilai hanya dengan pernyataannya yang terkenal bahwa "akal adalah pelacur iblis."

Mengingat kritik Luther terhadap filsafat dan ungkapannya yang terkenal bahwa filsafat adalah "pelacur iblis," akan mudah untuk mengasumsikan bahwa Luther hanya menghina filsafat dan alasan. Tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran. Luther lebih percaya, bahwa filsafat dan akal punya peran penting untuk dimainkan dalam kehidupan kita dan dalam kehidupan komunitas. Namun, ia juga merasa bahwa penting untuk mengingat apa peran itu dan tidak membingungkan penggunaan filsafat yang tepat dengan peran yang tidak patut.

Dipahami dan digunakan dengan benar, filosofi dan alasan adalah bantuan besar bagi individu dan masyarakat. Tidak digunakan dengan benar, mereka menjadi ancaman besar bagi keduanya. Demikian juga, wahyu dan Injil ketika digunakan dengan benar adalah bantuan bagi masyarakat, tetapi ketika disalahgunakan juga memiliki implikasi yang menyedihkan dan mendalam.

1. Biografi
Martin Luther lahir dari saham petani pada 10 November 1483 di Eisleben di Kekaisaran Romawi Suci - di tempat yang sekarang disebut Jerman Timur. Segera setelah kelahiran Luther, keluarganya pindah dari Eisleben ke Mansfeld. Ayahnya adalah penambang dan peleburan yang relatif sukses dan Mansfeld adalah kota pertambangan yang lebih besar. Martin adalah putra kedua yang lahir dari Hans dan Magarete (Lindemann) Luther. Dua saudara lelakinya meninggal selama wabah wabah. Satu saudara laki-laki lain, James, hidup sampai dewasa.

Ayah Luther tahu bahwa menambang adalah pekerjaan siklus, dan dia menginginkan keamanan yang lebih untuk putranya yang muda yang menjanjikan. Hans Luther memutuskan bahwa dia akan melakukan apa pun yang diperlukan untuk memastikan bahwa Martin bisa menjadi pengacara. Hans memastikan bahwa Martin mulai sekolah di Mansfeld mungkin sekitar tujuh. Sekolah itu menekankan bahasa Latin dan sedikit logika dan retorika. Ketika Martin berusia 14 ia dikirim ke Magdeburg untuk melanjutkan studinya. Dia tinggal hanya satu tahun di Magdeburg dan kemudian mendaftar di sekolah Latin di Eisenach hingga 1501. Pada 1501 dia mendaftar di Universitas Erfurt di mana dia belajar kursus dasar untuk Master of Arts (tata bahasa, logika, retorika, metafisika, dll.) . Yang penting bagi perkembangan spiritual dan teologisnya adalah peran utama teologi dan metafisika William dari Occam dalam kurikulum Erfurt. Pada 1505, tampaknya rencana Luther Han akhirnya akan terwujud. Putranya hampir menjadi pengacara. Rencana Han Luther terganggu oleh badai dan sumpah.

Pada bulan Juli 1505, Martin terperangkap dalam badai yang mengerikan. Takut dia akan mati, dia bersumpah, "Selamatkan aku, St. Anna, dan aku akan menjadi seorang biarawan." St. Anna adalah ibu dari Perawan Maria dan santo pelindung para penambang. Sebagian besar berpendapat bahwa komitmen untuk menjadi seorang bhikkhu ini tidak mungkin muncul begitu saja dan sebaliknya merupakan pengalaman intensifikasi di mana pemikiran yang telah dirumuskan diperluas dan diperdalam. Pada 17 Juli Luther memasuki Biara Augustinian di Erfurt.

Keputusan untuk masuk biara adalah keputusan yang sulit. Martin tahu bahwa ia akan sangat mengecewakan orang tuanya (yang ia lakukan), tetapi ia juga tahu bahwa seseorang harus menepati janji yang dibuat kepada Allah. Selain itu, ia juga memiliki alasan internal yang kuat untuk bergabung dengan biara. Luther dihantui oleh rasa tidak aman tentang keselamatannya (ia menggambarkan rasa tidak aman ini dengan nada yang mencolok dan menyebut mereka Anfectungen atau Penderitaan.) Sebuah biara adalah tempat yang sempurna untuk menemukan kepastian.

