CARA MEMBACA DAN MEMAHAMI ALKITAB DALAM 4 LANGKAH SEDERHANA -->

CARA MEMBACA DAN MEMAHAMI ALKITAB DALAM 4 LANGKAH SEDERHANA

Monday, January 14, 2019, January 14, 2019
Foto : Milik Pixbay
Ada empat langkah untuk menguasai Alkitab dengan baik sehingga Alkitab menguasai Anda:

1. Baca Alkitab
2. Pelajari Alkitab
3. Hafalkan Alkitab
4. Renungkan Alkitab

Tampak sederhana. Jelas, bahkan, bagi mereka yang telah menjadi orang Kristen untuk sementara waktu. Namun sangat sedikit orang yang mengambil keempat langkah ini. Banyak yang mengambil satu langkah. Beberapa mengambil dua langkah. Sangat sedikit yang mengambil keempat langkah. Akibatnya, sangat sedikit orang yang pernah mengalami transformasi kehidupan penuh, persekutuan dengan Allah, stabilitas dan kekuatan rohani, kuasa dalam pelayanan, sukacita dalam ibadat, dan kemakmuran rohani yang dijanjikan Alkitab kepada mereka yang menguasainya dengan baik. bahwa itu menguasai mereka.

Langkah # 1: Baca Alkitab untuk Meluasnya Pengetahuan
Untuk memulai penguasaan Alkitab, Anda harus membaca Alkitab. Ini mungkin tampak jelas bagi sebagian orang, tetapi bagi yang lain yang belum pernah mengembangkan kebiasaan itu, itu merupakan terobosan. Beberapa orang Kristen tidak membaca Alkitab, atau mereka hanya membaca cuplikan yang melekat pada renungan harian. Ini tidak akan membawa Anda ke tempat yang Anda inginkan. Anda harus mulai membaca Alkitab secara luas. Hanya dengan meliput banyak wilayah dalam Alkitab Anda memperoleh pengetahuan yang luas.

Jika Anda tidak pernah membaca Perjanjian Lama , Anda tidak akan pernah memiliki pengetahuan umum tentangnya. Jika Anda hanya membaca Injil, atau Surat-Surat, Anda tidak akan pernah memiliki pemahaman dasar tentang bagian lain dari Alkitab. Akibatnya, hidup Anda tidak akan tersentuh oleh kebenaran penting, ditambah kemampuan Anda untuk menghubungkan titik-titik dari berbagai bagian Alkitab yang berbeda — komponen penting dari pengalaman Kristen yang matang — akan terbatas.

Berita baiknya adalah ada cara sederhana untuk membaca untuk pengetahuan yang luas. Jika Anda membaca Alkitab selama lima menit sehari, Anda akan membaca Alkitab lebih dari tiga puluh jam setahun! (5 menit × 365 hari = 1,825 menit dibagi 60 menit per jam = 30,4 jam!)

Pikirkan itu !! Tiga puluh jam setahun! Mungkin tidak ada disiplin lain yang akan memberikan pengetahuan Alkitab yang lebih luas dengan lebih mudah. Jika Anda ingin menguasai Firman dengan sangat baik sehingga Firman itu menguasai Anda, mulailah dengan membacanya.

Langkah # 2: Pelajari Alkitab untuk Kedalaman Pengetahuan
Beberapa dari kita dapat memperoleh pengetahuan yang mendalam tanpa duduk di bawah guru yang terampil. Jadi, bagi kebanyakan orang, mereka harus duduk di bawah khotbah yang efektif dari Alkitab dan terlibat dalam pelajaran Alkitab yang diajarkan oleh guru yang efektif. Untuk manfaat maksimal, pelajaran Alkitab harus memiliki tugas yang membuat Anda belajar dan berinteraksi dengan Alkitab sendirian. Untuk mendapatkan pengetahuan yang mendalam, Anda tidak bisa pasif. Anda harus menjadi aktif dalam proses pendalaman pengetahuan Anda.

Jika ini baru bagi Anda, mulailah dengan menghadiri sebuah gereja yang berkomitmen untuk mengajarkan Alkitab, tidak hanya dari mimbar selama khotbah, tetapi juga dalam kelompok kecil atau kelas sekolah minggu. Anda juga dapat menemukan informasi yang bermanfaat di toko buku Kristen atau online. Orang Kristen yang lebih berpengalaman mungkin dapat memberikan saran yang membantu Anda juga. Jika Anda seorang pembaca yang rajin, ada banyak pengetahuan yang tersedia bagi Anda juga melalui buku-buku bagus yang tersedia online atau di toko-toko buku Kristen.

Langkah # 3: Hafalkan untuk Menguasai Alkitab
Dulu saya berpikir bahwa lebih baik memiliki banyak ayat yang dihafal, tetapi dalam upaya saya untuk memiliki sebanyak mungkin ayat yang dihafal, saya menghafalnya dengan dangkal. Saya mungkin harus berjuang untuk memulai, atau mendapatkan bagian jalan melalui bagian dan harus memparafrasekan sisanya. Sekarang, saya menyadari bahwa jauh lebih baik untuk menghafal ayat-ayat yang jauh lebih dalam — dari sanalah kekuatan itu berasal. Daripada menghafal selebar satu mil dan sedalam satu inci, lebih baik menghafal selebar satu inci dan dalam satu mil. Itu adalah perbedaan utama, karena sebelum kita menghafal ayat-ayat secara mendalam dan menghabiskan waktu untuk merenungkannya, kebenaran bagian-bagian itu tidak meresap ke dalam alam bawah sadar kita untuk memengaruhi pikiran, sikap, tindakan, dan emosi kita.