Namun jaminan menghindarinya. Dia menceburkan diri ke dalam kehidupan seorang biarawan dengan semangat. Tampaknya tidak membantu. Akhirnya, mentornya memintanya untuk fokus pada Kristus dan dia sendiri dalam usahanya mencari kepastian. Meskipun kegelisahannya akan mengganggu dirinya selama bertahun-tahun yang akan datang, benih untuk jaminannya nanti diletakkan dalam percakapan itu.

Pada 1510, Luther bepergian sebagai bagian dari delegasi dari biaranya ke Roma (ia tidak begitu terkesan dengan apa yang dilihatnya). Pada 1511, ia dipindahkan dari biara di Erfurt ke biara di Wittenberg di mana, setelah menerima gelar doktor teologi, ia menjadi profesor teologi biblika di Universitas Wittenberg yang baru didirikan.

Pada 1513, ia memulai ceramah pertamanya tentang Mazmur. Dalam ceramah-ceramah ini, kritik Luther tentang dunia teologis di sekitarnya mulai terbentuk. Kemudian, dalam ceramah-ceramah tentang Surat Paulus untuk Roma (tahun 1515/16) kritik ini menjadi lebih nyata. Selama kuliah inilah Luther akhirnya menemukan jaminan yang telah menghindarinya selama bertahun-tahun. Penemuan yang mengubah hidup Luther pada akhirnya mengubah jalannya sejarah gereja dan sejarah Eropa. Dalam Roma, Paulus menulis tentang "kebenaran Allah." Luther selalu memahami istilah itu berarti bahwa Allah adalah hakim yang adil yang menuntut kebenaran manusia. Sekarang, Luther memahami kebenaran sebagai hadiah dari anugerah Allah. Dia telah menemukan (atau memulihkan) doktrin pembenaran hanya karena anugerah. Penemuan ini membuatnya terbakar.

Pada 1517, ia memposting selembar tesis untuk diskusi di pintu kapel Universitas. Sembilan-Lima Tesis ini mengemukakan kritik yang menghancurkan tentang penjualan indulgensi gereja dan menjelaskan dasar-dasar pembenaran hanya karena anugerah. Luther juga mengirim salinan tesis kepada Uskup Agung Albrecht dari Mainz yang menyerukannya untuk mengakhiri penjualan indulgensi. Albrecht tidak geli. Di Roma, para kardinal melihat tesis Luther sebagai serangan terhadap otoritas paus. Pada 1518 pada pertemuan Ordo Augustinian di Heidelberg, Luther menetapkan posisinya dengan lebih teliti. Dalam Perdebatan Heidelberg , kita melihat tanda-tanda kedewasaan dalam pemikiran Luther dan kejelasan baru seputar perspektif teologisnya - Teologi Salib.

Setelah pertemuan Heidelberg pada Oktober 1518, Luther diberitahu untuk mengakui kesalahan posisinya oleh Wakil Kepausan, Thomas Cardinal Cajetan. Luther menyatakan bahwa dia tidak dapat menyangkal kecuali kesalahannya ditunjukkan kepadanya dengan naik banding ke "kitab suci dan alasan yang benar" dia tidak akan, pada kenyataannya, tidak bisa menyangkal. Penolakan Luther untuk menyangkal telah menggerakkan ekskomunikasi terakhirnya.

Sepanjang 1519, Luther terus memberi kuliah dan menulis di Wittenberg. Pada bulan Juni dan Juli tahun itu, ia berpartisipasi dalam debat lain tentang Indulgensi dan kepausan di Leipzig. Akhirnya, pada 1520, paus sudah cukup. Pada 15 Juni Paus mengeluarkan seekor sapi jantan ( Exsurge Domini - Arise O'Lord) yang mengancam Luther dengan ekskomunikasi. Luther menerima banteng pada 10 Oktober. Dia secara terbuka membakarnya pada 10 Desember.

Pada Januari 1521, paus mengucilkan Luther. Pada bulan Maret, ia dipanggil oleh Kaisar Charles V ke Worms untuk membela diri. Selama Diet Cacing, Luther menolak untuk mengakui kesalahan posisinya. Apakah dia benar-benar berkata, "Aku berdiri di sini, aku tidak bisa melakukan yang lain" tidak pasti. Apa yang diketahui adalah bahwa ia menolak untuk mengakui kesalahan dan pada 8 Mei ditempatkan di bawah Imperial Ban.

Ini menempatkan Luther dan adipati dalam posisi yang sulit. Luther sekarang adalah orang yang dikutuk dan dicari. Luther bersembunyi di Kastil Wartburg hingga Mei 1522 ketika ia kembali ke Wittenberg. Dia terus mengajar. Pada 1524, Luther meninggalkan biara. Pada 1525, ia menikah dengan Katharina von Bora.

Dari 1533 hingga kematiannya pada 1546 ia menjabat sebagai Dekan fakultas teologi di Wittenberg. Dia meninggal di Eisleben pada 18 Februari 1546.

2. Teologi
Sebuah. Latar Belakang Teologis: William of Occam
Pandangan dunia abad pertengahan itu rasional, teratur, dan sintetis. Thomas Aquinas mewujudkannya. Itu bertahan sampai asam perang, wabah, kemiskinan, dan perselisihan sosial mulai menggerogoti anggapan yang mendasarinya - bahwa dunia bersandar pada keberadaan Allah.

Semua kehidupan didasarkan pada pikiran Tuhan. Dalam hierarki Wujud yang menegakkan keadilan, gereja dipahami sebagai hubungan antara duniawi dan ilahi. Namun, ketika krisis akhir abad pertengahan meningkat, jaminan ini tidak lagi diredakan.

William dari Occam mengakui kekurangan sistem Thomas dan memotong sebagian besar landasan keberadaan ontologis. Sebagai gantinya, Occam mengemukakan wahyu dan perjanjian. Dunia tidak perlu didasarkan pada suatu tangga Keberadaan yang artifisial dan tidak dapat diketahui. Sebaliknya, seseorang harus mengandalkan kesetiaan Tuhan. Kami bergantung pada Tuhan saja.

Kontinjensi ini akan mengerikan dan tak tertahankan tanpa jaminan perjanjian Allah. Dalam hal kekuatan absolut Tuhan ( potentia absoluta ), Tuhan dapat melakukan apa saja. Dia bisa membuat kebohongan kebenaran, dia bisa membuat perzinahan menjadi kebajikan dan monogami menjadi kejahatan. Satu-satunya batas kekuatan ini adalah konsistensi — Tuhan tidak dapat bertentangan dengan esensinya sendiri. Hidup di dunia yang diperintahkan oleh tingkah akan sangat mengerikan; seseorang tidak akan pernah tahu apakah dia bertindak adil atau tidak adil. Namun, Tuhan telah memutuskan cara bertindak tertentu ( potentia ordinata ). Tuhan telah membuat perjanjian dengan ciptaan, dan berkomitmen pada cara tertentu bertindak.

Sementara menolak sebagian dari Thomas, Occam tidak menolak seluruh proyek skolastik. Dia juga mensintesis dan sangat bergantung pada Aristoteles. Ketergantungan ini menjadi signifikan dalam kesalehan perjanjian pembenaran. Pertanyaan mendasar pembenaran adalah di mana seseorang menemukan persekutuan dengan Allah, yaitu, bagaimana seseorang tahu bahwa ia diterima oleh Allah? Logika Aristoteles mengajar Thomas dan Occam bahwa "suka dikenal dengan suka." Dengan demikian, persatuan atau persekutuan dengan Allah harus terjadi pada tingkat Allah. Bagaimana ini bisa terjadi? Praktek.

Semua orang dilahirkan, demikian diperdebatkan, dengan potensi. Meskipun semua ciptaan menderita di bawah kutukan Kejatuhan Adam dan Hawa, masih ada percikan ilahi akan potensi, sebuah syntersis . Potensi ini harus diaktualisasikan. Itu harus terbiasa. Pembiasaan penting bagi Thomas dan Occam; Namun, Occam sedikit memodifikasi Thomas dan bahwa modifikasi memiliki implikasi penting dalam pencarian Luther untuk Tuhan yang ramah.