Ketika kita menghafal Kitab Suci ini dalam-dalam, itu sering kali kemudian akan melompat ke dalam pikiran kita sebagai reaksi pertama kita terhadap keadaan kehidupan, membantu membimbing keputusan kita dan memengaruhi emosi kita. Bahkan Yesus, ketika Ia dicobai oleh iblis dalam Matius 4 , mengutip Kitab Suci sebagai tanggapan atas pencobaan. Ketika kita mengenal Alkitab dengan cukup baik untuk segera mengutipnya dalam menanggapi tantangan hidup, Alkitab mulai mengambil kekuatan yang sebelumnya tidak ada dalam hidup kita.

Hafalkan satu ayat sehingga Anda dapat mengatakannya tanpa ragu-ragu. Kemudian, hafalkan yang lain, tetapi tautkan ke yang pertama. Lalu hafalkan yang ketiga, tetapi hubungkan ke dua yang pertama, dan seterusnya. Terus lakukan itu seumur hidup Anda. Segera, perintah Alkitab Anda akan menjadi satu mil lebar dan satu mil dalam.

Sama seperti membaca Alkitab lima menit sehari segera mulai mengumpulkan hasil yang mengesankan, demikian juga menghafal ayat-ayat dengan kecepatan yang dapat diatur. Ketika kita terus berlatih, menambahkan ayat-ayat yang penting bagi kita tanpa meninggalkan yang lama, kita menemukan bahwa kita pada akhirnya akan memiliki banyak, banyak ayat yang dihafal dengan sangat dalam. Itu adalah tujuan akhir.

Langkah # 4: Renungkan agar Alkitab Menguasai Anda
Banyak orang tahu ayat-ayat Kitab Suci, tetapi belum cukup menghabiskan waktu untuk merenungkannya agar kebenaran dari ayat-ayat itu menembus ke dalam pikiran dan hati mereka.

Dalam buku Change Your Heart, Change Your Life , Gary Smalley membuat alasan yang mendesak untuk merenungkan Kitab Suci. Dia menyatakan bahwa apa yang kita pikirkan sepanjang hari, dalam waktu yang lama, akhirnya meresap ke dalam hati kita sebagai pengontrol kepercayaan. Ketika kita mempelajari pikiran-pikiran yang benar dan secara mental mengunyahnya berulang-ulang, hari demi hari, pikiran itu tertanam dalam hati kita sebagai keyakinan, dan keyakinan ini menjadi pengaruh pengontrol kehidupan kita. Jika kita tidak cukup memikirkan Kitab Suci, kebenaran Kitab Suci mungkin ada di kepala kita sebagai pengetahuan tetapi tidak di dalam hati kita keyakinan yang dalam dan mengendalikan.


Smalley menantang kita untuk bermeditasi, memikirkan, merenungkan, dan membaca Kitab Suci sampai Kitab Suci menjadi jalan dalam pikiran dan hati kita. . . kemudian renungkanlah lagi sampai Alkitab menjadi jalan di dalam pikiran dan hati kita. . . kemudian merenungkannya lagi sampai menjadi jalan bebas hambatan empat lajur. Kemudian, dan hanya pada saat itu, Alkitab akan berpindah dari informasi di kepala kita ke keyakinan yang dalam dan mengendalikan di hati kita.

Melalui pengalaman saya dalam mengajarkan materi ini, saya telah belajar bahwa kebanyakan orang Kristen sibuk — sangat sibuk sehingga mereka kesulitan mendisiplinkan diri mereka untuk menerapkan proses empat langkah penguasaan Alkitab dengan begitu baik sehingga Alkitab menguasai mereka. Jika itu yang terjadi pada Anda, saya menawarkan dua tanggapan. Pertama, saya mendorong Anda untuk memulai, bahkan pada level yang dimodifikasi dan sangat kecil. Mulailah dengan membaca Alkitab lima menit sehari. Pilih satu ayat untuk dihafal, dan mulailah merenungkannya. Juga, pastikan Anda secara teratur menghadiri gereja pengajaran Alkitab di mana Anda bisa mendapatkan pengajaran yang baik dalam Alkitab.

Mulai Saja!
Setelah Anda memulai, mudah untuk memperluas upaya Anda. Kuncinya hanya untuk memulai! Dengan begitu, itu akan membantu mempersiapkan Anda untuk masalah besar berikutnya yang mengguncang perahu Anda di lautan kehidupan. Anda akan jauh di depan permainan dalam menghadapinya.

Jika Anda berkomitmen pada proses empat langkah ini, Anda akan mulai menguasai Alkitab dengan sangat baik sehingga Alkitab mulai menguasai Anda. Dan ketika Alkitab mulai menguasai Anda, Anda akan menikmati kedamaian batin, cinta, dan sukacita yang merupakan buah dari Roh Kudus. Selain itu, Anda akan mengalami kedamaian dan kuasa dalam hidup dan pelayanan yang diberikan Roh Kudus kepada mereka yang merenungkan dan mempraktikkan Firman-Nya.

Sumber : 👇

TerPopuler