Dari perspektif Thomas percikan ilahi diresapi dengan rahmat Tuhan, memberikan seseorang kekuatan untuk menyesal ( contritio ) dan bekerja sama dengan Tuhan. Kerja sama dengan rahmat Tuhan ini pantas mendapat pahala Tuhan ( meritum de condign ). Namun, Occam mengajukan pertanyaan penting: jika prosesnya dimulai dengan infus rahmat Allah, dapatkah itu benar-benar pantas dilakukan? Dia menjawab, tidak! Karena itu Anda harus melakukan yang terbaik yang Anda bisa. Dengan melakukan yang terbaik, meskipun seminimal mungkin, ini akan pantas ( meritum de congruo ) suatu infus kasih karunia: facienti quod in se est Deus non denegat gratiam (Tuhan tidak akan menyangkal rahmatnya kepada siapa pun yang melakukan apa yang ada di dalam dirinya. ) Melakukan yang terbaik berarti menolak kejahatan dan berbuat baik.

Dalam konteks perjanjian ini Luther berjuang untuk membuktikan bahwa dia cukup baik untuk pantas menerima anugerah Allah. Namun, dia gagal meyakinkan dirinya sendiri. Dia mungkin menyesal, tetapi apakah dia cukup menyesal? Ketidakpastian ini menimpa ( Anfectungen ) dia selama bertahun-tahun.

b. Teologi Salib
Upaya Luther untuk membuktikan kelayakannya gagal. Dia terus diganggu oleh ketidakpastian dan keraguan tentang keselamatannya. Akhirnya, selama Kuliahnya tentang Surat Paulus kepada orang-orang Roma ia menemukan penghiburan. Alih-alih gudang jasa pahala, indulgensi, habituasi, dan "melakukan apa yang ada dalam satu," Allah menerima orang berdosa terlepas dari dosa. Penerimaan didasarkan pada siapa seseorang dan bukan apa yang dilakukan seseorang. Pembenaran dianugerahkan daripada diraih. Pembenaran tidak didasarkan pada kebenaran manusia, tetapi pada kebenaran Allah — yang diungkapkan dan diteguhkan dalam Kristus.

Di St. Paul, Luther akhirnya menemukan kata harapan. Dia akhirnya menemukan kata-kata yang pasti dan menemukan kemuliaan Tuhan. Penemuan keagungan Tuhan memberi saya (untuk saya) merevolusi semua aspek kehidupan dan pemikiran Luther. Mulai sekarang, respons Luther terhadap cobaan hidupnya dan krisis pada akhir abad pertengahan adalah memastikan Tuhan, tetapi tidak pernah merasa aman dalam masyarakat manusia.

Tautologi teologi Luther menjadi: seseorang harus selalu “Biarkan Tuhan menjadi Tuhan.” Ini membebaskan manusia menjadi manusia. Kita tidak harus mencapai keselamatan; melainkan, itu adalah hadiah yang harus diterima. Keselamatan karenanya adalah pengandaian kehidupan orang Kristen dan bukan tujuannya. Keyakinan ini memunculkan penolakannya terhadap indulgensi dan gerakannya ke sebuah teologia crucis (Teologi Salib).

Mengapa indulgensi ditolak? Sederhananya, mereka melambangkan segala sesuatu yang dari sudut pandang Luther salah dengan gereja. Alih-alih bergantung pada Tuhan, mereka menempatkan keselamatan di tangan para pramuniaga keliling yang memanjakan indulgensi. Mereka mewujudkan penolakannya terhadap semua jenis teologi yang didasarkan pada model-model perjanjian.

Impor Teologi Salib adalah penemuan kebenaran pasif Allah dan model-model teologis yang didasarkan dalam Perjanjian. Dari penulis Ibrani, Luther mengambil pemahaman tentang Yesus Kristus sebagai kehendak dan wasiat Allah yang terakhir. Allah telah menulis manusia dalam kehendak sebagai ahli waris Allah dan pewaris bersama Kristus (Lihat Roma 8).

Penolakan teologi model perjanjian dan gerakan untuk wasiat adalah aspek mendasar dari theologia crucis Luther. Ini adalah penolakan terhadap segala jenis teologi kemuliaan ( theologia gloriae ). Penolakan teologi kemuliaan memiliki dampak mendalam pada antropologi Luther tentang seorang Kristen.

Penolakan ini diilustrasikan oleh perubahan kecil tapi signifikan dari antropologi Agustinian. Dalam sistem itu, manusia adalah partim bonnum, partim malum atau partim iustus, partim peccare (sebagian baik / adil, sebagian buruk / berdosa). Tujuan hidup orang Kristen adalah bertumbuh dalam kebenaran. Dengan kata lain, seseorang harus bekerja untuk mengurangi sisi persamaan yang buruk dan berdosa. Ketika seseorang mengurangi dosa dalam dirinya, aspek kebaikan dan keadilan dari seseorang meningkat.

Antropologi Luther, bagaimanapun, adalah penolakan langsung dan total terhadap kemajuan; karena tidak peduli bagaimana orang memahaminya, itu adalah pekerjaan dan karenanya harus ditolak. Karakterisasi alternatif Luther tentang antropologi Kristen adalah simul iustus et peccator (sekaligus benar dan berdosa). Sekarang, ia mulai berbicara tentang kebenaran dalam dua cara: coram deo (kebenaran di hadapan Tuhan) dan coram hominibus (sebelum manusia). Alih-alih suatu perkembangan dalam kebenaran yang berdasarkan pada orang tersebut, atau infus jasa dari orang-orang kudus, seseorang diadili benar di hadapan Jahweh karena perbuatan Kristus. Tetapi, tidak memiliki perspektif tentang Allah dan kebenaran Kristus, berdasarkan pada jasa seseorang — seorang Kristen masih terlihat seperti orang berdosa.

c. Hukum dan Injil
Perbedaan antara Hukum dan Injil adalah dialektika mendasar dalam pemikiran Luther. Dia berpendapat bahwa Allah berinteraksi dengan manusia dalam dua cara mendasar - hukum dan Injil. Hukum datang kepada manusia sebagai perintah Allah - seperti Sepuluh Perintah. Hukum mengijinkan komunitas manusia untuk ada dan bertahan hidup karena membatasi kekacauan dan kejahatan dan menghukum kita atas keberdosaan kita. Semua umat manusia memiliki pemahaman hukum melalui hati nurani. Hukum Taurat menginsafkan kita akan dosa kita dan mengarahkan kita kepada Injil, tetapi itu bukan jalan Allah untuk keselamatan.

Keselamatan datang kepada manusia melalui Kabar Baik (Injil) Yesus Kristus. Kabar Baiknya adalah bahwa kebenaran bukanlah tuntutan atas orang berdosa tetapi pemberian kepada orang berdosa. Orang berdosa hanya menerima hadiah melalui iman. Bagi Luther, kebodohan indulgensi adalah mereka mengacaukan hukum dengan Injil. Dengan menyatakan bahwa umat manusia harus melakukan sesuatu untuk mendapatkan pengampunan, mereka mengumumkan gagasan bahwa keselamatan dicapai daripada diterima. Sebagian besar karier Luther berfokus pada mendekonstruksi gagasan hukum sebagai jalan untuk keselamatan.

d. Deus Absconditus - Dewa Tersembunyi
Aspek fundamental lain dari teologi Luther adalah pemahamannya tentang Allah. Dalam menolak banyak pemikiran skolastik, Luther menolak kepercayaan skolastik tentang kesinambungan antara wahyu dan persepsi. Luther mencatat bahwa wahyu harus tidak langsung dan disembunyikan. Teologi Luther didasarkan pada Firman Tuhan (dengan demikian frasa sola scriptura - kitab suci saja). Ini tidak didasarkan pada spekulasi atau prinsip-prinsip filosofis, tetapi dalam wahyu.

Karena kondisi manusia yang jatuh, seseorang tidak dapat memahami kata penebusan dan tidak dapat melihat Tuhan secara langsung. Di sini eksposisi Luther tentang nomor dua puluh dari Perselisihan Heidelbergnya penting. Ini merupakan singgungan pada Keluaran 33, di mana Musa berusaha melihat Kemuliaan Tuhan tetapi sebaliknya hanya melihat bagian belakangnya. Tidak ada yang bisa melihat Tuhan berhadapan muka dan hidup, jadi Tuhan menyatakan dirinya di bagian belakang, artinya, di mana ia seharusnya tidak berada. Bagi Luther ini berarti dalam sifat manusiawi Kristus, dalam kelemahannya, penderitaannya, dan kebodohannya.

Jadi pewahyuan terlihat dalam penderitaan Kristus daripada dalam kegiatan moral atau tatanan yang diciptakan dan ditujukan kepada iman. Deus Absconditus sebenarnya cukup sederhana. Ini adalah penolakan filsafat sebagai titik awal bagi teologi. Mengapa? Karena jika seseorang mulai dengan kategori filosofis untuk Tuhan, ia mulai dengan atribut Tuhan: yaitu mahatahu, mahahadir, mahakuasa, tidak mungkin, dll. Bagi Luther, mustahil untuk memulai di sana dan dengan menggunakan silogisme atau cara logis lainnya untuk mengakhiri dengan Tuhan yang menderita di kayu salib atas nama kemanusiaan. Itu sama sekali tidak bekerja. Tuhan yang diwahyukan di dalam dan melalui salib bukanlah Tuhan filsafat tetapi Tuhan wahyu. Hanya iman yang dapat memahami dan menghargai ini, logika dan alasan - mengutip St. Paul menjadi batu sandungan bagi kepercayaan alih-alih seorang teman.

3. Hubungan dengan Filsafat
Mengingat kritik Luther terhadap filsafat dan ungkapannya yang terkenal bahwa filsafat adalah "pelacur iblis," akan mudah untuk mengasumsikan bahwa Luther hanya menghina filsafat dan alasan. Tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran. Luther lebih percaya, bahwa filsafat dan akal punya peran penting untuk dimainkan dalam kehidupan kita dan dalam kehidupan komunitas. Namun, ia juga merasa bahwa penting untuk mengingat apa peran itu dan tidak membingungkan penggunaan filsafat yang tepat dengan peran yang tidak patut.

Dipahami dan digunakan dengan benar, filosofi dan alasan adalah bantuan besar bagi individu dan masyarakat. Tidak digunakan dengan benar, mereka menjadi ancaman besar bagi keduanya. Demikian juga, wahyu dan Injil ketika digunakan dengan benar adalah bantuan bagi masyarakat, tetapi ketika disalahgunakan juga memiliki implikasi yang menyedihkan dan mendalam.

Peran filosofi yang tepat adalah organisasi dan sebagai bantuan dalam pemerintahan. Ketika Kardinal Cajetan pertama kali menuntut pembalasan Luther atas Sembilan-Lima Tesis , Luther mengimbau kitab suci dan alasan yang benar. Nalar bisa menjadi bantuan untuk keyakinan bahwa itu membantu untuk mengklarifikasi dan mengorganisir, tetapi selalu merupakan wacana orde kedua. Mengikuti St Anselmus, ia menemukan quarenes intellectum (iman yang mencari pengertian) dan tidak pernah sebaliknya. Filsafat memberi tahu kita bahwa Tuhan itu mahakuasa dan tidak mungkin mati; wahyu memberi tahu kita bahwa Yesus Kristus mati untuk dosa manusia. Keduanya tidak bisa didamaikan. Nalar adalah pelacur iblis justru karena mengajukan pertanyaan yang salah dan mencari arah yang salah untuk mendapatkan jawaban. Wahyu adalah satu-satunya tempat yang tepat untuk memulai teologi. Alasan harus selalu mengambil kursi belakang.

Alasan memang memainkan peran utama dalam pemerintahan dan dalam sebagian besar interaksi manusia. Alasan, Luther berpendapat, diperlukan untuk masyarakat yang baik dan adil. Faktanya, tidak seperti kebanyakan orang sezamannya, Luther tidak percaya bahwa seorang penguasa haruslah Kristen, hanya masuk akal. Di sini, berlawanan dengan pembahasannya tentang teologi, wahyulah yang tidak patut. Mencoba memerintah dengan menggunakan Injil sebagai model seseorang akan merusak pemerintah atau merusak Injil. Pesan mendasar Injil adalah pengampunan, pemerintah harus menjaga keadilan. Membingungkan keduanya di sini sama membingungkannya dengan membingungkan mereka ketika membahas teologi. Jika pengampunan menjadi model dominan dalam pemerintahan, orang menjadi berdosa, kekacauan akan meningkat. Namun, jika pemerintah mengklaim Injil tetapi bertindak atas dasar keadilan, maka orang akan disesatkan mengenai sifat Injil yang semestinya.

Luther secara sadar berusaha mengukir alam yang tepat untuk wahyu dan filsafat atau alasan. Masing-masing memiliki peran yang tepat yang memungkinkan manusia untuk berkembang. Kekacauan hanya menjadi masalah ketika keduanya menjadi bingung. Seseorang tidak dapat memahami hubungan Luther dengan filsafat dan diskusi filsafatnya tanpa memahami konsep kunci itu.

Sumber : www.iep.utm.edu/luther/

TerPopuler